Artikel

Liga Hanseatic pada Zaman Pertengahan

Liga Hanseatic pada Zaman Pertengahan

Liga Hanseatic pada Zaman Pertengahan

Oleh Haralabos Lemonopoulos

Anistoriton, Vol.1 (1997)

Pendahuluan: Pada Abad Pertengahan Tinggi, gabungan bandar adalah ciri dominan Jerman, kerana organisasi Empayar cukup longgar untuk memungkinkan sejenis kemerdekaan kepada kota-kota yang sedang berkembang. Namun, bandar-bandar separa merdeka ini menghadapi banyak bahaya kerana ketidakmampuan pemerintah pusat untuk memberikan perlindungan kepada mereka dalam urus niaga komersial mereka. Pedagang mereka terdedah kepada kezaliman bangsawan atau perampasan perompak. Selain itu, terdapat tol dan tarif yang berlebihan di jalan dan sungai. Di Rhine saja terdapat enam puluh perbatasan khas, dan tol harus dibayar setiap kali seseorang ingin melewati sungai.

Situasi ini menjadikan, sedikit demi sedikit, bandar-bandar Jerman untuk bergabung dalam persatuan pertahanan. Terdapat gabungan sebelumnya: Swabian, Westphalian, Liga Rhenish, yang terdiri terutamanya dari bandar-bandar Jerman selatan dan tengah dan mencari kekuatan politik dalam pentadbiran negara itu. Liga tersebut ditujukan untuk melawan penguasa wilayah dan berusaha mencari jalan untuk melindungi laluan perdagangan. Walau bagaimanapun, liga-liga ini tidak mempunyai organisasi, tidak ada kesatuan ekonomi yang nyata, dan sering kali, beberapa bandar mengesyaki sekutu mereka mendapat keuntungan dari situasi tersebut. Itulah sebabnya persatuan bandar-bandar menjadi semakin tidak signifikan. Sebaliknya, sebuah konfederasi utara yang hebat berdasarkan asas komersial semata-mata mulai terbentuk dan akan memiliki masa depan yang sama sekali berbeza dengan yang lain. Gabungan ini adalah Hanse dari bandar-bandar Jerman Utara atau Liga Hanseatic.

Penguasaan kekaisaran di bandar-bandar utara bahkan lebih longgar daripada di Jerman tengah dan selatan. Geografi wilayah memainkan peranan paling besar agar perusahaan perdagangan kelihatan tidak terbatas. Bandar-bandar yang terletak di pelabuhan atau sungai, seperti Hamburg, Rostock, dan Lubeck, menjadi hebat dengan mengembangkan barisan perdagangan baru, dan dengan menangkap dan memonopoli perdagangan orang lain, terutamanya pedagang Slavia di sepanjang pantai Baltik atau pedagang Skandinavia.


Tonton videonya: Hanse - The Hanseatic League Teaser Trailer (Mungkin 2021).