Artikel

Naught by Nature: Chaucer dan Penemuan (Re) Kebaikan Wanita dalam Kesusasteraan Abad Pertengahan Akhir

Naught by Nature: Chaucer dan Penemuan (Re) Kebaikan Wanita dalam Kesusasteraan Abad Pertengahan Akhir

Naught by Nature: Chaucer dan Penemuan (Re) Kebaikan Wanita dalam Kesusasteraan Abad Pertengahan Akhir

Oleh Joanna R. Shearer

Disertasi PhD, University of Florida, 2007

Abstrak: Wanita-wanita dalam cerita-cerita Chaucer tidak puas menjalani kehidupan di pinggiran, dan watak-watak ini tidak sebaik yang sesuai dengan piawaian tingkah laku wanita pada abad pertengahan, dan mereka tidak seburuk taraf yang sama seperti yang dipercaya seseorang. . Dalam pengertian ini, Chaucer adalah pengarang yang lebih awal dari zamannya, dan seseorang dapat menentukan dari puisinya bahawa wanita, dalam semua jelmaan mereka, baginya, dimaksudkan untuk dilihat dan didengar.

Dalam “Mengganggu Pemerkosaan, Romantik, dan Agama di Troilus dan Criseyde, "Saya mengkaji salah penerjemahan Criseyde yang paling biasa oleh sarjana moden, iaitu saya berpendapat bahawa pengkhianatan Criseyde terhadap Troilus untuk Diomede adalah perlu kerana tidak dapat dielakkan. Oleh itu, Chaucer memulihkan heroinnya, suatu prestasi yang dikendalikannya tanpa merosakkan reputasinya atau kejantanan Troilus.

Dalam bab saya mengenai Lagenda Wanita Baik, Saya sering tidak setuju dengan alasan kritikal kontemporari mengapa Chaucer-as-author memilih untuk (menterjemahkan) wanita "buruk" Klasik menjadi contoh yang agak membosankan tentang "baik" wanita. Saya berpendapat bahawa dia menggunakan wanita-wanita ini dan kisah-kisah mereka untuk menunjukkan bahawa, tidak kira seberapa banyak seks cuba memainkan mangsa ketika cinta "benar", sering kali terdapat sedikit mangsa nyata dalam senario tragis seperti itu.

Bab keempat saya mengkaji bagaimana The Man of Law's Tale, ketika diambil bersama dengan dua Canterbury Tales yang lain, memberikan jawapan terbaik untuk beberapa soalan Chaucer yang paling mencabar. Memang, dia (kembali) mencipta Custance sebagai pengecualian dari banyak peraturan untuk tingkah laku wanita yang tepat pada abad keempat belas, walaupun dia secara paradoks merupakan perwujudan sempurna dari tuntutan wewenang terhadap wanita pada umumnya.

Pada hakikatnya, tujuan penulisan disertasi ini adalah untuk menunjukkan betapa mahirnya Chaucer dalam (kembali) menterjemahkan wanita dari penggambaran "Lady-like" mereka yang sering dimensi dalam sastera sopan menjadi sesuatu yang benar-benar unik dan, paling penting semua, tidak dapat dilupakan - bahkan ke dunia moden. Beberapa penulis lelaki (wanita) mencipta wanita seperti yang dilakukan oleh Chaucer, dan sementara banyak sarjana berpendapat bahawa dia hanyalah seorang lelaki pada zamannya, saya berpendapat bahawa, pada hakikatnya, karyanya tetap abadi.


Tonton videonya: Naughty By Nature - World Go Round (Mungkin 2021).