Artikel

Membaca Pertikaian Agama Abad Pertengahan: "Perbahasan" 1240 antara Rabbi Yehiel Paris dan Friar Nicholas Donin

Membaca Pertikaian Agama Abad Pertengahan:

Membaca Pertikaian Agama Abad Pertengahan: "Perbahasan" 1240 antara Rabbi Yehiel Paris dan Friar Nicholas Donin

Oleh Saadia R. Eisenberg

Disertasi PhD, University of Michigan, 2008

Abstrak: Disertasi ini mengambil subjek kisah Latin dan Ibrani dari peristiwa yang banyak dikaji: Pertikaian Yahudi-Kristian pada tahun 1240. Dalam perbahasan agama formal pertama abad pertengahan di Eropah, Friar Nicholas Donin mencabar Rabbi Yeḥiel dari Paris mengenai kesahihan Talmud . Setelah pertikaian itu, Donin dan Yeḥiel menulis sendiri kisah pengalaman mereka. Disertasi ini bertumpu pada teks dari dua orang yang berselisih dan mencadangkan pendekatan baru untuk membaca teks-teks ini. Berdasarkan catatan Perbahasan 1240, disertasi ini menunjukkan bahawa tujuan penulis dalam menulis polemik tidak semestinya atau secara eksklusif untuk memberikan respons kepada antagonis mereka. Dibaca sebagai naratif sejarah, dokumen Yeḥiel mendedahkan bahawa ini bukan catatan perbahasan daripada manual untuk perselisihan Yahudi masa depan. Lebih-lebih lagi, kerana penonton Yeḥiel terdiri dari orang-orang Yahudi yang terpelajar, dia dapat menulis dalam melitza, pastik ayat-ayat alkitabiah dalam prosa berirama yang tidak dapat ditembus oleh yang belum tahu. Baik secara eksplisit dan subtekstual, Yeḥiel memberikan kata-kata perangsang kepada pembacanya, serta invective anti-Kristian yang halus. Catatan Latin Donin ditujukan kepada penonton yang beragama Kristian, kerana ini adalah populasi yang mempunyai kemampuan dan minat membaca literatur seperti itu. Oleh itu, akaun Donin mesti difahami sebagai menangani masalah gerejawi, terutama pengembangan teks yang tidak dipantau. Dalam lingkungan yang semakin berorientasikan teks, teks yang tidak dipantau seperti Talmud dikhuatiri sebagai pemangkin berpotensi untuk idea sesat atau menyinggung perasaan. Disertasi ini meletakkan perdebatan dalam konteks Kristian mengenai sistem kawalan agama yang semakin ketat terhadap buku. Disertasi ini diakhiri dengan perbandingan perkembangan budaya di dunia Yahudi dan Kristian seperti kebangkitan masyarakat teks, persoalan antropomorfisme, bidaah, dan struktur institusi akademik. Melalui pengetahuan tentang lingkungan dan khalayak penulis, baik Yahudi dan Kristian, kita dapat memperoleh pemahaman yang lebih bernas tentang arus agama, budaya, dan intelektual Perancis utara abad ketiga belas.


Tonton videonya: USIP 2 MICRO TEACHING TRIFONIA JEANETE ARISTA ISTOFAN - 171314025 (Mungkin 2021).