Artikel

Budaya di Masa Toleransi: Al-Andalus sebagai Model untuk Masa Kita

Budaya di Masa Toleransi: Al-Andalus sebagai Model untuk Masa Kita

Budaya di Masa Toleransi: Al-Andalus sebagai Model untuk Masa Kita

Oleh Maria Rosa Menocal

Kertas Kerja Kadang-kadang Yale Law School (2000)

Pendahuluan: Walaupun saya telah mengajar di Yale selama kira-kira lima belas tahun, dan walaupun pejabat saya terletak di blok Wall Street dari Sekolah Undang-undang, saya pertama kali bertemu dengan Anthony Kronman beberapa bulan yang lalu. Saya benar-benar bertengkar dengannya selepas ceramah cemerlang yang dia sampaikan pada Pencerahan, suatu tempoh yang saya, sebagai seorang abad pertengahan, merasa tidak seharusnya sangat dimuliakan kerana ia sangat bertanggungjawab, bersama dengan Renaissance, untuk demonisasi Tengah itu Malangnya, kita adalah waris. Tetapi Tony jelas suka bertengkar, dan pada makan malam selepas perbincangan, setelah beberapa gelas anggur yang sangat enak, dia meninggalkan saya tanpa suara ketika dia mengatakan bahawa tanggapannya tentang tempat tinggal yang sempurna adalah tempat agama-agama anak-anak Abraham bertoleransi antara satu sama lain dan di mana, dalam ketenangan toleransi itu, dan di bawah naungan dan aroma pokok jeruk, kita semua dapat duduk dan bercakap mengenai falsafah dan puisi.

Itu, saya katakan kepadanya, adalah tempat yang sangat saya kenal. Ini ada dalam berbagai konfigurasi politik yang berlainan selama hampir lapan ratus tahun, dan itu dan telah disebut banyak nama, semuanya tidak tepat kerana alasan yang berbeza: al-Andalus dalam bahasa Arab, ha-Sefarad dalam bahasa Ibrani; nama-nama setengah lusin bandar yang berbeza ketika mereka berada di pusatnya; Castile pada saat-saat lain. Tidak pernah - saya terpaksa memberikannya kepadanya - pernah ada di California, walaupun sebahagian dari lanskap buatan manusia California bergema dan mengingat banyak ciri terindahnya: jubin, halaman dengan air pancut, bahkan pokok jingga dan sawit. Saya di sini malam ini untuk membincangkan tempat itu, budaya abad pertengahan yang luar biasa yang berakar pada pluralisme dan dibentuk oleh toleransi agama. Dan untuk menunjukkan sebahagiannya kepada anda, kerana walaupun sudah ada dalam satu bentuk atau bentuk yang lain selama hampir lapan abad, itu sebahagian besarnya dikaburkan dari pandangan kita, kerana kita paling sering menceritakan sejarah politik dan ideologi dan bukan budaya.


Tonton videonya: SPM SEJARAH #70. Tingkatan 4 Bab 6. Pertembungan Islam dengan tamadun lain (Mungkin 2021).