Artikel

Saga-Akaun Pengembara Jauh Norse

Saga-Akaun Pengembara Jauh Norse

Saga-Akaun Pengembara Jauh Norse

Oleh John Douglas Shafer

Disertasi PhD, Universiti Durham, 2010

Abstrak: Tesis ini mengkaji banyak kisah perjalanan sag Islandia abad pertengahan yang diambil oleh watak Skandinavia ke daratan di utara, selatan, timur dan barat yang jauh. Pelancong jauh dari Norse ini mempunyai pelbagai motivasi untuk perjalanan mereka, dan motivasi dan motif tertentu dikaitkan dengan setiap arah kardinal. Perjalanan ke barat dan utara yang jauh, misalnya, ditandai dengan motivasi komersial: harta tanah dan skim penyelesaian di barat, perdagangan dan pengumpulan upeti di utara. Perjalanan ke timur jauh sering berbentuk pengasingan kerajaan, dan ketakwaan sering menjadi motivasi utama untuk perjalanan ke selatan yang jauh. Corak naratif lain juga dibincangkan. Hal ini ditunjukkan, misalnya, bahwa ada semacam "geografi moral" yang jelas dalam literatur, di mana perjalanan menuju wilayah "suci" (timur dan selatan) lebih bermanfaat secara rohani daripada perjalanan ke arah yang berlawanan. Kajian ini secara sistematik mengenal pasti dan membincangkan kisah-kisah perjalanan jauh, meninjau pelbagai tujuan dan tema yang berkaitan dengan setiap arah utama.

Bab pertama memperkenalkan bahan dan syarat utama dan menyediakan tinjauan mengenai biasiswa yang berkaitan. Empat bab berikut merangkumi perjalanan jauh di masing-masing empat arah, barat, selatan, timur dan utara masing-masing. Contoh teks utama yang dikutip sepanjang menyokong pemerhatian sastera, dan kesimpulan yang diambil semuanya tertumpu pada aspek sastera teks. Selain itu, beberapa pemerhatian sejarah kadang-kadang dibuat, walaupun ini tidak pernah menjadi fokus utama hujah.

Bab keenam dan terakhir melengkapkan bahagian penutup dari empat bab utama ini dan membuat kesimpulan tambahan. Bab penutup juga menawarkan gambaran gambaran mengenai hubungan antara pelbagai motivasi untuk perjalanan jauh ke arah kardinal yang berbeza.

Tesis ini berawal dari sebuah pertanyaan: apa pendapat penulis saga abad pertengahan mengenai pelancong Viking yang belayar ke barat melintasi lautan tanpa mengetahui jalan ke negeri yang mereka cari, atau bahkan adakah tanah-tanah ini ada atau tidak? Mereka yang pergi melintasi laut terbuka menemui dan menetap di darat baru sementara pelancong lain pergi hanya dalam jarak dekat, memeluk garis pantai sepanjang jalan. Kontras ini membawa kepada soalan yang lebih khusus. Adakah penulis saga menganggap pengembara Norse yang berlayar jauh di seberang laut terbuka daripada yang lain? Lebih bodoh? Adakah mereka menghormati ketabahan lelaki yang mencari tanah baru untuk menetap, atau mereka fikir penemu baru bernasib baik? Atau dari prestasi maritim ini adakah para pencerita abad pertengahan berfikir sama sekali?

Para penulis saga abad pertengahan menceritakan banyak kisah perjalanan jauh ke arah barat, tetapi mereka tidak menulis "Pelayaran ini adalah prestasi pelayaran yang luar biasa, dan pelancong jauh lebih berani daripada pelancong dekat." Untuk mencari jawapan kepada persoalan ini, naratif perjalanan mesti diletakkan dalam konteks di mana ia muncul, dan dengan itu pertanyaan saya mengenai perjalanan ke arah barat dengan cepat membawa saya ke kajian yang lebih luas mengenai kisah-kisah saga perjalanan jauh ke semua arah. Kebijaksanaan Skalla-Grímr mengenai perjalanan sepertinya relevan dengan kajian perjalanan: Er ýmsar verðr, ef margar ferr - "Banyak perjalanan menuju ke banyak arah." Dalam konteks yang lebih luas ini, kisah perjalanan jauh ke barat melintasi lautan hanyalah salah satu jenis kisah-kisah yang berkaitan dengan perjalanan dari yang biasa ke yang lain, tema yang dimanifestasikan dengan berbagai cara dalam berbagai sagas di mana ia muncul .


Tonton videonya: 5 Things I wish I knew before becoming a Norse Pagan (Mungkin 2021).