Artikel

Charlemagne: pembuatan gambar, 1100-1300

Charlemagne: pembuatan gambar, 1100-1300

Charlemagne: pembuatan gambar, 1100-1300

Oleh Jace Stuckey

Disertasi PhD, University of Florida, 2006

Abstrak: Imej Charlemagne mewakili salah satu legenda sejarah dan sastera yang paling maju pada Zaman Pertengahan. Perwakilannya berkisar dari yang megah hingga hambar; dari mulia hingga lemah dan dari orang suci hingga orang hina. Dia mencontohkan pahlawan tentera terhebat dan berdiri sebagai juara agama Kristian, sementara pada masa yang sama wataknya dan sumber-sumber di mana ia muncul menggambarkan banyak masalah dunia feodal yang tidak stabil. Menjelang abad kedua belas, bekas Raja dan Maharaja Carolingian mewakili tarikan paling menarik bagi watak sejarah apa pun pada zaman pertengahan. Imej Charlemagne meluas dari panegirik Latin awal seperti De gestis Karoli Magni oleh Biksu St. Gall abad kesembilan hingga karya-karya epik dan romantik abad kedua belas hingga lima belas seperti Chanson de Roland.

Di tengah-tengah disertasi ini adalah kajian tentang representasi Charlemagne dalam kesusasteraan abad kedua belas dan ketiga belas. Fokus analisis saya adalah pada koleksi sumber sumber yang dihasilkan di Perancis, Jerman, Itali, dan Skandinavia. Mereka bermula dari 1100 hingga 1300. Saya memfokuskan pada gambar popular mengenai perang salib, agama, dan pemerintahan yang berkaitan dengan potret Charlemagne. Penekanan adalah pada kesan citra Charlemagne terhadap cita-cita tentera salib, kegiatan perang salib, dan pandangan mengenai pemerintahan Kristian.

Kesan perang salib memaksa tiga dunia menjadi konflik yang meningkat yang akan mengubah landskap politik, budaya, dan keagamaan di Eropah dan Timur Tengah. Kesan pada genre sastera abad pertengahan hampir sama dramatiknya. Dari epik hingga percintaan, ahli gereja dan penyair pada zaman ini dengan cepat memasukkan tema perang salib ke dalam karya mereka. Sastera pada zaman ini mewakili budaya militan dan agama yang menemukan etos dan panutannya dalam kehidupan bekas raja, maharaja dan penakluk dan terutama di Charlemagne. Etos perang salib menguasai beberapa genre paling popular pada masa itu dan bertindak sebagai propaganda untuk budaya yang menerapkan nilai-nilai chivalric, dan semakin menjadi masyarakat yang mengeksport ketenteraannya atas nama agama. Penyelidikan saya telah menghasilkan sejumlah kesimpulan. Saya berpendapat bahawa sumber sastera mempunyai pengaruh yang luar biasa terhadap pandangan Barat mengenai perang salib, pemerintahan, dan penciptaan sejarah vernakular. Perbuatan Charlemagne berfungsi sebagai preseden untuk perang salib dan contoh bagi raja-raja masa depan.

Pendahuluan: "Charlemagne, yang dituntut oleh Gereja sebagai orang suci, oleh Perancis sebagai raja terhebat mereka, oleh Jerman sebagai rakan senegara mereka, oleh orang Itali sebagai maharaja mereka, mengetuai semua sejarah moden dalam satu atau lain cara; dia adalah pencipta susunan perkara baru. " Pada akhir tahun 1820-an, legenda Charlemagne untuk sejarawan seperti Sismondi mewakili perwujudan cita-cita kuno dan bahagian penting dalam identiti dan etnik Eropah moden. Mengapa Charlemagne, seorang tokoh dari masa lalu, dapat mencapai status tinggi dan mendapat penghormatan yang sangat besar?

Imej Charlemagne mewakili salah satu legenda sejarah dan sastera yang paling maju pada Zaman Pertengahan. Boleh dikatakan, tidak ada tokoh, bahkan Raja Arthur yang terkenal, yang mampu meraih daya tarikan dan populariti Charlemagne yang luas di seluruh benua. Imej Charlemagne meluas dari panegirik Latin awal seperti De gestis Karoli Magni oleh Biksu St. Gall abad kesembilan hingga karya-karya epik dan romantik abad kedua belas hingga lima belas Chanson de Roland.


Tonton videonya: Menggambar Binatang Mudah dari bentuk Lingkaran (Mungkin 2021).