Artikel

PERSIDANGAN HASKIN: Prerogatif Feudal dan Vassal Perempuan: Manipulasi Perkahwinan Philip II

PERSIDANGAN HASKIN: Prerogatif Feudal dan Vassal Perempuan: Manipulasi Perkahwinan Philip II

SESI III: Mengembalikan Wanita dalam Kisah

Prerogatif Feudal dan Vassal Perempuan: Manipulasi Perkahwinan Philip II

Erin Jordan (Old Dominion University)

Perang Salib Ketiga dan Keempat menghancurkan bangsawan Perancis seperti juga Perang Angevin - banyak pewaris berlimpah pada abad ketiga belas. Tahap kematian yang tinggi dalam peperangan abad pertengahan dan amalan primogeniture bertabrakan untuk menghasilkan sebilangan besar wanita yang berkuasa. Mereka bukan hanya 'pemegang tempat' feodal dan tidak semestinya dirugikan oleh kedudukan baru mereka. Philip II meletakkan wanita pada kedudukan berkuasa. Makalah ini meneliti pengalaman segelintir tuan wanita selama tempoh ini dan peluang mereka untuk memegang kuasa.

Memilih suami untuk pewaris adalah perniagaan yang sukar. Raja lebih suka menjaga wanita agar tidak menikah untuk memaksa mereka ke posisi bergantung pada mahkota. Walaupun dengan kebergantungan seperti itu, beberapa wanita dapat menyingkirkan bangsawan Perancis, membatalkan perkahwinan, menjumpai hospital dan tetap berkuasa. Mereka menjalin pakatan strategik dengan Philip, sehingga berjaya mendapatkan kekuatan mereka.

Blanche of Navarre, Countess of Champagne adalah contoh pengalaman ini. Philip memaksanya berjanji untuk tidak berkahwin tanpa izinnya setelah kehilangan suaminya untuk Perang Salib. Dia meminta jaminan sokongan tambahan dari Philip pada tahun 1209, untuk menerima anaknya dalam tahanan selama empat tahun. Pada tahun 1213, ketakutan Blanche disedari ketika ada upaya untuk merebut daerah Champagne darinya tetapi dengan mendapatkan sokongan Philip dia berjaya menjaga tanah dan penggantian anaknya. Memiliki Raja sebagai sekutu berarti dia tidak perlu segera berkahwin dan dia tetap menjadi pemerintah di Champagne selama 21 tahun. Blanche adalah pelindung agama yang aktif dan akhirnya memasuki biara.

Contoh ini memperjuangkan kemampuan wanita untuk memegang kuasa selama pemerintahan Philip II pada abad ketiga belas. Philip II sama sekali bukan 'feminis awal' - dia terlalu menyedari batasan wanita dan dia memanfaatkannya. Dia mengikis autonomi fiefs di Perancis tetapi kemudian tanpa sengaja memiliki wanita yang menikmati otonomi di bawah pemerintahannya. Ini adalah pengaturan yang saling menguntungkan - para wanita berpuas hati dengan status tunggal mereka kerana mereka menjadi sekutu berharga kepada Raja, mengamankan tujuan mereka dan memperoleh kebebasan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memerintah wilayah mereka. Mereka bergantung pada seorang lelaki tetapi lelaki itu adalah Raja sehingga tidak sama dengan terikat dengan perkahwinan. Philip terus memberontak dengan memaksa wanita-wanita ini untuk tetap bujang dan para wanita menjaga kebebasan dan tanah mereka.


Tonton videonya: Age of Empires III DE: Kampagne #41 Eine Burg für einen König Akt 6 Japan Kp 1 Asian Dynastie (Mungkin 2021).