Artikel

Presiden Obama menganugerahkan Pingat Kemanusiaan Nasional kepada abad pertengahan

Presiden Obama menganugerahkan Pingat Kemanusiaan Nasional kepada abad pertengahan

Teofilo F. Ruiz dari UCLA, sejarawan yang diiktiraf di peringkat antarabangsa yang karyanya memusatkan perhatian pada Sepanyol dan Eropah abad pertengahan, akan dianugerahkan Pingat Kemanusiaan Nasional oleh Presiden Barack Obama hari ini.

Ruiz, yang merupakan antara sembilan intelektual di seluruh negara yang terpilih tahun ini untuk penghormatan berprestij itu, akan menerima pingat itu dalam upacara Rumah Putih, setelah menyampaikan ucapan ringkas mengenai karyanya di ibu pejabat National Endowment for the Humanities. Majlis resepsi bersama presiden dan wanita pertama akan mengikuti upacara tersebut.

Pingat Kemanusiaan Nasional, dirasmikan oleh National Endowment for the Humanities pada tahun 1996, memberi penghargaan kepada individu atau kumpulan yang karyanya telah memperdalam pemahaman negara tentang kemanusiaan, memperluas penglibatan warga Amerika dengan bidang kemanusiaan, atau membantu melestarikan dan memperluas akses ke sumber penting dalam bidang kemanusiaan. Pemenang pingat sebelumnya termasuk pengarang pemenang Hadiah Nobel Toni Morrison, novelis John Updike, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian dan pengarang Elie Wiesel, dan pembuat filem Steven Spielberg.

"Saya sangat terkejut," kata Ruiz, seorang profesor terkemuka di jabatan sejarah UCLA dan bahasa Sepanyol dan Portugis, mengenai pilihannya. "Saya merasakan kehormatan - suatu kehormatan besar - tidak wajar dan sangat tidak dijangka."

Seorang sarjana yang mengkhususkan diri dalam sejarah sosial dan budaya Sepanyol abad pertengahan dan awal moden, Ruiz dipilih untuk "pengajaran dan penulisan yang diilhami," menurut pengumuman yang dikeluarkan oleh Gedung Putih. "Kajiannya yang teliti telah memperdalam pemahaman kita tentang Sepanyol dan Eropah abad pertengahan, sementara pemeriksaan terakhirnya tentang bagaimana masyarakat telah mengatasi keganasan telah mengajar pelajaran penting tentang sisi gelap kemajuan Barat," kata pernyataan itu.

"Teo membawa kepada karya sejarawan yang bukan hanya kreativiti dan keterampilan yang luar biasa, tetapi sentuhan manusia, rasa gembira dan duka wanita, lelaki dan anak-anak," kata David Myers, ketua Jabatan Sejarah UCLA. "Dalam sentuhan manusia inilah yang dapat dijumpai oleh humanisme - dan semangat untuk kemanusiaan."

Ruiz telah menerbitkan, atau telah menerbitkan, 13 buku dan telah menulis lebih dari 60 artikel dalam jurnal ilmiah dan ratusan ulasan dan artikel yang lebih kecil.

Buku terbarunya, "Keganasan Sejarah: Tentang Ketidakpastian Kehidupan dalam Peradaban Barat" (Princeton University Press, September 2011) mencerminkan usaha kemanusiaan Barat untuk mengatasi dan membuat makna dunia dan sejarahnya yang mengganggu - dari keberadaan keadaan dan bencana alam kepada perang berturut-turut dan malapetaka buatan manusia yang lain. Sebuah sintesis dramatik lebih dari dua milenium sejarah, buku ini dipuji oleh Inside Higher Education kerana "pengetahuannya yang sangat besar."

Juga tahun lalu, Ruiz mengedit sebuah jilid yang mengumpulkan kisah peribadi saudara Fransiskan Junipero Serra abad ke-18 mengenai pelayarannya di California. Buku itu diterbitkan di Sepanyol.

Di antara buku-bukunya yang lain adalah "Crisis and Continuity: Land and Town in Late Medieval Castile" (University of Pennsylvania Press, 1994), yang dianugerahkan hadiah Premio del Rey oleh Persatuan Sejarah Amerika sebagai buku terbaik mengenai tulisan Sepanyol pra-1580 pada tahun 1994–95; “Persatuan Sepanyol, 1400–1600” (Longman, 2001); "Dari Langit ke Bumi: Penyusunan Semula Masyarakat Kastilia Abad Pertengahan Akhir" (Princeton University Press, 2004); "Zaman Pertengahan Eropah dan Dunia" (Oxford University Press, 2005), dengan mendiang Robin W. Winks; dan “Sepanyol: Abad Krisis, 1300–1474” (Wiley-Blackwell, 2007).

"A King Travels," kajian panjang festival di Sepanyol abad pertengahan dan awal moden, dijadualkan dikeluarkan pada bulan Mac 2012 dari Princeton University Press, dan buku lain, sejarah umum Mediterania barat, berada di bawah kontrak.

Walaupun dihormati sebagai abad pertengahan, Ruiz juga mempunyai sisi kontemporari. Sejak berpindah ke California Selatan 14 tahun yang lalu, dia telah memantapkan dirinya sebagai penguasa di dowtown Los Angeles, mengadakan lawatan tidak rasmi di kawasan ini dan mengajar kursus sarjana UCLA yang terkenal mengenai perkara ini.
.
"Saya pencinta bandar," katanya, "dan saya tertarik dengan sifat eklektik seni bina Los Angeles, yang paling jelas di pusat bandar LA, dan oleh kepelbagaian etniknya."

Ruiz dilahirkan di Cuba pada tahun 1943 dari keturunan pendatang dari wilayah Old Castile di Sepanyol (wilayah Burgos hari ini), yang telah terkenal dalam bidang keilmuannya.

Sebagai remaja, dia aktif dalam Revolusi Kuba, yang pada tahun 1959 menggulingkan rejim Fulgencio Batista. Tetapi setelah seorang rakannya terbunuh pada tahun 1960, dia mengundurkan diri dari revolusi dan dipenjarakan. Setelah pencerobohan Bay of Pigs yang gagal pada tahun 1961, dia dibebaskan untuk memberi ruang kepada tawanan perang baru. Ruiz berangkat ke Miami pada tahun itu dengan "hanya tiga pertukaran pakaian, $ 45, sekotak cerutu Kuba untuk dijual dan terjemahan bahasa Sepanyol dari Jacob Burckhardt" A History of Greek Civilization. ""

Menjelang tahun 1962, Ruiz dan dua sepupu pindah dari Miami ke New York City, di mana dia bekerja di pelbagai pekerjaan, termasuk sebagai pemandu teksi. Walaupun menghadapi banyak rintangan, dia mendapat gelar doktor dari Princeton University pada tahun 1974. Selama tahun 1970-an, dia beberapa kali pergi ke Sepanyol untuk melakukan penyelidikan di tanah air keturunan keluarganya.

Ruiz bergabung dengan fakulti UCLA pada tahun 1998 setelah mengajar di Brooklyn College, City University of New York Graduate Center, University of Michigan, dan École des Hautes Études en Sciences Sociales di Paris.

Selain terpilih untuk Pingat Kemanusiaan Nasional, Ruiz tahun ini menikmati dua kepujian lain yang dikhaskan untuk pencapaian yang benar-benar luar biasa sepanjang biasiswa seumur hidup. Dia adalah salah satu daripada 14 sarjana di seluruh negara yang dipilih oleh masyarakat terhormat Phi Beta Kappa sebagai sarjana pelawat 2011–12. Sebagai sebahagian daripada program ini, yang dirancang untuk memberi peluang kepada pelajar sarjana AS untuk meluangkan masa dengan beberapa cendekiawan Amerika yang paling terkenal, dia mengunjungi tujuh kampus perguruan di seluruh negara hingga 17 Februari. Dia telah bertemu dengan pelajar, mengambil bahagian dalam kelas perbincangan dan seminar, dan memberi ceramah mengenai pelbagai perkara.

Di UCLA, Ruiz adalah salah satu daripada dua ahli fakulti yang dipilih tahun ini untuk menyampaikan kuliah penyelidikan fakulti. Penghormatan tertinggi fakulti universiti diberikan kepada rakan sekerja, kuliah ini dirancang untuk mengiktiraf pencapaian sarjana UCLA yang paling terkenal sambil memberi peluang kepada kampus dan komuniti yang lebih besar untuk memperoleh perspektif baru mengenai subjek ilmiah. Pada kuliah umum pada 26 April, Ruiz akan membincangkan penyelidikannya baru-baru ini mengenai festival di Sepanyol moden dan abad pertengahan.

Ruiz telah menikmati banyak penghargaan sepanjang kariernya. Dia telah menjadi penerima beasiswa dari National Endowment for the Humanities, Andrew W. Mellon Foundation, Guggenheim Memorial Foundation, Institute for Advanced Study di Princeton, dan American Council of Learned Societies (ACLS) dan telah berkhidmat sebagai ahli lembaga pengarah ACLS. Dia terpilih sebagai salah satu daripada empat Guru Cemerlang Tahun ini di A.S. untuk tahun 1994–95 oleh Carnegie Foundation, dan pada tahun 2008, dia diberi penghormatan sebagai Guru Cemerlang UCLA.

Ruiz sering menjadi pensyarah di Sepanyol, Itali, Perancis, England, Mexico, Brazil dan Argentina. Dia berkhidmat sebagai ketua Jabatan Sejarah UCLA dari tahun 2002 hingga 2005 dan sebagai ketua Jabatan UCLA Sepanyol dan Portugis pada tahun 2007–08.

"Teo, dalam arti tertentu, merupakan perwujudan dari semua yang kita sayangi di Jabatan Sejarah UCLA: biasiswa yang sangat baik, pengajaran yang baik dan berdedikasi, dan layanan yang komited," kata Myers. "Dalam waktu yang relatif singkat ketika dia berada di UCLA, Teo telah memberi inspirasi dan mengingatkan banyak dari kita, rakan-rakannya, untuk mengingat panggilan bersama kita sebagai guru, sarjana dan pelayan misi awam. Dia juga mengingatkan kita bahawa itu bukan kewajiban melainkan hak istimewa untuk mengajar di sebuah jurusan yang baik dan beragam seperti kita. ”

Lihat juga kuliah Profesor Ruiz ini:

Sumber: UCLA


Tonton videonya: Kilas Balik Kepemimpinan Presiden Obama - Liputan Feature VOA (Mungkin 2021).