Artikel

England dan Viking

England dan Viking

England dan Viking

Oleh Pavel Stefanov

The Viking: pelayar, penemu, pencipta [makalah dari persidangan antarabangsa yang diadakan di “St. Kliment Ohridski ”Universiti Sofia (15-17 Mei 2000)], disunting oleh Elizaria Ruskova (Sofia, 2001)

Pendahuluan: Pada abad ke-8 Masehi, Kepulauan Inggeris dibahagikan antara beberapa kerajaan kecil yang dikuasai ketika itu oleh Mercia. Seperti di tempat lain di Zaman Pertengahan, persaingan antara kaum tidak kurang tetapi secara umum abad ini adalah yang paling damai, stabil dan makmur sejak jatuhnya kerajaan Rom. Orang-orang Anglo-Saxon menganggap tanah air mereka sebagai pos peradaban Kristian yang terlindung oleh pengasingan dari penjajah. Gereja disusun semula di sepanjang garis Rom oleh St Theodore of Tarsus pada suku terakhir abad ke-7 dan menyokong aktiviti budaya yang berkembang pesat. Kemudian, tiba-tiba, bencana melanda. Menurut kronologi Anglo-Saxon, yang merupakan sumber utama dan kadang-kadang menjadi sumber untuk tempoh itu, pada tahun 789 reeve atau sheriff Wessex yang disebut Beaduheard pergi bersama beberapa anak buahnya untuk menemui tiga kapal orang Norwegia yang telah memasuki teluk Portland di Saluran. Dia menyangka bahawa mereka adalah peniaga. Ketika dia memerintahkan mereka untuk melapor ke istana kerajaan di Dorchester, mereka menolak dan dalam pertempuran berikutnya membunuhnya dan teman-temannya. Oleh itu, Beaduheard menjadi orang pertama yang dikenali dalam sejarah yang dibunuh semasa serbuan Viking.

Menjelang tahun 792 ancaman pencerobohan menjadi intensif. Mercian King Offa mengeluarkan piagam yang mengesahkan hak istimewa gereja-gereja Kentish, di mana pertahanannya terhadap "pelaut kafir" disebutkan. Bergerak dengan cepat di kapal perang mereka yang panjang dan elegan, orang Viking menyerang utara England yang tidak curiga. Pada 8 Jun 793 mereka menyerbu biara St. Cuthbert yang kaya di pulau Lindisfarne di lepas pantai Northumbria. Sebilangan bhikkhu yang menentang dibunuh, yang lain ditawan, altar dirusak tetapi kebanyakan penduduk berjaya melarikan diri dengan barang berharga seperti Injil Lindisfarne dan peti mati yang digambarkan dengan mewah dengan peninggalan St. Cuthbert. Raja Frankman Charlemagne cuba menebus para bhikkhu yang diculik tetapi hasil usahanya tidak diketahui. Pada tahun 795 Vikings menjarah biara terkenal tetapi terpencil di Ionain, kepulauan Hebridean Scotland dan pergi ke barat untuk merompak pantai Ireland. Kemudian mereka mengalihkan perhatian mereka ke Benua. Pada akhir abad ke-8 negara-negara Eropah Barat berpecah belah, beberapa istana dibangun di sepanjang pantai, armada pertahanan sukar didapat dan orang-orang Skandinavia yang merupakan orang Pagana tidak mempedulikan sekatan rohani yang berkaitan dengan kuil-kuil Kristian. Bukti linguistik dan arkeologi mengesahkan bahawa orang Denmark memilih England timur sebagai sasaran mereka sementara orang Norway aktif di kepulauan Scotland dan Ireland. Serbuan dilakukan secara kecil-kecilan dengan berpuluh-puluh kapal berpartisipasi dan biasanya terjadi ketika orang Skandinavia tidak terlibat dalam pekerjaan pertanian, yaitu pada musim bunga antara menabur dan memetik rumput kering dan pada musim luruh antara pengumpulan hasil panen dan salji pertama ribut salji.


Tonton videonya: West England (Mungkin 2021).