Artikel

HASKINS CONFERENCE: The Monks of Fécamp and Ducal Patron: Transformasi Abad Kesebelas

HASKINS CONFERENCE: The Monks of Fécamp and Ducal Patron: Transformasi Abad Kesebelas


SESI II: Pemilikan Tanah dan Pemegang Tanah Abad Kesebelas

The Monks of Fécamp dan Ducal Patrons mereka: Transformasi Abad Kesebelas

Laureen Mancia (Universiti Yale)

Sejak hari-hari awal, Norman Dukes melindungi biara-biara. Pengendalian ducal sangat penting untuk mengawal Normandy. Makalah ini menyiasat hubungan antara Norman Dukes abad ke-11 dan biara dari sudut pandangan biara.

Fécamp diberi hadiah dan menikmati banyak keistimewaan pada awal abad kesebelas. Namun, menjelang akhir abad kesebelas dan awal abad kedua belas, biara itu telah jatuh dari budi pekerti Norman. Menjelang tahun 1106, para bhikkhu mengembangkan strategi untuk memerangi minat yang semakin lemah di biara dan masalah kaum Dukes baru yang tidak lagi memberikan apa yang mereka mahukan. Mereka meratapi "Zaman Keemasan" di mana Dukes awal memberikan rahib kepada para bhikkhu dan pengecualian yang dijamin.

Sebelum tahun 1027, menurut para pengembara monastik, biara Fécamp mempunyai hubungan yang ideal dengan Norman Dukes. Tanah milik Fécamp yang luas menunjukkan hubungan yang ideal ini. Richard II memberikan pengecualian Fécamp dari kawalan Episkopal yang dimodelkan setelah presiden Cluniac, bukan dari kekuatan sekular, dan bukan pengecualian kepausan. Kawalan ducal masih diadakan di biara; Richard II (23 Ogos 970, - 28 Ogos 1026) adalah penguasa dan hakim utama apa yang "menyinggung perasaan" ke biara. Dia berulang kali mengulangi pengecualian mereka dan Fécamp diizinkan untuk melantik ketua mereka sendiri. Richard II terkenal kerana tidak menyalahgunakan kuasa tuannya.

Selepas 1027, perubahan drastik berlaku dalam hubungan ini. Kekacauan pada masa Dukes kemudian menunjukkan sokongan Fécamp telah berkurang. Tanah diambil dari Fécamp; biara itu tiba-tiba bertarung dengan penipisan tanah mereka oleh Dukes selepas 1027.

Dukes kemudian juga melanggar pengecualian yang sebelumnya diberikan kepada biara sehingga menimbulkan kemarahan para bhikkhu. William the Conqueror secara teratur tidak mengendahkan pengecualian dan melantik ketua biara ke biara. Pada tahun 1092, Robert II (1054 - 3 Februari 1134) berpihak kepada Uskup Agung Rouen. Fécamp, yang takut terburuk, merujuk kepada piagamnya dan bahawa perintah itu tidak berlaku untuk para bhikkhu Fécamp tetapi ini tidak diendahkan oleh Robert. Pada tahun 1103, hak Fécamp akhirnya dikembalikan oleh otoritas kepausan atas ancaman ekskomunikasi.

Para bhikkhu Fécamp menegaskan kembali versi sejarah mereka melalui penulisan dan juga menyuarakan rasa tidak senang mereka terhadap perubahan hubungan mereka dengan Norman Dukes. Dalam pelbagai kronik, (dan beberapa pemalsuan), mereka memuji Richard I (28 Ogos 933, di Fécamp Normandy, Perancis; meninggal pada 20 November 996, di Fécamp) dan II, dan menegaskan pengecualian masa lalu mereka. Ini adalah cara mereka memerangi perubahan perlindungan ducal. Menjelang abad ke-13, para bhikkhu telah berjaya menjadikan Richard I dan II dipuja sebagai orang suci. Itu adalah pernyataan politik dan komen mengenai status istimewa mereka sebelumnya dan "Zaman Emas".


Tonton videonya: Surviving Benedictine (Mungkin 2021).