Artikel

Adakah St Edmund dibunuh oleh Viking di Essex?

Adakah St Edmund dibunuh oleh Viking di Essex?

Keith Briggs, seorang penyelidik lawatan linguistik di University of the West of England, telah mencadangkan laman baru untuk pertempuran di mana Raja Edmund dari East Anglia terbunuh pada tahun 869. Sekiranya disahkan, cadangan baru itu akan mengubah pemahaman kita mengenai sejarah awal Suffolk dan terutama bandar dan biara Bury St Edmunds.

Kisah Edmund, raja dan syahid, telah menjadi semacam mitos asas bagi daerah Suffolk, tetapi mengandung sekurang-kurangnya satu unsur kebenaran - pada tahun 869 terjadi pertempuran antara orang-orang Anglian Timur dan Viking; Edmund ditangkap dan kemudian dibunuh. Kira-kira 100 tahun kemudian kisah itu ditulis - tidak lama kemudian, Edmund dianggap sebagai martir Kristian dan biara baru (didirikan sekitar 1020) di Bury St Edmunds didedikasikan untuknya. Jenazah Edmund dipercayai disimpan di biara, keajaiban diberikan kepadanya, dan Bury dengan demikian menjadi tempat ziarah utama dan biara yang kaya dan berkuasa selama 500 tahun akan datang.

Namun, lokasi pertempuran (dicatat sebagai Hægelisdun) dilupakan, dan sejarawan moden yang berbeza menyatakan bahawa ia berada di Hoxne di Suffolk, Hellesdon di Norfolk, atau di Bradfield St Clare dekat Bury. Cadangan baru Dr Briggs tidak biasa kerana berdasarkan pada analisis terperinci struktur linguistik dari pelbagai nama tempat yang terlibat. UWE Bristol mempunyai beberapa pakar di kalangan kakitangannya dalam kajian kedua-dua nama tempat dan nama peribadi dari sudut pandang linguistik sejarah. Penggunaan nama-nama tempat telah lama diakui sebagai input penting dalam kajian luas mengenai pemukiman dan migrasi, tetapi karya saat ini adalah contoh menarik dari kesimpulan tepat mengenai satu peristiwa bersejarah yang diambil semata-mata dari penyelidikan nama tempat.

Dr Briggs menyatakan bahawa Hægelisdun sebenarnya adalah nama sebuah bukit di Essex, sebenarnya bukit di mana kota Maldon kini berada. Argumen tersebut menggunakan dokumen sejarah yang menunjukkan bahawa bukit ini disebut Hailesdon, dan lebih-lebih lagi merupakan markas seorang ketua daerah pada abad kesembilan, menunjukkan bahawa tempat ini sangat penting dan mungkin menjadi sasaran Viking. Maldon adalah salah satu muara East Anglian yang membolehkan kapal Viking menembusi kawasan pedalaman, dan muara-muara ini selalu rentan. Maldon terkenal sebagai lokasi pertempuran Viking utama yang lain, pada tahun 991.

Dr Briggs berkata, "Pada tahun 869, Viking berjalan ke arah London; tidak lama kemudian Raja Alfred Agung menghentikan kemajuan mereka dan mengambil takhta Inggeris, sementara pemerintahan Viking, Danelaw, didirikan di utara dan timur. Oleh itu, ini adalah masa yang sangat penting dalam sejarah Inggeris, menjadikan peranan Edmund dalam peristiwa-peristiwa menarik ini.

"Tidak mungkin Edmund benar-benar terkubur di biara eponimnya. Mungkin keseluruhan legenda yang menjadikannya pahlawan dan syahid dihasilkan, seperti banyak kisah serupa lainnya pada Zaman Pertengahan. Tetapi sebarang kemajuan untuk mengesahkan kuman kebenaran yang memulakan proses ini adalah bermanfaat. Dan sekarang nampaknya Edmund berkisar lebih luas daripada sekadar Suffolk, dan mungkin mempunyai sekutu Essex menentang Viking. "

King Edmund, juga dikenal sebagai St Edmund the Martyr, adalah penguasa East Anglia, sebuah kerajaan Anglo-Saxon yang hari ini meliputi daerah-daerah Inggeris Norfolk, Suffolk dan Cambridgeshire. Menurut penulis biografi akhir abad ke-10, Abbo of Fleury, Edmund diseksa dan dibunuh oleh orang Denmark:

Raja Edmund berdiri di dalam ruangnya Penyembuh yang penuh perhatian dengan Hinguar (Ivar), yang kemudian datang, dan membuang senjatanya. Dia ingin meniru teladan Kristus, yang melarang Petrus untuk memerangi orang-orang Yahudi yang ganas dengan senjata. Lo! kepada lelaki yang tidak terhormat Edmund kemudian mengemukakan dan dicemooh dan dipukul oleh cudgels. Oleh itu, orang-orang kafir memimpin raja yang setia itu ke pohon yang berakar kuat di Bumi, mengikatnya dengan ikatan yang kuat, dan sekali lagi memarahinya dengan tali. Dia selalu memanggil antara pukulan dengan kepercayaan dalam kebenaran kepada Kristus Juruselamat. Orang-orang kafir kemudian menjadi sangat marah kerana kepercayaannya, kerana dia memanggil Kristus untuk menolongnya. Mereka menembak kemudian dengan peluru berpandu, seolah-olah menghiburkan diri, sehingga dia semua ditutup dengan peluru berpandu mereka seperti bulu landak, sama seperti Sebastian. Kemudian Hinguar, Viking yang tidak terhormat, melihat bahawa raja yang mulia itu tidak ingin meninggalkan Kristus, dan dengan iman yang tegas selalu dipanggil kepadanya; Hinguar kemudian memerintahkan untuk memenggal kepala raja dan orang-orang kafir dengan demikian. Semasa ini terjadi, Edmund memanggil Kristus masih. Kemudian orang-orang kafir menyeret orang suci itu untuk disembelih, dan dengan pukulan memukul kepalanya dari dia. Jiwanya pergi, diberkati, kepada Kristus.

Kertas Keith Briggs, ‘Apakah Hægelisdun di Essex? Laman baru untuk kesyahidan Edmund, 'diterbitkan oleh Prosiding Institut Arkeologi dan Sejarah Suffolk, XLII (bahagian 3, 2011), halaman 277-291.

Sumber: Universiti Barat Inggeris


Tonton videonya: Long Distance Guided Walks: The Bury to Clare Walk (Mungkin 2021).