Artikel

Peranan kucing dalam masyarakat abad pertengahan wilayah Atlantik Utara

Peranan kucing dalam masyarakat abad pertengahan wilayah Atlantik Utara

Peranan kucing dalam masyarakat abad pertengahan wilayah Atlantik Utara

Oleh Rachel L. F. Bonde

B.Sc. Tesis, Universiti Bradford, 2001

Abstrak: Penyiasatan ini tiga kali ganda. Pertama, tinjauan literatur yang besar telah dilakukan untuk menetapkan fungsi kucing semasa sempadan geografi dan spasial yang ditentukan. Perwakilan kucing sepanjang zaman purba juga telah dikaji dengan cara ini. Kedua, kumpulan tulang kucing yang pulih dari penggalian di Earl's Bu, Orphir di Orkney telah dianalisis secara sistematik dan sejumlah masalah ditangani. Ini termasuk, mengira N.I.S.P. hitung, tentukan bilangan minimum individu yang diwakili di laman web ini, umur dan ukuran kematian haiwan dan sebab kematiannya. Penyelidikan ini juga melibatkan kajian sisa-sisa bukti pembakaran, patologi dan daging. Ketiga, lapan belas tapak arkeologi telah dikaji. Analisis ini merangkumi kaedah rakaman dan pengenalan yang berlaku untuk pemulihan tulang kucing dari laman web ini. Maklumat yang diperoleh dari tinjauan ini telah diringkaskan dan digunakan untuk pemulihan sisa-sisa kucing masa depan.

Kesimpulan umum yang disedari dari penyelidikan ini adalah bahawa set data, setakat ini, tidak cukup besar sehingga sepenuhnya pasti dan ini dihambat oleh kaedah pemulihan dan analisis yang buruk yang telah digunakan pada masa lalu. Walau bagaimanapun, terdapat aspek sejumlah laporan yang menentukan penggunaan ekonomi kucing. Bukti daging telah dibuktikan pada peratusan kumpulan Earl's Bu dan ini telah digunakan sebagai perbandingan dengan laman web arkeologi yang lain.

Pendahuluan: Tujuan disertasi ini adalah untuk menetapkan peranan kucing dalam masyarakat abad pertengahan wilayah Atlantik Utara. Kerja sedang dilakukan, terutamanya kerana kekurangan maklumat yang ada sekarang dalam bidang kajian berpotensi ini. Sementara taksa mamalia lain, misalnya; anjing, (Canis sp. L.), kuda, (Equus sp. L.) dan domba, (Ovis sp.), mencapai status relatif dalam laporan arkeologi, pentingnya kucing, (Felis sp. L.) muncul sebahagian besarnya tidak diendahkan. Pengiktirafan kucing tetap didaftarkan dan / atau direkodkan di laporan laman web, samar-samar atau sebaliknya, menunjukkan kepentingan penemuan tersebut. Namun, sementara pemulihan penyatuan tulang atau tulang dianggap patut disebutkan, penyelidikan yang sangat sedikit telah dilakukan untuk membuktikan alasan kehadirannya.

Fokus sempadan ruang dan temporal yang jelas, masyarakat abad pertengahan di rantau Atlantik Utara, adalah perlu untuk memadatkan bahan sumber yang ada dengan tepat. Kawasan geografi kajian merangkumi Iceland, Greenland, Norway, Kepulauan Faeroe, Kepulauan Shetland, Kepulauan Orkney dan Utara Scotland. Khususnya, analisis akan tertumpu pada Kepulauan Orkney dan Caithness di kawasan paling utara di Scotland. Laman utama kepentingan arkeologi adalah Crosskirk Broch dan Freswick Links di Caithness, Brough of Birsay, Gereja St. Boniface (Papa Westray), Howe by Stromness dan Quaterness di Orkney. Di samping itu, laman web telah dianggap di luar Kepulauan Orkney dan Caithness untuk bertindak sebagai perbandingan. Ini termasuk Scalloway di Shetland, Montrose, Perth dan St. Andrews di Scotland, Odense dan Tybrind Vig di Denmark, Cambridge di England dan pelbagai laman web yang berasal dari zaman pertengahan di Belanda.


Tonton videonya: BAB 16 - ARSITEKTUR ABAD PERTENGAHAN (Mungkin 2021).