Artikel

Stratigrafi Sosial Duit Syiling dan Kredit di Akhir Zaman Pertengahan England

Stratigrafi Sosial Duit Syiling dan Kredit di Akhir Zaman Pertengahan England

Stratigrafi Sosial Duit Syiling dan Kredit di Akhir Zaman Pertengahan England

Desan, Christine

Dibentangkan di Persidangan Harvard pada "Dunia Nilai Abad Pertengahan: Wang, Kredit, dan Penggunaan" (2010)

Abstrak

"Apa nama penguasa," tulis seorang abad pertengahan mengenai duit syiling, "adalah yang digunakan orang-orang." Itu mungkin merupakan slogan untuk petisyen lain yang datang ke Edward III pada tahun 1363, tahun yang sama dengan tuntutan agar dia menyimpan wang Inggeris dengan kuat. Petisyen kedua meminta bahawa "para pemodal wang harus didakwa untuk menjadikan sebilangan wang emas menjadi mailles dan ferlings" - duit syiling kecil dengan nilai setengah sen dan suku wang. Mereka harus melakukan itu, petisyen itu berlanjutan, "untuk kepentingan orang biasa, yang tidak dapat membeli hadiah dan barang kecil lain dengan para bangsawan" - syiling emas dengan nilai yang jauh lebih besar.

Seperti yang tersirat dari gagasan slogan, wang adalah media umum dan, dalam ukuran (literal), wilayah yang dipertandingkan. Ketika Mahkota dan sekutunya merancang wang Inggeris sebagai rangkaian duit syiling dengan kandungan logam yang proporsional dan menentukan, mereka membuat mata wang yang secara selektif mengatur pertukaran. Pembaca moden mungkin menganggap bahawa pendekatan berdisiplin terhadap wang akan menjadi tonik bagi ekonomi secara umum. Seharusnya orang boleh mengira nilai barang dengan pasti, termasuk pada tahap pecahan; bagaimanapun, Inggeris telah mencetak denominasi yang lebih kecil sejak separuh kedua abad ke-13. Tetapi aduan mengenai kekurangan perubahan kecil berlanjutan sepanjang abad ke-14 dan ke-15, ditandai dengan cara yang tidak dapat dilupakan oleh petisyen 1363.


Tonton videonya: SATU SATUNYA PEMIMPIN YANG MELAWAN ARUS DUNIA SAAT INI Syaikh Imran Hosain (Mungkin 2021).