Artikel

Imej Konflik Sipil: Satu Perwakilan Ahli Sejarah Awal Muslim terhadap Khalifah Perang Saudara Umayyah

Imej Konflik Sipil: Satu Perwakilan Ahli Sejarah Awal Muslim terhadap Khalifah Perang Saudara Umayyah

Imej Konflik Sipil: Satu Perwakilan Ahli Sejarah Awal Muslim terhadap Khalifah Perang Saudara Umayyah

Oleh Kathryn Ann Rose

Tesis Sarjana, Universiti Miami, 2011

Abstrak: Tesis ini meneliti ilmiah Baghdadi al-Tabari abad kesembilan dan perwakilan naratifnya mengenai tiga khalifah perang saudara pada zaman Umayyah (661-750 M). Ini meneroka pendekatan metodologi sejarawan Muslim awal yang penting ini untuk menulis sejarah naratif sebagai cara memahami dunia religio-politiknya sendiri dan bukannya menceritakan fakta. Ia berpendapat bahawa perbincangan naratif al-Tabari mengenai khalifah perang saudara Umayyah pertama dan terakhir berbeza dari perbincangan kedua.

Kajian ini menunjukkan bahawa al-Tabari kurang peduli untuk menghasilkan sejarah khalifah seperti yang ditunjukkannya dengan menunjukkan kurangnya kestabilan dalam Kerajaan Islam dan mengaitkan ketidakstabilan itu dengan khalifah yang berkuasa pada masa itu. Kajian ini menyumbang kepada model analisis sumber yang lebih sistematik di mana para sarjana moden menggunakan historiografi sumber Arab / Islam awal.

Pendahuluan: Tesis ini adalah kajian kritikal sumber dari sarjana Baghdadi abad kesembilan Abu Ja`far Muhammad b. Jarir al-Tabari (w. 923 M) dan perwakilannya dari tiga penguasa, semua anggota Dinasti Umayyah, bertanggung jawab atas fitan pertama, kedua, dan ketiga sejarah Islam awal - Mu`awiya b. Abi Sufyan (r. 661 - 680 M), `Abd al-Malik b. Marwan (r. 685 - 705 M), dan Marwan b. Muhammad b. 744 - 750 CE), juga dikenali sebagai Marwan II atau Marwan al-Himaar. Ini menggunakan analisis berbasis naratif Khalid Keshk mengenai tiga jangka waktu yang berbeza dalam kehidupan khalifah Mu`awiya b. 661-680 CE). Dengan mengaplikasikan teknik Keshk pada dua khalifah perang saudara terakhir, namun sama pentingnya, pada zaman Umayyah, tesis ini akan menyumbang kepada model analisis sumber yang lebih sistematik di mana para sarjana moden dapat mengatasi masalah historiografi mengenai penggunaan sumber Arab / Islam awal bincangkan suatu masa seawal Dinasti Umayyah dan penglibatannya dalam masa konflik saudara yang besar.

Sejarah Islam awal biasanya dikategorikan dalam tiga zaman - pra-Islam, juga dikenal sebagai zaman Jahiliya atau zaman kejahilan (sebelum sekitar 620 M), formatif (sekitar 600-949 M) dan klasik (sekitar 950-1500 CE). Untuk mendapatkan maklumat mengenai tiga tempoh ini, secara historis, para sarjana sejarah Islam moden harus sangat bergantung pada sumber historiografi Muslim awal. Sebilangan besar ulasan yang bertahan hari ini dihasilkan setelah berlakunya pergolakan dan kontroversi yang dikenali sebagai era Umayyah (r. 661 - 750 M).


Tonton videonya: Kajian Siroh: Mengenal Sejarah Bani Umayyah. Ustadz Agung Waspodo, SE, MPP (Jun 2021).