Artikel

Tempat Kepausan dalam Kesalehan Ecclesial para Pembaharu abad ke-11

Tempat Kepausan dalam Kesalehan Ecclesial para Pembaharu abad ke-11

Tempat Kepausan dalam Kesalehan Ecclesial para Pembaharu abad ke-11

Congar, O.P. Yves

Eglise et Papauté. Mengenai sejarah, Paris 1994, hlm.93-115.

Abstrak

Pengertian Gereja reformis abad kesebelas, Gregory VII, dan kanonis dari 1018 dan seterusnya dapat dicirikan oleh satu kata: ia adalah Rom dalam sifatnya. Dan ini bukan hanya kerana sekali lagi mengambil sudut pandang yang sama dengan Rom itu sendiri setelah Leo I, tetapi juga kerana sejauh mana ia menjadikan keunggulan melihat Peter, Gereja Rom, sumbu pusat keseluruhan eklesiologi: kata-kata caput dan cardo Tidak ada yang meragui keutamaan Rom. Itu diakui pada abad kesepuluh, walaupun terdapat perisytiharan kemerdekaan yang dirumuskan pada sinode Saint-Basle (Vierzy, 991) oleh Arnulf dari Orléans, walaupun lebih mungkin oleh Gerbert dari Aurillac, dan yang diperbaharui pada sinode Chelles (995). Ini ditegaskan oleh sebilangan besar petikan dalam koleksi kanonik pra-Gregorian: pada zaman kuno, yang sangat disukai oleh Humbert dari Moyenmoutier, dengan tepat merangkum cara memahami keadaan ini. Anselmo dedicata; dengan cara yang sangat jelas di Pseudo-Isidore, tetapi juga di Burchard's Decretum. Jika tidak, bagaimanapun, ia dipahami terutama sebagai pelayanan yang unggul oleh kebijaksanaan dan kehati-hatiannya, sebagai ketua Gereja yang dipandu oleh para uskup dan yang menerima peraturannya untuk hidup dari dewan.


Tonton videonya: 266 PAUS GEREJA KATOLIK. Garis kepemimpinan yang TAK TERPUTUS. (Mungkin 2021).