Artikel

Viking Hoard ditemui di England

Viking Hoard ditemui di England

Dalam apa yang digambarkan sebagai "penemuan yang sangat mengasyikkan" lebih dari 200 item yang berasal dari sekitar tahun 900 telah ditemui di dekat Silverdale, di utara Lancashire. Kini dikenali sebagai Silverdale Viking Hoard, koleksi ini merangkumi sejumlah 201 benda perak dan sebuah bekas plumbum yang diawet dengan baik. Yang menarik perhatian ialah hakikat bahawa penimbunan itu mengandungi jenis duit syiling yang sebelumnya tidak direkodkan, mungkin membawa nama penguasa Viking yang tidak diketahui di utara England.

The Silverdale Viking Hoard ditemui pada pertengahan September 2011 oleh Darren Webster, seorang pengesan logam tempatan, yang melaporkannya kepada Pegawai Perhubungan Finds pada petang itu. Penimbunan itu terdiri daripada 27 syiling, 10 gelang lengan lengkap dari pelbagai jenis tempoh Viking, 2 gelang jari dan 14 jongkong (batang logam), serta 6 serpihan kerongsang bos, jalinan dawai halus dan 141 serpihan lengan cincang -rings dan jongkong, yang secara kolektif dikenali sebagai 'hacksilver'. Bekas timah terbuat dari lembaran yang dilipat, di mana duit syiling dan logam kecil diletakkan untuk disimpan, sementara dikuburkan di bawah tanah. Bekas itu bertanggungjawab untuk keadaan yang sangat baik di mana benda-benda itu telah bertahan lebih dari sepuluh abad. Duit syiling tersebut adalah campuran jenis Anglo-Saxon, Anglo-Viking, Frankish dan Islam, termasuk syiling Alfred the Great (871-99) dan putra tuhannya pemimpin Viking, Guthrum, yang menjadi raja Anglia Timur dengan nama pembaptisan dari Athelstan.

Penyelidik berminat dengan duit syiling tunggal yang menunjukkan pembaris Viking yang sebelumnya tidak diketahui. Satu sisi duit syiling mempunyai kata-kata DNS (Dominus) REX, disusun dalam bentuk salib, yang mencerminkan fakta bahawa banyak orang Viking telah masuk agama Kristian dalam satu generasi yang menetap di Britain. Bahagian lain mempunyai prasasti yang penuh teka-teki. AIRDECONUT, yang tampaknya merupakan usaha untuk mewakili nama Skandinavia Harthacnut. Reka bentuk koin itu berkaitan dengan duit syiling raja Siefredus dan Cnut yang terkenal, yang memerintah kerajaan Viking di Northumbria sekitar tahun 900 M., tetapi Harthacnut sebaliknya tidak direkodkan.

Dr Gareth Williams, kurator duit syiling abad pertengahan awal di British Museum, berkata: "Sebilangan duit syiling itu menguatkan hal-hal yang sudah kita ketahui tetapi dengan beberapa daripadanya ia mengisi jurang di mana kita bahkan tidak tahu bahawa kita mempunyai jurang. Selalu hebat apabila anda mendapat bukti baru. Ini adalah Raja abad pertengahan baru yang pertama selama sekurang-kurangnya 50 tahun dan Raja Viking pertama ditemui sejak tahun 1840. Ini adalah penemuan yang sangat mengasyikkan. "

Artefak dan duit syiling bersama-sama menjadi saksi kepada pelbagai hubungan budaya dan rangkaian perdagangan Viking yang luas, yang meluas dari Ireland di Barat hingga Rusia tengah atau utara dan dunia Islam di Timur. Perspektif ini menguatkan lagi gambaran yang diperoleh baru-baru ini dengan mengkaji penemuan dari Vale of York Hoard, yang ditemui pada tahun 2007 dan penimbunan duit syiling dan objek Viking dari daerah Furness di Cumbria yang ditemui awal tahun ini. Penimbunan ini dijumpai pada bulan April 2011 oleh pengesan logam dan kemudian dinilai oleh Muzium British dan dinyatakan sebagai harta karun oleh koroner. Papan Furness terdiri daripada 13 serpihan perak, termasuk cincin lengan penannular yang patah. Terdapat juga 79 syiling perak, atau serpihannya, di dalam timbunan, kebanyakannya berasal dari tahun 940-an dan 950 Masehi - satu generasi kemudian daripada banyak gerbang Viking yang diketahui sebelumnya. Furness Hoard kini dalam proses dinilai oleh Jawatankuasa Penilaian Harta Karun.

Mungkin hubungan yang paling ketara yang muncul dari pemeriksaan awal penemuan Silverdale adalah persamaan yang ditunjukkan oleh sejumlah objek dengan kepingan dari timbunan perak Viking yang terkenal yang dijumpai pada tahun 1840 di Cuerdale, Lancashire. Objek dari Cuerdale Hoard kini dipamerkan di beberapa muzium di seluruh UK; bahagian terbesarnya diadakan di British Museum. Penimbunan Cuerdale boleh bertarikh c. 905-10 berdasarkan gabungan syiling. Penimbunan Silverdale mengandungi banyak jenis yang sama, dan mungkin terkubur pada waktu yang sama, atau mungkin sedikit lebih awal, sekitar c. 900-910.

Silverdale Hoard dikuburkan pada saat Anglo-Saxon berusaha untuk menguasai utara negara itu dari Viking, yang telah menjadikan York sebagai ibu kota Kerajaan Northumbria mereka. Tetapi sangat jarangnya bukti dokumentari yang berkaitan dengan barat laut England pada masa itu bermaksud bahawa penemuan seperti penimbunan baru sangat penting bagi sejarah awal kawasan tersebut. Penimbunan itu harus dilihat dalam konteks penemuan arkeologi baru-baru ini, seperti kumpulan kubur Viking dari Cumwhitton, Cumbria, dan barang kemas Viking lebih jauh dari dekat Penrith. Semua bukti baru ini memberi penekanan kepada wilayah dan budaya materialnya dalam tempoh pergolakan sosial, ketenteraan dan politik.

Penguburan penimbunan yang teliti di dalam dan di bawah bekas plumbum menunjukkan niat untuk menyimpan semuanya dengan selamat di bumi, sehingga pada waktu pemiliknya dapat kembali untuk memulihkannya. Walau bagaimanapun, atas sebab apa pun, mungkin akibat kematian dalam pertempuran atau pelayaran ke luar negeri, mereka tidak kembali dan timbunan itu tetap hilang selama berabad-abad.

Sumber: Skim Barang Antik Mudah Alih

Lihat juga ciri kami di Staffordshire Hoard


Tonton videonya: Hoen Hoard The Largest Viking Treasure Ever Found (Mungkin 2021).