Artikel

Hanukkah pada Zaman Pertengahan

Hanukkah pada Zaman Pertengahan

Hanukkah pada Zaman Pertengahan

Hanukkah, juga dikenali sebagai Festival Lampu, adalah hari libur Yahudi selama lapan hari untuk memperingati penyucian semula Bait Suci Yerusalem oleh Yehuda Maccabee dan pengikutnya setelah Pemberontakan Makabe terhadap pemerintahan Yunani sekitar tahun 160 SM. Festival ini, yang disambut antara akhir November dan akhir bulan Disember, menjadi lebih terkenal pada Abad Pertengahan, menjadi salah satu tarikh paling penting dalam kalendar Yahudi.

Walaupun teks awal menunjukkan sedikit maklumat mengenai festival ini, pada zaman pertengahan lebih banyak literatur muncul, seperti Gulungan Antiokhus, yang memberikan legenda baru dan perincian mengenai acara tersebut. Ini termasuk tradisi menorah Hanukkah, yang melibatkan menyalakan lapan lampu, satu untuk setiap malam. Banyak contoh menorah abad pertengahan telah dipelihara.

Pada abad pertengahan, Ḥanukkah menjadi festival yang popular. Dikatakan bahawa "Bahkan dia yang mengambil rezekinya dari amal, harus meminjam, atau menjual jubahnya untuk membeli minyak dan lampu, dan menyalakan" cahaya Ḥanukkah. Makanan istimewa, seperti keju dan penkek, dimakan semasa perayaan, hadiah wang ditukar, anak-anak bermain dengan dreidel, dan lelaki dewasa bermain dengan kad.

Lihat juga:

Perintah Menyalakan Lilin Hanukkah: Evolusi Kebiasaan dan Pengaruh Penerbitan Shulhan Arukh

Kebangkitan Antiokhus IV Epiphanes dan Serangannya Terhadap Yudaea

Hellenisasi tidak dipaksakan kepada orang Yahudi dalam tempoh pemberontakan Maccabean, kata profesor Universiti Ibrani


Tonton videonya: ABAD KEGELAPAN dan Munculnya RENAISSANCE DI EROPA Abad ke 15 (Mungkin 2021).