Artikel

Orang Suci Epilepsi

Orang Suci Epilepsi

Orang Suci Epilepsi

Murphy, Edward L.

Sejarah perubatan, Jilid 3: 4 (1959)

Abstrak

Epilepsi, sekurang-kurangnya dalam variasi besarnya, memberikan begitu dramatik dan, bagi pemerhati awam, pemandangan yang sangat mengagumkan sehingga tidak aneh bahawa para korbannya segera menggunakan bantuan supranatural untuk mengurangkan. Tidak seperti banyak penyakit lain, ia tidak menunjukkan tanda-tanda luaran kehadirannya dan tiba-tiba yang mengerikan yang kelihatannya orang yang sihat dan normal dapat berubah menjadi kejang yang menjengkelkan semestinya menunjukkan bahawa sindrom itu disebabkan oleh lawatan Tuhan atau sementara kekalahan oleh kekuatan kejahatan. Seperti yang kita ketahui, orang Yunani menganggap penyakit itu sebagai campur tangan ilahi dalam kehidupan manusia, walaupun suara kritis Hippocrates telah mengumumkan bahawa penyakit itu tidak lebih ilahi daripada penyakit lain. Pada zaman Kristiani awal, dan terutama pada Zaman Pertengahan, Iblis dan pengikutnya yang kecil memainkan peranan yang sangat penting dalam konsep keagamaan. Telah dikatakan dengan baik bahawa orang-orang Abad Pertengahan mengasihi Tuhan tetapi takut kepada Iblis. Mereka mempunyai alasan yang baik untuk ketakutan mereka, kerana tidak demikian Malleus Maleficarum, buku teks yang berwibawa untuk penyihir profesional-
pemburu, menyatakan tidak ada penyakit, bahkan penyakit kusta atau epilepsi, yang tidak dapat dilakukan oleh penyihir, dengan izin Tuhan ’. Sudah tentu banyak orang kudus terutama yang terkenal dengan kehebatan mereka atas kekuatan kegelapan juga diminta untuk menyembuhkan epilepsi. Perlu diingat bahawa Gereja selalu mengajarkan bahawa orang-orang kudus tidak dapat dengan kekuatan mereka sendiri melakukan keajaiban atau menyembuhkan penyakit. Mereka bertindak hanya melalui perantaraan dengan Tuhan, yang dalam kebijaksanaan-Nya dapat atau tidak menyetujui permohonan orang-orang beriman yang telah mendekati-Nya melalui mereka yang kesuciannya memiliki reputasi sejagat. Walaupun pernyataan doktrin yang jelas ini, tidak ada keraguan bahawa pada abad pertengahan amalan takhayul muncul di mana pertolongan orang-orang kudus dipanggil dengan cara yang menunjukkan bahawa mereka mempunyai kekuatan untuk melakukan mukjizat dan melakukan penyembuhan yang serupa dengan Tuhan.


Tonton videonya: Epilepsi, Bagaimana Terapinya? Catatan Apoteker (Mungkin 2021).