Artikel

Menggunakan Ilmu Kognitif untuk Memikirkan Abad Kedua Belas: Mengkaji Individu melalui Teks Latin

Menggunakan Ilmu Kognitif untuk Memikirkan Abad Kedua Belas: Mengkaji Individu melalui Teks Latin


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Menggunakan Ilmu Kognitif untuk Memikirkan Abad Kedua Belas: Mengkaji Individu melalui Teks Latin

Oleh Edward Arthur Mullins

Disertasi PhD, University of Exeter, 2010

Abstrak: Kajian ini mempunyai beberapa tujuan utama. Pertama, ia menguji kemungkinan penerapan wacana moden sains neuro / dan kognitif terhadap kajian teks dan bahasa abad pertengahan: lebih khusus, ia melakukannya dengan menggunakan dua alat metodologi teras, iaitu pandangan minda yang terwujud dan teori metafora dikembangkan secara kolaboratif oleh ahli bahasa, George Lakoff, dan ahli falsafah, Mark Johnson, untuk meneroka pelbagai makna yang mungkin diambil dari cara-cara di mana kehidupan dan keberadaan manusia diwakili dalam contoh teks Latin abad kedua belas / abad. Kedua, hal ini menantang pandangan, yang dipegang oleh beberapa sarjana moden, bahawa pada abad pertengahan bahasa Latin merupakan bahasa yang tidak mencukupi secara intrinsik untuk tujuan ekspresi diri. Dan akhirnya, masalah ini menimbulkan masalah wacana yang ada dalam kajian abad pertengahan mengenai individu, diri, dan subjektiviti, pertama, dengan mengembangkan mod baru untuk menganalisis kehidupan mental orang abad pertengahan, dan kedua, dengan mencabar pandangan bahawa bentuk diri / kesadaran "ditemui" pada abad kedua belas.

Dengan mengikuti kursus ini, kajian ini menawarkan sejumlah pandangan baru mengenai teks abad kedua belas / abad dan fenomena individu, diri, dan subjektiviti. Yang paling penting, ia menunjukkan bahawa cara-cara di mana kehidupan dan keberadaan manusia diwakili dalam teks abad pertengahan paling baik difahami dari segi interaksi yang kompleks antara fikiran dan tubuh biologi dan kesannya di dunia (terutamanya kesan "sosio / budaya" mereka). Dari kesimpulan ini, dapat dikatakan bahawa asas individu, diri, atau subjek mesti dijumpai, bukan hanya dalam pengembangan sosio / budaya, tetapi juga realiti biologi kewujudan manusia. Selanjutnya, kajian ini menyumbang kepada sastera yang ada pada abad kedua belas dengan meneroka pelbagai pengaruh, kuno dan kontemporari, yang mempengaruhi bagaimana orang-orang abad pertengahan berfikir tentang diri mereka dan orang lain, sambil menegaskan dasar mereka dalam interaksi antara minda, tubuh, dan budaya .


Tonton videonya: Cara Mengasah Bakat Spiritual Terpendam (Mungkin 2022).