Artikel

Odoacer: Jerman atau Hun?

Odoacer: Jerman atau Hun?

Odoacer: Jerman atau Hun?

Oleh Robert L. Reynolds dan Robert S. Lopez

Kajian Sejarah Amerika, Vol. 52, No. 1 (1946)

Pendahuluan: Sejarah migrasi yang menandakan kejatuhan Empayar Rom di Barat dan Empayar Han di China masih sangat kabur. "Dari mana-mana, sejak zaman Alexander Agung, apakah kita merasa sangat kuat sehingga kekuatan sumber-sumber itu menyinggung besarnya peristiwa itu."

Sayangnya, titik permulaan, justeru utas penghijrahan semua ini, terletak di Asia Tengah, yang sejarah politik, ekonomi, dan kebudayaannya sebahagian besarnya akan tetap menjadi halaman kosong bagi kita. Bahkan akibat daripada peristiwa-peristiwa Tengah-Asia yang terpencil dan terlambat seperti yang berlaku dalam pandangan dunia klasik ditunjukkan kepada kita dalam sumber-sumber yang pendek, bertentangan, dan sering tidak dapat dipercayai.

Yang pasti, bahan arkeologi dan filologi baru telah menumpuk dalam dua atau tiga tahun terakhir, yang telah digunakan dalam sejumlah kajian berharga. Tetapi hanya sedikit bukti yang cukup spesifik untuk menyumbang kepada penyemakan sejarah sejarah setiap suku. Meskipun demikian, jelas bahawa masyarakat dan budaya stepa bukan Jerman pasti mempunyai pengaruh yang mendalam terhadap banyak kelompok yang dinamakan bahasa Jerman oleh generasi sejarawan dan ahli filologi yang sudah berlalu.

Dua kesukaran utama dihadapi oleh sesiapa sahaja yang cuba menggunakan bahan-bahan Asiatik yang memberi gambaran mengenai sejarah migrasi besar. Pertama, walaupun terdapat penemuan arkeologi dan filologi di Asia, belum ada yang dapat mengumpulkan dari satu sisi pembelajaran filologi dan arkeologi Ural-Altaic dan dari sisi lain dokumen dan monumen bertulis, epik, sagas, dan bahkan cerita rakyat moden, Barat. Lebih-lebih lagi, hubungan masyarakat Asia yang pelbagai masih tidak dapat dipastikan. Masih tidak jelas sama ada orang Turki yang paling awal secara etnik lebih mirip dengan saham "Mongoloid" atau "Caucasic" (walaupun ucapan Turki selalu Altaic), dan apakah suku utama konglomerat Hunnic adalah orang Turki atau Mongol. Bahkan pengenalan Hunni dengan Hiung-nu dan Avars dengan Yuan-yuan tidak dapat dibuktikan. Kami merasakan bahawa semua suku ini tergabung dalam hubungan antara perkahwinan, penghijrahan, dan penaklukan sehingga kami hampir tidak dapat berbicara mengenai garis batas etnik yang jelas. Paling banyak, kita dapat berbicara mengenai kumpulan linguistik, sejauh bukti Asiatik.


Tonton videonya: 07. Barbarian Kingdoms (Mungkin 2021).