Artikel

Ulasan: The Countess

Ulasan: The Countess

Ulasan: The Countess

"Kesombongan anda akan menjadi batal anda!" ~ Darvulia

Dibintangi: Julie Delpy, Daniel Bruhl, William Hurt, dan Sebastian Blomberg.

Countess memperincikan kehidupan Erzsébet Báthory, Countess Hungary terkenal yang hidup pada abad Keenam belas.

Erzsébet, dimainkan oleh Julie Delpy (Sebelum Matahari Terbit, Sebelum Matahari Terbenam, 2 Hari di Paris) dalam percubaan pengarahnya yang ketiga, dilahirkan oleh bangsawan Hungaria pada tahun 1560. Kisah ini diceritakan melalui mata bekas kekasihnya, István Thurzó, yang diperankan oleh Daniel Brühl yang berbakat.

Cerita ini membawa kita sebentar melalui perkahwinan Erzsébet yang keras dan tanpa cinta. Terdapat adegan grafik yang melibatkan kekasih petani di awal filem yang menetapkan nada untuk sepanjang filem ini: keras, kejam, dan sejuk. Kami melihat sekilas fikirannya yang pelik dan gelap, dan bagaimana nafsunya dapat menyusahkannya.

Erzsébet membesar menjadi seorang wanita yang cantik dan hebat dan melahirkan tiga orang anak suaminya. Dia kembali dari perang dengan orang Turki dan meninggal akibat penyakit tiba-tiba. Meninggalkan anak-anaknya, Erzsébet bergerak ke istana Čachtice. Montase pemandangan, yang berakhir dengan kematian suaminya, memberitahu kita bahawa Erzsébet Báthory telah tumbuh di dunia yang mempunyai hak istimewa dan kaya raya, tetapi juga kejam dan licik. Erzsébet yang muncul bagi kita adalah seorang wanita cerdas yang mampu bermain dalam permainan politik Hungaria yang kasar.

Di sana, dia bertemu dengan anak sepupunya Count György Thurzó, yang diperankan oleh William Hurt (Sejarah Keganasan, Syriana, Robin Hood), István Thurzó. Dia dalam 20 tahun lebih tua tetapi mereka jatuh cinta dan memulakan hubungan sulit. Count György meminta bantuannya dalam perkahwinan dan dia menolaknya. Apabila dia mendapat tahu bahawa dia berselingkuh dengan anaknya, dia memutuskan untuk membalas dendam. Di sinilah kisahnya diceritakan dari perspektif yang berbeza. Kisah Erzsébet Báthory biasanya menjadikannya sebagai pembunuh bersiri yang sia-sia, ganas, taksub dengan remaja. Dia ADALAH semua perkara ini tetapi apa yang dilakukan filem dengan cemerlang adalah membina rasa simpati terhadapnya. Ini menanam benih keraguan: adakah dia adalah mangsa pengkhianatan kerana menolak dua lelaki yang bersungut kerana kasih sayang; sepupunya, Count György dan Count Dominic Vizakna yang jahat dan sadis, dimainkan oleh Sebastian Blomberg (Hari-Hari Akan Datang, Siapa Jika Bukan Kita?).

Erzsébet patah hati ketika István memutuskan hubungan cinta mereka. Dia tidak menyedari bahawa itu adalah perbuatan ayahnya yang cemburu dan percaya bahawa usia dia yang menyebabkan dia pergi. Setelah disimbah darah secara tidak sengaja ketika dia memukul pelayan wanita, dia secara keliru menganggap mengoleskannya pada kulitnya menjadikannya kelihatan lebih muda. Semua orang kecuali Darvulia melihat perubahan yang luar biasa pada kulitnya. Dia mula mengambil darah dari gadis-gadis perawan di kampung berhampiran. Mayat menumpuk agak cepat dan kecurigaan timbul apabila terlalu banyak gadis hilang. Erzsébet beralih kepada wanita bangsawan yang mempercayai darah mereka lebih suci kerana keturunan mereka. Pada ketika ini, István dihantar untuk menyiasat Erzsébet oleh bapanya kerana dia tidak mahu mempercayai Erzsébet adalah orang jahat yang didakwa orangnya dan dia adalah satu-satunya yang dapat mendekatinya.

Dilema Erzsébet adalah masalah yang dapat dihubungkan oleh banyak orang - ketakutan menjadi tua. Walaupun orang-orang di sekitarnya melihatnya cantik, Erzsébet hanya melihat tanda-tanda penuaan dan bimbang dia tidak lagi menarik. Pada satu ketika dia berkata, "Tuhan salah untuk tetap cantik dan muda?"Ini menjadi keinginan terdalamnya, dan apa yang akhirnya mendorongnya menjadi kegilaan. Paniknya melihat dirinya sendiri, dengan kata-katanya sendiri, "membusuk", dan kepercayaannya bahawa darah perawan muda akan membuatnya tampak awet muda, memulai rangkaian peristiwa yang mengerikan.

Blomberg melakukan pekerjaan yang hebat sebagai Count Vizakna yang gelap dan jahat. Keluarganya menderita keadaan ingin tahu di mana mereka tidak dapat pergi ke bawah sinar matahari sebagai anggukan kepada elemen vampir dari cerita ini. Vizakna menikmati keperitan dan mendorong Erzsébet untuk meneroka sisi wanita itu. Mereka memulakan hubungan sadomasochistik di mana dia membenarkannya mencambuk dan mencekiknya semasa melakukan hubungan seks. Ketika hubungannya dengan Vizakna semakin mendalam, dia juga semakin meningkat menjadi pembunuhan. Baik Vizakna dan György mengkhianatinya dengan mengubah keadaan untuk membuat Erzsébet kelihatan bersalah.

"Ada keindahan dalam membiarkan masa melakukan tugasnya" ~ Darvulia

Watak lain yang sama kuatnya adalah kepercayaan penyihir Erzsébet, Darvulia. Dia menasihati Erzsébet untuk menjauhkan diri dari kegilaan kesombongannya dan cuba memberi amaran kepadanya tentang Vizakna tetapi Erzsébet tidak mendengar. Watak Darvulia juga menarik kerana dia digambarkan (walaupun diam) sebagai seorang lesbian. Pada satu ketika, setelah Darvulia memberi nasihat kepada Erzsébet, Countess mengancamnya sebagai cara untuk memastikan dia diam dengan mengatakan bahawa Darvulia adalah perawan kerana dia hanya memiliki wanita yang tidur. Darvulia, yang tidak mahu menemui nasib yang sama dengan wanita yang melayani, terus menutup mulutnya.

"Mungkin jika hatinya tidak hancur dia tidak akan menjadi siapa dia." ~ István

István menghidupkan kembali percintaan mereka tetapi dengan sedihnya, dia menemukan bukti kejahatannya, iaitu, ruang bawah tanahnya, dan kandang yang digunakan untuk mengeluarkan darah. Pada akhirnya, dia ada di sana untuk melihat hukuman dijatuhkan ketika Erzsébet dijaga di kamarnya. Dia hanya mempunyai beberapa lubang kecil untuk cahaya matahari dan penutup gelongsor untuk makanannya sementara rakan-rakan petani menemui nasib yang lebih keras.

Walaupun filem itu tidak menggambarkannya sebagai orang suci - jauh dari itu, filem ini menjadikannya baik untuk menimbulkan keraguan. Adakah dia mangsa cinta Vizakna yang dicemuh? Apakah dia dikhianati sehingga Raja Matthias II dapat menghindari pembayaran hutang yang besar untuk pertolongannya dalam usaha perang melawan orang Turki? Adakah sepupunya bersekongkol untuk bersekongkol melawannya kerana menolak kasih sayang? Semua idea ini dilontarkan oleh István dalam menceritakan kisah ngeri ini. Dia tidak terbebas dari tindakannya tetapi dia dilemparkan dengan cahaya yang lebih bersimpati di mana kamu dapat melihat keadaan yang meningkat sehingga menyebabkan dia menjadi salah satu pembunuh berantai yang paling ditakuti pada abad keenam belas.

Kami tidak menonton filem ini dengan harapan yang tinggi, jadi kami sangat gembira dapat menikmatinya seperti yang saya lakukan. Ini memiliki kecepatan yang agak lemah dan, kecuali Hurt, ia tidak penuh dengan pelakon Hollywood dengan anggaran besar. Daniel Brühl melakukan pekerjaan yang luar biasa sebagai István yang naif dan memuja, dan filem ini difilemkan dengan indah. Dialognya cerdas dan menebus kekurangan dalam aksi dan aksi filem ini.

Ia kejam, tetapi tidak dengan cara yang menakutkan dan terang-terangan. Terdapat beberapa saat yang memusingkan perut dan dilihat sebagai Erzsébet Báthory terkenal kerana bermandikan darah anak dara - jika darah membuat anda sakit kepala, maka ini bukan filem untuk anda!

Delpy melakukan pekerjaan yang luar biasa dengan bermain Erzsébet dan menggambarkannya dengan penuh belas kasihan sambil mengarahkan kisah yang cukup setia pada legenda Báthory. Filem ini boleh menggambarkan Erzsébet Báthory sama ada sebagai penjahat sadis, atau sebagai penipu yang tidak bersalah. Julie Delpy telah mencipta watak kompleks yang mempunyai kedua-dua sifat, tetapi juga lebih banyak lagi. Kita dapat melihat seorang wanita yang sangat berkonflik dan trauma dengan siapa dia menjadi, tetapi filem ini juga menunjukkan kesombongan dan kekejamannya. Countess adalah pelaku dan mangsa, dan Delpy memberikan persembahan hebat yang memberi kita Erzsébet Báthory yang berjuang dalam perjuangannya sendiri, yang pada akhirnya dia pasti akan kalah.


Tonton videonya: Victory V30 The Countess Mkii u0026 Gibson Les Paul Classic (Mungkin 2021).