Artikel

Para sarjana Humaniora mengkaji kesihatan, penyakit pada Zaman Pertengahan

Para sarjana Humaniora mengkaji kesihatan, penyakit pada Zaman Pertengahan

Apa persamaan Olimpik musim panas 2012 dan biasiswa abad pertengahan? Untuk kedua-duanya, London akan menjadi lokasi pencapaian luar biasa.

Monica Green, profesor di ASU School of Historical, Philosophical, and Religious Studies, dan Rachel Scott, penolong profesor di School of Human Evolution and Social Change, telah diberikan geran dari National Endowment for the Humanities (NEH) untuk bersama mengarahkan "Kesihatan dan Penyakit pada Zaman Pertengahan," seminar lima minggu untuk 16 sarjana AS. Kedua-duanya adalah fakulti gabungan Arizona Center for Medieval and Renaissance Studies (ACMRS).

Seminar tersebut akan berpusat di Perpustakaan Wellcome London, pusat penyelidikan sejarah perubatan terkemuka di dunia. Pemohon (termasuk dua pelajar siswazah lanjutan) akan dipilih dalam pertandingan kebangsaan berdasarkan minat mereka terhadap persoalan kesihatan, penyakit dan kecacatan di Eropah abad pertengahan dan Mediterranean, dan akan datang dari pelbagai disiplin akademik. Mereka akan mendapat gaji untuk menampung perbelanjaan perjalanan dan sara hidup dari jumlah anggaran $ 167,757.

Matlamat umum kumpulan ini adalah untuk menggabungkan teknologi saintifik baru untuk mengenal pasti patogen dan keadaan penyakit, terutama penyakit kusta dan wabak, dengan perspektif humanistik tradisional. Sebagai contoh, bukti sejarah, sastera, sejarah seni, dan linguistik yang menggambarkan penyakit (seperti Kematian Hitam) dan kecacatan (seperti kusta) dapat diperiksa berdasarkan kajian saintifik moden mengenai mereka, berkat kaedah baru bioarkeologi dan DNA kuno pengambilan dan analisis.

Kajian humanistik mengenai perubatan dan amalan kesihatan abad pertengahan akan dibandingkan dengan penemuan saintifik ini untuk meneroka hubungan antara agama, ekonomi dan perubatan dalam tafsiran dan rawatan penyakit pada abad pertengahan. Kajian bukti material (dari seni bina, tumbuhan perubatan dan sisa kerangka) perubatan abad pertengahan, terutama balneoterapi (mandi air mineral hangat) dan farmaseutikal botani, akan menjadi fokus khas seminar bersama dengan tafsiran yang dipelajari dan artistik.

Lawatan ke lokasi di sekitar London, seperti Muzium London, Chelsea Physic Garden, dan kompleks mandi Rom di bandar Bath, akan memberi peluang kepada para peserta untuk mempelajari bahan-bahan ini secara peribadi.

Para pengarah bersama adalah pakar dalam bidang sejarah perubatan dan bioarkeologi, masing-masing, dan mereka akan dibantu oleh tiga orang pensyarah tamu pakar: Ann Carmichael (Universiti Indiana), Luke Demaitre (Universiti Virginia), dan Florence Eliza Glaze (Pantai Carolina) Universiti). Para pengarah seminar dan para sarjana tamu akan membantu peserta dengan projek penyelidikan bebas mereka yang berkaitan dengan Sejarah Perubatan, terutama yang berdasarkan sumber utama yang tidak diterbitkan.

Seminar ini akan menandakan kali kedua Green, pakar sejarah perubatan terkenal di dunia, yang baru-baru ini terpilih menjadi Fellows of the Medieval Academy of America, telah mengarahkan Seminar Musim Panas NEH di London, yang terakhir diadakan pada tahun 2009 (lihat laporkan dalam Buletin Akademi Abad Pertengahan) dengan ACMRS berfungsi sebagai rumah pentadbiran seminar untuk kedua-duanya.

ACMRS adalah salah satu pusat akademik terkemuka di A.S. yang mempromosikan penyelidikan Zaman Pertengahan dan Renaisans. Pemberian NEH 2012 merupakan salah satu projek terbesar yang diberikan kepada pusat ini.

Lebih banyak maklumat mengenai seminar tahun ini boleh didapati di http://healthanddisease2012.acmrs.org.


Tonton videonya: THE DARK AGES, MASA KEGELAPAN EROPA (Jun 2021).