Artikel

Pautan Afro-Asia Kuno: Bukti Baru dari Perspektif Maritim

Pautan Afro-Asia Kuno: Bukti Baru dari Perspektif Maritim

Pautan Afro-Asia Kuno: Bukti Baru dari Perspektif Maritim

Oleh Caesar Bita

Koleksi MUA (2011)

Abstrak: Catatan sejarah menunjukkan bahawa pantai Afrika Timur dihubungkan dengan rangkaian perdagangan global kuno. Hubungan awal di luar negeri ini dibuktikan dengan merujuk kepada pelayaran perdagangan pada awal milenium pertama Masehi dan pada abad ke-11 hingga ke-14 Masihi. Selama tempoh ini, eksport ke India, China dan Teluk Parsi meliputi kulit, tanduk, gading dan emas, sementara tembikar, kaca, tekstil dan manik diimport. Kajian arkeologi maritim telah menghasilkan tembikar, manik dan bangkai kapal yang menunjukkan hubungan antara Afrika Timur dan Timur Tengah, sub-benua India dan China. Tambahan pula, penempatan pesisir Kenya yang bersejarah seperti Mombasa, Malindi dan Lamu adalah bandar pelabuhan penting untuk penghantaran pedagang, kerana ia terletak secara strategik di sepanjang jalan laut yang sibuk. Makalah ini mengkaji hubungan bersejarah ini antara bandar-bandar pesisir Kenya kuno dan benua Asia. Ia meneroka hasil penyelidikan arkeologi bawah laut sebelumnya dan yang sedang berlangsung di kepulauan Malindi dan Lamu yang telah menghasilkan bukti warisan budaya Asia.


Tonton videonya: Why Did The Cholas Invade The Srivijaya Empire? (Jun 2021).