Artikel

Lackland: Kehilangan Normandia pada tahun 1215

Lackland: Kehilangan Normandia pada tahun 1215

Lackland: Kehilangan Normandia pada tahun 1215

Oleh Nick Barratt

Sejarah Hari Ini, Vol. 54: 3 (2004)

Introducton: Warga Britain tertarik dengan peristiwa ketika kebebasan dan kebebasan mereka terancam, namun kemungkinan besar ditentang. Perang Dunia Kedua membawa pengosongan pantai Dunkirk, Pertempuran Britain dan D-Day. Kemenangan di Trafalgar dan Waterloo melindungi Britain dari Napoleon. Kekalahan Armada Sepanyol mengukuhkan reputasi Ratu Elizabeth. Tarikh yang paling kita ingat biasanya dihubungkan dengan kemenangan, atau paling tidak penghindaran bencana. Sebaliknya, salah satu tarikh paling penting dalam sejarah Inggeris - yang merupakan salah satu malapetaka terbesar yang pernah menimpa raja Inggeris - telah dikeluarkan dari kesedaran nasional.

Lapan ratus tahun yang lalu, pada tahun 1204, peta politik Eropah Barat digambar semula dalam beberapa bulan ketika John, raja Inggeris dan penguasa wilayah yang meliputi kira-kira dua pertiga dari Perancis moden, diusir dari sebagian besar tanah benua ini oleh raja Perancis, Philip Augustus. Akibat dari kekalahan yang memalukan ini masih bergema, terutama dalam hubungan antara Inggeris dan jiran mereka di Kepulauan British, sikap terhadap benua Eropah, konsep imperialisme British yang masih berlanjutan, dan kepentingan Magna Carta sebagai simbol hak asasi manusia. Saya percaya kekalahan yang rendah hati ini harus dilihat sebagai titik tolak utama.

Raja-raja Inggeris dari tahun 1066 menganggap diri mereka sebagai pemilik tanah pertama di Normandia dan orang-orang nominal Raja Perancis tetapi yang, sebagai akibat dari pencerobohan William the Conqueror, juga memperoleh gelar kerajaan dan akses ke kekayaan Inggeris. Ketidakpercayaan relatif Inggeris terhadap mereka digambarkan oleh pembagian tanah milik William sebelum kematiannya pada tahun 1087; putera sulungnya Robert menerima Duchy of Normandy, sementara putera keduanya William Rufus mengambil hadiah kedua, menjadi William II dari England. Walaupun begitu, wilayah Anglo-Norman yang masih baru disatukan kembali di bawah satu penguasa, ketika putera ketiga Penakluk Henry I mewarisi England setelah kematian Rufus pada tahun 1100 dan kemudian mengalahkan dan memenjarakan saudaranya Robert pada pertempuran Tinchebrai pada tahun 1106. Saluran silang golongan bangsawan berkembang, memegang tanah di kedua-dua wilayah dan mempunyai kepentingan untuk menjadikan mereka bersatu dalam satu pemerintah.


Tonton videonya: Saving Private Ryan 1998 D-Day, the Normandy landings on June 6, 1944, during World War II - pt 1 (Mungkin 2021).