Artikel

(Un) Cinta Semula jadi: Homoseksualiti dalam Sastera Inggeris Abad Pertengahan Akhir: Langland, Chaucer, Gower, dan Gawain Poet

(Un) Cinta Semula jadi: Homoseksualiti dalam Sastera Inggeris Abad Pertengahan Akhir: Langland, Chaucer, Gower, dan Gawain Poet

(Un) Cinta Semula jadi: Homoseksualiti dalam Sastera Inggeris Abad Pertengahan Akhir: Langland, Chaucer, Gower, dan Gawain Poet

Oleh Swaeske de Vries

Tesis, Rijksuniversiteit Groningen, 2011

Pendahuluan: Filem Brokeback Mountain (2005), kisah dua koboi homoseksual yang mempunyai hubungan cinta rahsia, dapat dilihat sebagai penembusan dalam penggambaran hubungan homoseksual pada abad kedua puluh satu. Skripnya, berdasarkan cerpen Annie Proulx, telah ada selama bertahun-tahun, tetapi tidak ada pelakon yang berani melangkah ke peranan salah satu dari dua koboi itu kerana takut menjadi mangsa apa yang disebut pemeran jenis. Ketika filem itu akhirnya dibuat dan mulai diputar di bioskop, filem itu diakui dan dibenci pada waktu yang sama. Filem yang dicalonkan Oscar menyebabkan larangan dan penapisan (masing-masing di China dan Itali) dan mengakibatkan tunjuk perasaan oleh kumpulan Kristian, tetapi satu perkara yang jelas: kisah pencinta sesama jenis dengan tegas mengeluarkan homoseksual dari suasana pantang larang dan diletakkan itu antara percintaan lain di peta dunia.

Anehnya filem yang agak baru ini dianggap begitu penting pada zaman ini. Kesannya terhadap dunia menguatkan kepercayaan bahawa homoseksual telah bergerak masuk dan keluar dari zon pantang sepanjang sejarah. Di tengah semua kekacauan dan perubahan dalam masyarakat, cinta tetap ada. Namun, satu perkara yang jelas: homoseksual bukanlah konsep baru. Sekiranya ia merupakan tanggapan yang diketahui lebih dari dua ribu tahun yang lalu sebagai aspek yang tidak asing lagi dalam masyarakat Yunani kuno dan masih ada hingga sekarang, kita tidak mungkin mendakwa bahawa homoseksual pernah hilang dari budaya dan masyarakat kita.

Inilah sebabnya mengapa menarik untuk melihat suatu jangka waktu di mana kedudukan homoseksual mungkin tidak begitu berbeza dengan kedudukannya (kebanyakan) pada separuh pertama abad kedua puluh di Eropah Barat. Untuk ini kami melihat kembali beberapa pengarang yang paling terkenal dari akhir Zaman Pertengahan: William Langland, Geoffrey Chaucer, John Gower, dan pengarang yang dikenali sebagai penyair Gawain. Kita dapat memeriksa dalam karya mereka jika ada sebutan mengenai homoseksual, dan yang lebih penting lagi, adakah sebutan ini memberi tanda kuat kepada masyarakat Inggeris abad pertengahan yang lewat. Adakah keempat-empat pengarang tersebut mengambil pendekatan yang berbeza terhadap subjek tersebut? Adakah mereka sama sekali mengambil pendekatan, atau adakah mereka tidak menyebut mengenai homoseksual? Apakah pengaruh masyarakat abad keempat belas di mana mereka tinggal? Adakah pengaruh ini dapat dilihat dalam karya penulis? Dan akhirnya, dapatkah kita menyimpulkan dari pemeriksaan yang teliti apa pendapat pribadi penyair mengenai homoseksual?

Lihat juga bahagian kami mengenai Hubungan Seks Sama pada Zaman Pertengahan


Tonton videonya: Top 10 BL Drama Couple Who Are Straight or Gay in Real Life! 2020 (Mungkin 2021).