Artikel

Komuniti Wanita Abad Pertengahan yang Bercanggah dengan Pihak Berkuasa Sekular: Kes Biara Wienhausen

Komuniti Wanita Abad Pertengahan yang Bercanggah dengan Pihak Berkuasa Sekular: Kes Biara Wienhausen

Komuniti Wanita Abad Pertengahan yang Bercanggah dengan Pihak Berkuasa Sekular: Kes Biara Wienhausen

Oleh Sabine Koehler-Curry

Tesis Sarjana Muda, Universiti Arizona, 2009

Pendahuluan: Seni visual yang dipamerkan di biara Wienhausen hari ini unik dan penting kerana ia berfungsi sebagai bukti pentingnya ekspresi seni dalam kehidupan orang dan biarawati pada Zaman Pertengahan. Ini menunjukkan perlunya manusia memiliki jalan keluar yang berbeza untuk penderitaan, ekspresi kegembiraan, keindahan, dan masalah yang disampaikan hanya dengan komunikasi lisan antara satu sama lain. Dalam perhatian, kami dapati permadani Tristan dan lukisan dinding di kapel utara biara. Para sarjana telah menulis dan menganalisis seni dan kraf yang terdapat dalam bentuk lukisan, peti, lukisan dinding dan teks agama untuk lagu. Ekspresi visualnya tidak dapat dilupakan, dan dari sudut estetik artistik, jarang dan unik dari segi kualiti dan kuantiti. Ungkapan-ungkapan ini mempunyai nilai sejarah dan budaya dan oleh itu penting bagi sejarawan seni, dan Jermanis, kerana khazanah Wienhausen dapat ditemukan dalam visual ekspresi artistik, seni bina biara dan sastera teks yang ditinggalkan. Tetapi yang lebih penting adalah tulisan yang ditinggalkan oleh para biarawati. Teks-teks ini adalah bukti bagaimana mereka memahami dunia, pendapat politik dan agama mereka dan bagaimana mereka berinteraksi dengan dunia di luar biara .. Pembaharuan Otto der Siegreiche pada tahun 1469 dan Reformasi Lutheran pada tahun 1529 bersama dengan perang tiga puluh tahun yang dahsyat , dilalui oleh biara hampir ketika disentuh oleh peri, makhluk ajaib yang membuat struktur dan penghuninya tidak kelihatan dan tidak dapat disentuh. Hampir tidak dikenali oleh para sarjana dan penduduk di kampung dan bandar sekitarnya selama hampir 600 tahun mantra dongeng diangkat dengan penemuan harta karun Wienhausen pada tahun 1953. Ini bertepatan dengan lebih dari 1000 gelas bacaan, beberapa di antaranya berusia lebih dari 400 tahun, bahawa membetulkan ketidakupayaan membaca yang terdapat di biara. Tiba-tiba perhatian tertarik pada lukisan dinding Gothic, yang berwarna cerah dan terang, seolah-olah mereka dilukis di plaster siling baru semalam. Koleksi sembilan permadani yang menceritakan kisah-kisah sekular dan keagamaan, yang pada asalnya digunakan untuk menjaga ruangan tetap hangat selama musim sejuk, hari ini adalah bukti kehidupan budaya yang kaya di biara. Permadani ini telah menjadi tarikan lain hari ini, yang dirayakan semasa Minggu Permadani tahunan biara ketika para biarawati mengeluarkan permadani untuk menyampaikannya kepada orang ramai. Sejarawan seni mendapati bahawa hanya sebahagian kecil biara yang sengaja dihancurkan, untuk menindas para biarawati untuk menerima pembaharuan, dengan hampir tidak ada karya seni yang hancur akibat penentangan dan pemberontakan para biarawati, bersama dengan kebijaksanaan dan nilai-nilai mereka. Harta warisan budaya Jerman ini tertidur di bawah sentuhan peri, hanya untuk dibangunkan pada tahun 1953 ketika harta karun Wienhausen ditemui dan para sarjana mula menunjukkan minat terhadap artifak dan teks kesusasteraan lama. Apa yang menjadikan para biarawati dari biara Wienhausen menjadi contoh yang luar biasa dan menarik untuk menguasai kehidupan mereka sendiri hasil dari kehidupan beragama, politik, sosial, dan individu mereka sehubungan dengan dunia sekular di luar biara. Semua ini menjadi jelas apabila hubungan mereka dengan dunia sekular dan perubahan dalam paradigma politik dan agama sedang dianalisis.


Tonton videonya: ABAD PERTENGAHAN (Mungkin 2021).