Artikel

Bukti Flemish untuk Jantina Penenun dan Shuttle Perahu

Bukti Flemish untuk Jantina Penenun dan Shuttle Perahu

Bukti Flemish untuk Jantina Penenun dan Shuttle Perahu

Kertas oleh Constance H. Berman, University of Iowa

Diberikan pada Persidangan Haskins Society 2011, Kolej Boston

Kertas Profesor Berman memperincikan kisah tentang perubahan tenunan yang terdapat di Gesta abbatum Trudonsium, kronik biara Belgia. Ini dimulakan oleh Rudolf, yang menulis hingga 1106. Ketika ia menjadi biarawati pada tahun itu, pekerjaan itu dilanjutkan oleh Giselbert dari 1107-1137.

Akaun ini berasal dari sekitar tahun 1135-1138, dan memperincikan bagaimana orang-orang yang tugasnya menenun kain "terkenal lebih berani dan lebih baik daripada orang lain yang memperoleh gaji." Ini menyebabkan "pedesaan miskin tertentu menemukan alat licik yang jahat ini," yang disebut perahu "dan meletakkannya pada roda yang dapat digulirkan di atas pakan atau daratan. Dia juga memahami dengan kekuatannya (atau dari pengetahuannya) bahawa dengan melemparkannya dengan tali atau benang, ia dapat diseret dari sini atau di sana. "

Apa yang digambarkan oleh kronik adalah kapal ulang-alik kapal, alat tenun kecil yang menjadikannya lebih mudah untuk menenun kain. Item itu dibawa ke Flanders, tetapi Abbot Rudolf "mendengar kapal ini, ia di tempat lain membebaskan (dibatalkan) dari semua pertanda buruk, (Rudolf) merasa memalukan bahawa mereka mungkin melakukannya dengan khabar gembira (dengan semangat) bahawa mereka (para pemimpin atau bangsawan) elakkan menerimanya kerana roh jahat yang dibawanya dalam tipu muslihat ini. " Dia bahkan takut bahawa "rapine akan terjadi, dan banyak darah manusia akan mengalir keluar."

Meskipun ada permintaan dari kepala biara, warga setempat mulai menggunakan kapal ulang-alik kapal, yang ditulis oleh catatan itu, "sama seperti orang Trojan binasa ketika mereka mengabdikan kuda maut di tengah pasar mereka."

Profesor Berman mencadangkan beberapa kemungkinan teks ini - mungkin itu adalah jenaka yang diberitahu oleh Abbot Rudolf kepada penulis buku itu atau mungkin bahawa Rudolf salah faham mengenai laporan lisan yang diterimanya - keterangan mengenai kapal ulang-alik sangat menarik ( Chronicle malah menambah bahawa "telah diperbaiki dengan menambahkan layar jahat.")

Tetapi Berman percaya teks itu mencerminkan kegelisahan di kalangan masyarakat ketika perubahan teknologi berlaku, dan berapa banyak industri tenunan akan berubah dengan pesawat ulang-alik ini, di mana anda dapat menghasilkan dua kali lebih cepat pada alat tenun.

Sebelum ini, lelaki akan mengerjakan alat tenun menegak yang jauh lebih sukar untuk dilakukan, sekarang anda boleh menggunakan alat tenun mendatar, yang jauh lebih mudah, dan dapat digunakan oleh wanita. Selain itu, kapal ulang-alik menjadikan kualiti kain lebih baik daripada menggunakan kaedah tongkat ulang-alik yang lebih lama.

Mungkinkah teks ini juga mencerminkan kebimbangan bahawa teknologi baru ini akan membuat orang tidak bekerja, atau akan membuat beberapa penenun lebih berjaya daripada yang lain?


Tonton videonya: Melipat Kertas Origami Bentuk Perahu Layar dan Perahu (Mungkin 2021).