Artikel

The Farce of the Fart - buku baru menawarkan lakonan skandal dari Perancis abad pertengahan

The Farce of the Fart - buku baru menawarkan lakonan skandal dari Perancis abad pertengahan

Mereka adalah sitkom pada masa mereka - komedi rendah yang menyoroti setiap topik serius, dari seks dan hubungan hingga politik dan agama. Dalam buku barunya, ‘The Farce of the Fart’ dan Ribaldries Lain –– Dua Belas Main Perancis Zaman Pertengahan dalam Bahasa Inggeris Moden, Jody Enders, seorang profesor Perancis di University of California - Santa Barbara, menerjemahkan selusin permata teater ini dan membawanya ke abad ke-21.

Lebih daripada sekadar kajian kritik sastera, untuk nilai hiburan dan mengintip kehidupan abad ke-15 dan ke-16 dan kecerdasan, "" The Farce of the Fart "dan Ribaldries Lain," tidak ada bandingannya. Enders menangkap watak-watak berwarna-warni, humor kasar, dan plot plot drama abad pertengahan yang keterlaluan yang, sebahagian besarnya, tidak dapat diakses oleh pembaca kontemporari dan penonton teater. "Kecuali sekitar belasan dari ratusan yang bertahan selama berabad-abad, tidak ada yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris," kata Enders. "Dan banyak dari mereka belum diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis moden, atau bahasa vernakular moden. Jadi mereka tidak tersentuh. "

Enders, seorang sejarawan teater dengan empat buku kritikan sastera di bawah ikat pinggangnya, memutuskan untuk mengerjakan terjemahannya "kerana itu benar-benar lucu," katanya. "Komedi adalah formula, dan sekurang-kurangnya bahagian itu tidak berubah. Barang-barang ini sangat tidak sopan dan tidak sopan dan sindiran –– semua yang kami masih lucu hingga kini. ”

Selama berabad-abad, skrip untuk rancangan bertulis yang keterlaluan dan tanpa nama ini hanya tersedia dalam edisi Perancis yang dikumpulkan dari pelbagai sumber cetak dan manuskrip. Dengan ‘The Farce of the Fart’ dan Ribaldries Lain, Enders tidak hanya menyediakan terjemahan dari drama itu sendiri, tetapi juga banyak informasi tentang sejarah mereka, plot, pengembangan watak, set, pementasan, kostum, dan alat peraga.

"Saya benar-benar berminat untuk menghidupkan perkara-perkara ini, terutama di kelas sarjana," kata Enders, seorang sarjana drama abad pertengahan. "Mereka adalah bentuk seni yang hidup." Dia menambah bahawa lelucon Perancis abad pertengahan tidak sering diajarkan di kolej dan universiti, dan dia berharap set terjemahannya dapat mengatasinya. "Terdapat banyak alasan mengapa orang tidak mengajar bahasa Perancis Perancis abad pertengahan, yang paling penting ialah bahasa Perancis Tengah - bahasa Perancis abad ke-14 dan ke-15 - sukar dibaca," katanya.

"Kami tidak membaca lelucon kerana kami tidak memahaminya; dan salah satu sebab kami tidak memahaminya adalah kerana terdapat banyak ruang untuk persembahan. Oleh itu, anda harus menggunakan imaginasi anda. "

Seperti yang ditulis oleh Enders dalam kata pendahuluan, "Mengawali struktur komik standard yang telah kita kenal dan sukai di Shakespeare, commedia dell'arte, Molière, dan seterusnya, wajah Perancis abad pertengahan mempersembahkan lagu dan tarian harfiah tentang apa yang menyatukan dan memecahbelahkan kita. Dari politik dan agama, hingga pembelajaran dan pertikaian, hingga perkahwinan dan kelas sosial, hingga teologi dan seksualiti, masing-masing memainkan satira kehidupan sosial melalui media sastera yang paling terkenal, teater. "

Antara drama yang disertakan Enders –– selain “The Farce of the Fart” ––are “Pengakuan Pelajaran”; "Kesalahan Pelajar yang Gagal Memeriksa Imamnya Kerana Dia Tidak Tahu Siapa Yang Dikebumikan di Makam Grant"; "Bermain Doktor"; dan "Turun dengan Kaki Yang Salah."

Salah satu cabaran terbesar Enders dalam menyelesaikan terjemahan adalah memasukkannya ke dalam bahasa Inggeris moden yang paling sesuai dengan watak-wataknya. "Yang sukar adalah dialek," katanya. "Saya meletakkan banyak bukit di sana. Dan saya rasa itulah bagaimana mereka akan diterjemahkan ke dalam bahasa Amerika - seperti negara bumpkin. Ini adalah tema yang biasa berlaku di lelucon –– orang yang berfikir bahawa dia akan membuat sesuatu dari dirinya sendiri. Kadang kala saya membesar-besarkan watak. ”

Sumber: UC Santa Barabara


Tonton videonya: Blindman Farting in Public PRANK - Best of Just For Laughs - AWESOME REACTIONS (Mungkin 2021).