Artikel

Reconquista dan convivencia: Valencia pasca penaklukan semasa Pemerintahan Jaime I, el Conquistador: Interaksi antara orang Kristian dan Muslim (1238-1276)

Reconquista dan convivencia: Valencia pasca penaklukan semasa Pemerintahan Jaime I, el Conquistador: Interaksi antara orang Kristian dan Muslim (1238-1276)

Reconquista dan convivencia: Pasca penaklukan Valencia semasa Pemerintahan Jaime I, el Conquistador: Interaksi antara orang Kristian dan Umat ​​Islam (1238-1276)

Ritt, Travis William

Pakar seni,UNIVERSITI NEGERI FLORIDA, 3 Jun, (2004)

Abstrak

Reconquista di Valencia secara tradisional dianggap sebagai serangan terhadap Islam oleh penganut Kristian dari Sepanyol. Walau bagaimanapun, walaupun terdapat komponen agama bagi Reconquista, ini bukan satu-satunya, atau
malah faktor pendorong terpenting. Beroperasi di bawah venir legitimasi agama menjadi pemacu cita-cita sekular untuk meningkatkan kekuatan dan kekayaan politik. Jaime I dari Aragon-Catalonia tidak berminat untuk membersihkannya
Semenanjung Iberia pengaruh Islamnya, tetapi lebih menggantinya dengan peraturannya sendiri. Ini menyebabkan keadaan di Valencia di mana umat Islam tidak hanya bertahan di Valencia selama beberapa generasi setelah Reconquest, tetapi juga diizinkan untuk menyimpan banyak hak istimewa yang telah mereka nikmati di bawah pimpinan Muslim mereka. Karya semasa tidak begitu banyak melihat aspek-aspek yang berperang di Reconquista, melainkan seringnya interaksi yang damai antara Muslim dan Kristiani convivencia.


Tonton videonya: Jaime I El Conquistador. (Mungkin 2021).