Artikel

HASKINS CONFERENCE: Hagiografi di Frontiers: Jocelin of Furness and the Near Contemporaries

HASKINS CONFERENCE: Hagiografi di Frontiers: Jocelin of Furness and the Near Contemporaries

SESI VI: The Cistercians of Furness dan Cross-Border Contacts

Hagiografi di Sempadan: Jocelin of Furness dan sezamannya yang berdekatan

Clare Downham (Universiti Liverpool)

Makalah ini bersempena dengan projek yang sedang dijalankan di University of Liverpool: www.liv.ac.uk/irish

Abbey of Furness yang terletak di Cumbria Selatan. Pada tahun 1122 - ia terletak berhampiran Preston dan pada tahun 1127 ia dipindahkan ke Furness. Dengan Pembubaran biara, itu adalah salah satu biara terkaya di England dan memiliki 50,000 ekar tanah. Melihat ke arah barat melintasi laut Ireland, ia terletak di "zon sempadan" di sebelah utara. Jocelin's menulis Lives of St, Patrick c. 1185, Kehidupan St, Kentigern c.1190, Kehidupan St. Waltheof c.1207 - 1214, Kehidupan St. Helena c. 1207. Joelin adalah penulis dan penulis buku yang produktif. Karyanya mencerminkan kepentingan rentas sempadan - Kentigern adalah santo pelindung Scotland dan Patrick adalah orang suci Irlandia. Pandangan dunianya memandang dari Furness. Sama seperti Cistercian lain, Ailred of Riveaux, dan penulisnya, Gerald dari Wales, dia bukan sekadar menulis mengenai orang-orang kudus Inggeris. Karya Jocelin memberi kita gambaran menarik mengenai zamannya. Karya-karya yang ditulisnya adalah kompilasi dan salinan teks lama tetapi dia tidak menyalinnya tanpa henti - dia menyusun teks dengan pendapatnya. Dia mengidentifikasikan dirinya sebagai Cistercian dan memuji barisan raja-raja Scotland yang melindungi Ordo Cistercian.

Jocelin memberi komen mengenai gaya hidup Cistercian dan penjimatannya. Dalam kehidupan St. Waltheof, dia menyebutkan godaan orang suci yang ingin pergi kerana kesukaran gaya hidup Cistercian. Jocelin menentang para ulama bangsawan yang membanggakan keturunan mereka dan mereka yang berusaha untuk mendapatkan jawatan tinggi. Dia sangat Cistercian dalam pandangannya kerana kepercayaan ini. Dia sumber yang menarik untuk diterokai mengenai sikap terhadap etnik dengan kumpulan seperti, Yahudi, Gaels, Britain, Norman dan Inggeris. Dia mengkritik bahasa orang Scots dan Ireland yang menulis kehidupan orang suci sebelum penulisannya - dia tidak mengkritik bahasa Ireland dan Scotland (Gaelic) tetapi penggunaan bahasa Latin mereka. Bahasa Latin Jocelin sangat indah dan sukar dibaca. Dia mengenali Gaelic dan dapat menerjemahkan beberapa tulisannya. Dia tidak mempedulikan pendapat mengenai bahasa Bretonik kerana kurangnya pengetahuan dalam bidang ini. Dia memuji bahasa Perancis tetapi mempunyai sikap anti-Norman. Dia pro-Scotland kerana dia lebih dekat dengan pusat-pusat kuasa Scotland berbanding kuasa Inggeris. Tulisan Jocelin memberikan pembaca wawasan mengenai ortodoksi, reformasi, dan kebanggaan tempatan.


Tonton videonya: Higgins Armory Museum (Mungkin 2021).