Artikel

Kasut dari Zaman Pertengahan, Zaman Moden Awal, topik kuliah di London

Kasut dari Zaman Pertengahan, Zaman Moden Awal, topik kuliah di London

Dari kasut ketat kulit yang dipakai oleh dandies pada awal abad ke-19 hingga pelacur bordil yang kini kembali di jalanan London Timur yang bergaya, kasut telah lama memainkan peranan yang kuat dalam imaginasi manusia sebagai penunjuk kedudukan dan status. Pada malam Minggu Fesyen London, sejarawan Universiti Cambridge Dr Ulinka Rublack, pakar dalam sejarah budaya Eropah moden awal, akan memberikan ceramah umum di London esok mengenai topik barang mewah - penerokaan masa lalu melalui kehidupan perkara.

Dalam menyelidiki sejarah interaksi yang rumit antara orang dan barang-barang mereka, dia akan memusatkan perhatian pada kulit dan, khususnya, pada kasut dan potensi mereka sebagai objek keinginan pada abad ke-16. Dia akan berpendapat bahawa dalam usaha untuk memahami Renaissance sebagai gerakan budaya, kita tidak boleh membatasi pandangan kita pada pengembangan seni rupa - seperti lukisan dan patung - tetapi juga harus meneroka peranan seni dan kerajinan hiasan - seperti fesyen dan tekstil - dengan fikiran terbuka.

Dr Rublack mencabar hierarki yang tidak dapat diucapkan yang membingkai gambaran kita tentang masa lalu: sistem pemeringkatan yang meletakkan lukisan pada alas dan membatasi banyak objek yang dibuat untuk dipakai dan ditangani hingga ke pinggir jalan. Dia berpendapat bahawa hanya dengan melihat cara-cara di mana objek-objek dibuat dan dibuat kembali, kita dapat mendekati pemikiran orang-orang yang hidup dalam suatu periode yang kita anggap sebagai penting dalam memasuki era baru. "Reka bentuk didahulukan, sama ada beg atau tali pinggang, topi atau gaun kepala, dan lukisan yang menggambarkan barang-barang ini diikuti," katanya.

Walaupun lukisan dan patung yang dilihat berpengalaman secara visual, barang taktil seperti pakaian dan tekstil mempunyai dimensi tambahan. Daya tarik mereka terjalin dengan deria sentuhan dan bau. "Kasut adalah antara perkara paling peribadi yang kami miliki. Mereka terbuat dari kulit, yang merupakan kulit binatang, dan kami memakainya sebagai kulit kedua. Mereka mengambil bentuk pemakainya dan dicantumkan dengan identitasnya - gaya mereka dan bagaimana perasaan mereka ketika kita memakainya mewakili warisan yang tidak boleh kita abaikan hanya kerana sukar ditangkap, "kata Dr Rublack.

Walaupun lukisan dan patung telah bertahan lama, barang seperti kasut rapuh dan tidak ketara. Namun perkara-perkara yang sama ini membentuk cara-cara di mana orang menjalani kehidupan mereka dan menjadi inti dari keasyikan harian mereka - lebih-lebih lagi daripada lukisan dan patung yang telah diajarkan untuk kita hormati. Untuk mengetahui bagaimana barang-barang sehari-hari dirasakan dan apa yang mereka wakili, sejarawan sangat bergantung pada sumber bertulis seperti surat dan buku harian untuk menambah sedikit sumber yang diturunkan dalam koleksi awam dan swasta.

Karya Dr Rublack telah membawanya ke dalam dunia Hans Fugger (1531-1598), seorang pedagang Jerman yang kaya yang tinggal di kota Augsburg di Bavaria. Sebanyak lebih dari 4.700 surat terselamat untuk menceritakan kisah urus niaga Fugger dengan jaringan pembekal dan pengrajin yang membentang luas dan luas Eropah. "Dalam Renaissance, seperti sekarang, para pebisnis yang kuat mendorong perkembangan di semua jenis bidang - dari pembuatan dan pengangkutan hingga pengumpulan dan pameran. Sebagai pemimpin, yang bermaksud untuk terus meletakkan tempat anda di barisan hadapan masyarakat, anda mesti menjalani kitaran penggunaan persaingan yang tidak berkesudahan, ”kata Dr Rublack. "Kami baru mulai menemukan Renaissance sebagai gerakan reka bentuk dengan minat pada tradisi dan juga inovasi."

Kekayaan keluarga Fugger dibangun di atas perlombongan dan perbankan - dan perincian minit urus niaganya terkandung dalam surat-menyurat yang masih ada. Pada pertengahan abad ke-16 Hans Fugger telah membeli barang-barang yang terdiri dari makanan ringan seperti landak laut (yang tidak berjalan dengan baik ke Bavaria yang terkunci di darat) hingga kuda dan anjing pemburu, untuk sejumlah 123 wartawan, yang termasuk royalti . Duduk di pusat rangkaian pembekal, pembuat dan orang tengah yang kompleks, Fugger membangun pengetahuan ensiklopedik tentang di mana sumber bahan mentah, di mana harus membuat sesuatu, siapa yang meminta maklumat dan siapa yang harus mendapatkan kredit, dan di mana untuk mencari jawatan untuk anak didiknya.

Dalam kasut koresponden Fugger - dan masalah yang tidak berkesudahan dalam mendapatkan kasut yang sesuai dan bergaya yang dibuat baik untuk dirinya dan rumah tangganya - mewakili tema yang sangat mengagumkan. Seorang lelaki memerlukan kasut untuk banyak kegunaan: untuk kegunaan sehari-hari, menunggang, menari, tenis, untuk digunakan semasa berkabung - dengan kasut berlebihan juga penting untuk melindungi kasut berharga di bawahnya. Pada tahun 1568 Fugger memesan enam pasang kasut ‘porsequine’ berwarna putih. Pada tahun yang sama dia meminta dua pasang kasut musim sejuk, hitam di bahagian dalam dan putih di dalamnya, salah satunya dengan tapak kaki berganda. Pada setiap kesempatan, dia memberikan perincian bagaimana tepatnya pembuatannya, bahan-bahan yang akan digunakan dan hiasan yang digunakan.

"Surat-surat yang berkaitan dengan kasut membuka jendela untuk sejumlah besar pekerjaan terperinci yang masuk ke sumber sumber barang serta mengungkapkan betapa pentingnya kasut sebagai barang," kata Dr Rublack. "Kasut sempurna dari jenis tertentu merupakan tindakan visual yang menampilkan teknologi baru dan mengubah imaginasi orang tentang apa yang mungkin dibuat. Kasut adalah pengambilalihan yang tidak kurang kompleks dan memakan masa daripada beberapa lukisan - dan seperti lukisan kasut dikembalikan kepada pembuatnya jika tidak sesuai dengan gaya atau ukuran yang sesuai. "

Kota asal Fugger, Augsburg, tidak mempunyai kekurangan penyamakan kain dan pembuat kasut tetapi pedagang kaya dan rakan-rakannya yang elit memandang Antwerp di Negara-negara Rendah untuk barang-barang mewah yang penting untuk gaya hidup elegan yang mereka impikan. Antwerp abad ke-16 merupakan pusat bengkel yang berkembang khusus untuk mendorong batasan dalam penggunaan bahan dan teknik yang inovatif. Pada era sebelum pembuatan besar-besaran, barang seperti kasut dibuat khusus dan ada hubungan langsung antara pelanggan dan pembuatnya. Dalam kes Fugger, pelanggan mempunyai pengetahuan mendalam mengenai trend dan teknik terkini.

Pada abad ke-16 wanita memakai gaun panjang lantai yang bermaksud bahawa kasut mereka hanya kelihatan sebahagian. Namun kasut yang betul adalah bahagian penting dari penampilan keseluruhan. Dalam tempoh yang sama, lelaki memakai celana dan menunjukkan kaki mereka sekurang-kurangnya di bawah lutut dan bentuk kaki mereka adalah ciri yang jelas mengenai kecantikan dan kedudukan mereka. Oleh itu, kasut lelaki sangat menonjol baik dalam kehidupan seharian dan dalam genre baru potret panjang yang memberi peluang keemasan untuk memamerkan penampilan anggota badan yang lebih rendah. "Lutut Knightly" mendefinisikan kecantikan dan keagungan lelaki.

Raja-raja seperti Charles V, Francis I dan Henry VIII secara diam-diam akan membandingkan bentuk kaki mereka dengan memeriksa potret antara satu sama lain sebelum mereka bertemu. Garters dengan cerdik menarik perhatian pada lekukan lekapan lezat, serta memegang gelas jam, belati dan surat cinta. Walaupun lelaki bersaing untuk saling mencari, mereka juga menggunakan penampilan mereka di masa muda untuk menarik wanita. Dalam lukisan - dari Arnolfini Potret ikonik van Eyck dan seterusnya - kasut dan kasut yang berlebihan menjadi simbol untuk pacaran. Kasut kayu yang dibuang dengan jari kaki runcing menceritakan kisah percintaan yang telah tersungkur dan jatuh rata di wajahnya.

Sehingga kasut abad ke-16 memang berbahaya, kerana fesyen menyukai kasut gothic yang rata dan memanjang dengan jari kaki yang terlalu panjang, baik untuk lelaki dan wanita. Awal abad ke-16 menyaksikan kemunculan 'hornschuh' yang lebih bulat sebagai puncak keanggunan Switzerland dan Jerman. Dengan gaya ini, kaus kaki atau stoking diikat pada pelek di sisi dan depan kasut, menyebabkan seorang penulis sejarah Switzerland menggambarkannya sebagai "tergantung pada jari kaki". Slashing dan pinking (potongan hiasan pada bahan) banyak digunakan, baik pada pakaian dan kasut, mewujudkan perforasi untuk membolehkan sekilas bahan-bahan di bawah ini dibuat dengan artifisial. Namun, hiasan mesti mencapai keseimbangan yang tepat: dalam surat yang ditulis pada tahun 1576 Fugger menyatakan bahawa terlalu banyak warna merah jambu akan membuat butnya kelihatan genit untuk lelaki yang menghampiri usia tua.

Ketegangan antara kepraktisan, ketahanan dan gaya menimbulkan kegusaran bagi Fugger yang sering kecewa apabila akhirnya dia mengambil barang yang dia telah diperintahkan untuk dibuat dengan teliti. Yang mendasari hubungan kita dengan perkara-perkara adalah keinginan manusia yang kuat - di satu pihak, keperluan untuk kelihatan baik dan memuji kekaguman dan, di sisi lain, ketakutan untuk kelihatan tidak masuk akal dan menjadi bahan ketawa.

"Dengan bereksperimen, mereka yang canggih menginjak garis halus yang memberikan ganjaran hebat tetapi juga menjadikan mereka rentan terhadap kegagalan. Salah satu aspek arkib Fugger yang paling menarik bagi saya, dan mengungkapkan dari segi kemanusiaan, adalah aspek emosi yang terungkap dalam huruf. Walaupun ada kegembiraan dan kegembiraan, ada juga banyak kekecewaan dan kekecewaan dalam bukti. Inilah yang sangat menarik dan sering kali sangat menghiburkan, ”kata Dr Rublack.

Ulinka Rublack akan memberikan ceramahnya "Matter in the Material Renaissance" pada jam 5.30 petang esok (14 Februari 2012) di Institut Sejarah Jerman, 17 Bloomsbury Square, London WC1A 2NJ. Dibuka kepada orang ramai, secara percuma. Dia adalah pengarang buku Berpakaian: Identiti Budaya di Renaissance Eropah (Oxford, 2011).

Dr Rublack juga merupakan penganjur Pusat Simposium Pengajian Gender 2012 mengenai "Penampilan Gender" yang akan berlangsung pada hari Jumaat 9 Mac di St John's College, Cambridge. http://www.gender.cam.ac.uk/

Lihat lebih banyak gambar Renaissance Footwear

Sumber: Universiti Cambridge


Tonton videonya: GAJI PROGRAMMER DI AUSTRALIA (Mungkin 2021).