Artikel

Orang ramai kini boleh berjalan di Jejak Sejarah Yahudi York

Orang ramai kini boleh berjalan di Jejak Sejarah Yahudi York

Jejak Sejarah Yahudi York dilancarkan pada hari Jumaat, memberi peluang kepada orang ramai untuk meneroka sejarah Yahudi selama beratus-ratus tahun di England. Dicipta oleh University of York's Institute for the Public Understanding of the Past melancarkan jejak, dan jalan perdana diketuai oleh Profesor Helen Weinstein, dari IPUP, dan City Archaeologist, John Oxley. Mereka telah bekerja selama setahun dengan pelajar IPUP dan syarikat media Historyworks untuk meneliti dan menghasilkan peta ilustrasi Trail dengan podcast yang disertakan.

Profesor Weinstein berkata: "Saya sangat bangga melihat projek ini membuahkan hasil kerana pelatih IPUP kami telah menggunakan kemahiran penyelidikan mereka untuk menghasilkan produk yang berguna untuk orang ramai. Sebilangan besar orang di York mengetahui sekitar 16 Mac 1190, ketika keluarga Yahudi mati dalam pembantaian di Menara Clifford, tetapi mereka tidak tahu di mana orang Yahudi tinggal dan menyembah dan dikebumikan. Jejak ini dirancang untuk memperkenalkan kepada orang ramai mengenai penempatan orang Yahudi yang lebih panjang di bandar dari 12ika abad ke 21st abad."

John Oxley menambah: "Sangat senang bekerja sama dengan Helen Weinstein dan pelajar pascasiswazah IPUP. Komuniti Yahudi abad pertengahan adalah salah satu yang paling penting di England antara tahun 1170 dan 1290. Karya menarik yang telah dijalankan oleh pelatih IPUP akan membolehkan orang ramai terlibat dengan bukti arkeologi dan sejarah masyarakat Yahudi, dan meletakkan peristiwa mengerikan tahun 1190 ke konteks yang lebih luas. "

Michael Woodward, Pengarah Komersial York Museums Trust, mengatakan: “Sangat bermanfaat apabila bekerjasama dengan IPUP sejak tiga tahun kebelakangan ini dan melihat pelajar pascasiswazah IPUP mengembangkan begitu banyak laman web yang hebat untuk laman web sejarah bandar. TheJejak Sejarah Yahudi York adalah projek perkongsian kami yang paling bercita-cita tinggi setakat ini, dengan tujuh podcast yang boleh dimuat turun, dan ini akan menjadi sumber yang baik untuk penduduk dan pelawat ke bandar. "

Gillian Cruddas, Ketua Eksekutif Visit York menambah: “Kami gembira dapat menyokong University of York yang baruJejak Sejarah Yahudi. Terdapat banyak minat dari seluruh dunia dalam hubungan Yahudi di York dan kami mengucapkan tahniah kepada para pelajar kerana membantu menghidupkan kisah-kisah ini untuk tujuh juta pelawat tahunan York. "

Salah seorang pelatih IPUP, pelajar sejarah pascasiswazah, Tom Sutton, mengatakan: “Kumpulan pelatih kami telah berkongsi dan merancang penyelidikan kami, dan menguji jalannya untuk memeriksa kesesuaian dan waktunya. Juga, IPUP mengatur agar kita dapat bekerjasama dengan komuniti Yahudi di Leeds untuk bertukar pengetahuan dan membuat skrip. "

Acara Universiti akan berakhir pada 30 Januari denganMengingati masa lalu: Melindungi masa depan persembahan pelbagai media di Ron Cooke Hub yang disokong oleh City of York Council. Ia akan merangkumi ceramah bergambar oleh Pro-Naib Canselor Universiti York Dr Jane Grenville yang ayahnya melarikan diri dari Nazi Jerman di Kindertransport, persembahan muzik klezmer oleh klarinettis terkenal antarabangsa, Lesley Schatzberger dan persembahan drama baru yang ditulis dan dipersembahkan oleh murid-murid dari sekolah tempatan . Acara akan diakhiri dengan upacara menyalakan lilin.

Pameran fotografi percuma yang memaparkan potret mangsa Holocaust yang tinggal di Britain dipamerkan di Ron Cooke Hub di Universiti sehingga 5 Februari.

Sumber: Universiti York


Tonton videonya: SEJARAH ORANG YAHUDI DI INDONESIA: GARA-GARA VOC? (Mungkin 2021).