Artikel

"Bagaimana jika ... Anak-anak Lain Charlemagne selamat?" Anak-anak Charlemagne dan Masalah-masalah Penggantian Diraja


"Bagaimana jika ... Anak-anak Lain Charlemagne selamat?" Anak-anak Charlemagne dan Masalah-masalah Penggantian Diraja

Oleh Elke Ohnacker

Penyelidikan Sosial Sejarah, Vol.34: 2 (2009)

Abstrak: Artikel ini berkaitan dengan masalah penggantian kerajaan Abad Pertengahan dalam keadaan yang berbeza: kematian dua waris Charlemagne yang ditunjuk pada tahun 810 dan 811, penggantian Louis the Pious pada tahun 814 dan konflik antara Louis dan anak-anaknya yang mengakibatkan Louis pemendapan pada tahun 833 dan pembahagian Empayar Carolingian. Counterfactual digunakan dalam penafsiran peristiwa yang berlaku dan membawa kepada masalah politik dan perundangan pusat penggantian kerajaan dan kekaisaran. Mengemukakan soalan seperti "Bagaimana jika ... acara x tidak akan berlaku?" dan - jika mungkin - pengembangan senario yang mungkin dan yang kurang mungkin terbukti menjadi alat penyelidikan sejarah yang berharga, terutama berkenaan dengan kekurangan sumber bertulis Zaman Pertengahan Awal. Kesan keseluruhan penggunaan kaedah kontra-fakta dalam kaedah ini adalah dekonstruksi atau apa yang masih boleh dilihat sebagai "penggantian logik" peristiwa.

Pendahuluan: Pada 28 Januari 814, Charlemagne meninggal pada usia 72 tahun. Anaknya Louis the Pious menggantikan ayahnya menjadi raja dan kerajaan. Jauh sebelum Louis meninggal pada tahun 840, kerajaan telah dipertandingkan di antara anak-anaknya. Konflik ini memuncak dalam pemendapan Louis 833 dan, kemudian, dalam pembahagian kerajaan Frank yang dirumuskan dalam perjanjian Verdun, pada tahun 843. Tetapi, berdasarkan mentaliti kolektif Elite Zaman Pertengahan Awal, anak-anak Louis the Pious tidak begitu tamak dan juga sangat berperang. Persaingan antara saudara, bapa dan anak lelaki, keturunan wanita yang berkahwin dengan atau bersekutu dengan raja yang sama, dll. Ada di mana-mana pada masa ini. Konflik berlaku ganas dan sering mengakibatkan perang, pembunuhan politik, penyusutan pihak lawan, pembuangan ke biara dan pengasingan, dll.

Di antara anak lelaki Charlemagne, empat diperlakukan sebagai bakal pengganti, Pippin the Hunchback, Karl the Younger, Karlmann / Pippin dan Louis. Selain daripada pemberontakan Pippin the Hunchback, sumber-sumber bertulis tidak menyebut konflik antara saudara-saudara ini, mereka dan anak lelaki Charlemagne yang lain, atau antara ayah dan anak lelaki. Tetapi sumber-sumber bertulis yang kita ada sedikit dan sering berat sebelah. Dalam situasi sejarah yang jarang didokumentasikan oleh sumber apa pun, adalah perlu untuk menganalisis sumber-sumber ini dengan teliti. Membandingkan permasalahan yang dipersoalkan dengan apa yang berlaku sebelum dan sesudah boleh membawa kepada pandangan yang lebih terperinci.

Selanjutnya, soalan yang mampu membuka kronologi peristiwa yang sering terpecah-pecah yang khas untuk Zaman Pertengahan Awal, seperti soalan "Bagaimana jika ... peristiwa x tidak akan berlaku?" atau: "... akan berlaku pada awal atau kemudian?" menawarkan pelbagai kemungkinan untuk menganalisis fenomena tertentu dengan lebih dekat. Pengembangan senario alternatif juga dapat mengurangkan risiko terjebak dalam tafsiran teleologi yang disarankan oleh kronologi peristiwa berturut-turut. Dalam perspektif sejarawan adalah mustahak untuk diingat bahawa peristiwa yang berturut-turut tidak semestinya disebabkan oleh sebab-akibat. Oleh itu, untuk menjawab pertanyaan "Bagaimana jika ... Karl dan Karlmann / Pippin selamat dari ayah mereka?" kita harus memasukkan dua langkah awal: menganalisis ciri sumber tertulis dan maklumat yang mereka berikan dan membandingkan masalah ciri raja, anak lelaki mereka, dan konflik mengenai penggantian kerajaan yang kembali ke zaman Merovingian.


Tonton videonya: Hukum Berfoto Selfi u0026 Menguploadnya di Sosmed. English Subs - Buya Yahya Menjawab - (Mungkin 2021).