Artikel

Homo Sacer: Kekuatan, Kehidupan dan Tubuh Seksual dalam Kehidupan Orang Suci Perancis Lama

Homo Sacer: Kekuatan, Kehidupan dan Tubuh Seksual dalam Kehidupan Orang Suci Perancis Lama

Homo Sacer: Kekuatan, Kehidupan dan Tubuh Seksual dalam Kehidupan Orang Suci Perancis Lama

Campbell, Emma

Contoh, Jilid 18: 2 (2006)

Dengan kata-kata ini, Urban hampir berada di sampingnya
dengan kemarahan. Dia merobek pakaian yang dipakai [Christine]
dan membuat sepuluh lelaki meletihkan diri dengan memukul
dagingnya yang lembut. Oleh itu, dia berusaha untuk membuatnya pergi
[hidup ini] dan mati. Ini mengatakan, tidak pernah dia begitu
gembira sepanjang hidupnya. Kekejaman membangkitkan kejahatan seperti itu
bermaksud dalam hati [Urban] bahawa dia mempunyai [Christine]
digantung telanjang oleh rambut pirang. Dia kemudian membuat
anak buahnya mengambil batang besi dan memerintahkan
bahawa dia dipukul tanpa berlengah lagi sehingga mereka
membuat aliran darah yang jelas dari setiap bahagiannya
badan]. Tetapi sinar matahari ilahi dan sinar ilahi [
cahaya] yang bersinar di semua rakan [Tuhan] setiap masa
juga bersinar di hatinya dan dengan demikian menenangkannya
bahawa tiada apa yang dilakukan terhadapnya menyakitkan hatinya. Dia
ayah, yang sedang menyiapkan tempat tidurnya di neraka, memilikinya
terkoyak sepenuhnya dengan batang besi.

Petikan ini, diambil dari Gautier de Coinci's Vie de Sainte Cristine, melukis gambaran yang jelas dan agak mengganggu mengenai perebutan kuasa antara zalim kafir dan syahid Kristian; pasangan yang, dalam kes ini, juga saling berhubungan antara satu sama lain sebagai ayah dan anak perempuan. Desakan teks bahawa Christine dihibur dalam penderitaannya oleh cahaya ilahi pasti akan mengimbangi sesuatu dari keganasan adegan ini, namun perincian penyiksaan suci itu tetap mengejutkan dan sangat kejam. Urban, marah pada puterinya Christine yang tidak menghormati kepekaan agamanya, memerintahkan agar dia dilucutkan dan dipukul hingga mati, oleh sepuluh orang anak buahnya; gadis muda yang telanjang itu kemudian digantung dengan rambutnya dan dipukul dengan batang besi sehingga tubuhnya direndam dalam darahnya sendiri. Walaupun dia enggan menghukum anak perempuan kesayangannya sebelumnya dalam puisi itu, kekejaman Urban terhadap Christine dalam episod ini mencapai tahap yang baru: ditelan oleh kejahatan yang menjadi kekejaman dalam dirinya, perintah ayah kafir menunjukkan bahawa dia bukan sahaja menginginkan Christine mati tetapi juga dia juga ingin melihatnya menderita dan berdarah. Walaupun orang suci itu dihibur oleh Tuhan dalam penderitaannya, dia tetap hancur oleh hukuman yang terpaksa ditanggungnya.

Sudah tentu dapat dikatakan bahawa penghiburan untuk penyiksaan ini yang diterima oleh Christine dengan rahmat Tuhan menarik perhatian dari kekejaman hukumannya, memusatkan perhatian pembaca di tempat lain. Namun, daripada mengaburkan penyiksaan Christine, penggunaan sajak Gautier yang bijak dalam perihalannya tentang penghiburannya tampaknya lebih menekankan. Pengulangan raie (“Sinar, memancarkan”) dalam kuplet yang merangkumi garis 1495-96 dan sekali lagi pada awal baris 1497 secara kumulatif menggarisbawahi kualiti hiperbolik pengalaman suci tentang rahmat ilahi di bawah siksaan, menunjukkan adanya paparan cahaya surgawi yang hampir luar biasa. Namun, pada masa yang sama, gambaran cahaya ini mengembangkan gambaran aliran darah yang lebih ganas yang terdapat pada garis 1494; raie bergema dan menghuraikan kata kerja raier ("untuk mengalir, mengalir dalam aliran") yang diletakkan di hujung kuplet sebelumnya. Darah yang mengalir dan cahaya yang bersinar dihubungkan secara tersirat: sama seperti pemberian rahmat ilahi yang diilhami oleh penyiksaan, begitu juga cahaya yang muncul dari darah yang mengalir raie dari raier.


Tonton videonya: Sociological Theory: Skeleton Key to Agambens Homo Sacer 1995, Part 1 (Mungkin 2021).