Artikel

Hincmar dan Anastasius: Pembohong, Penjahat Pengkhianat

Hincmar dan Anastasius: Pembohong, Penjahat Pengkhianat

Hincmar dan Anastasius: Pembohong, Penjahat Pengkhianat

Kertas oleh Shane Bobrycki, Universiti Harvard

Diberikan pada Persidangan Haskins Society 2011, Boston College

Bobrycki meneliti episod dari tahun 868, di mana Sejarah St Bertin mencatatkan bahawa isteri dan anak perempuan Paus Adrian II diculik oleh Eleutherius, dengan sokongan saudaranya Anastasius Bibliothecarius, yang merupakan ketua arkib Kepausan selama ini. Kedua wanita itu dibunuh oleh Eleutherius, yang kemudiannya dieksekusi, sementara Anastasius dihukum oleh pengucilan dan pemendapan.

Kisah ini hanya terdapat di Sejarah St Bertin, dan banyak sarjana mempunyai keraguan jika itu benar. Pengarang bahagian ini adalah Uskup Agung Hicnmar dari Reims, yang dicerca sebagai pemalsuan dokumen yang terkenal dan kerana membutakan keponakannya sendiri - Bobrycki memanggilnya "Rupert Murdoch pada zamannya."

Lebih jauh lagi, Hicnmar dari Reims mempunyai motif untuk menulis Anastasius secara meremehkan - yang terakhir pada tahun-tahun sebelumnya telah menulis surat yang mengkritik uskup agung. Oleh itu, kemungkinan besar Hincmar memfitnah Anastasius, atau menggunakan bukti tipis terhadapnya.

Tetapi Bobrycki menunjukkan kemungkinan lain - bahawa Anastasius tidak hanya mengambil bahagian dalam pembunuhan ini, tetapi kemudian menutup tindakannya dan memastikan bahawa, kecuali laporan Hincmar, dokumentasi bertulis mengenai tindakannya ditindas.

Walaupun Anastasius terkenal sebagai penulis penting pada zamannya sendiri, dia juga dianggap haus kuasa - dia dikucilkan sekurang-kurangnya tiga kali, termasuk kerana percubaannya untuk dipilih sebagai Takhta Kepausan setelah kematian Paus Leo IV pada tahun 855 - dia dengan cepat digulingkan dan dianggap oleh sejarawan sebagai anti-Paus.

Sekiranya Anastasius membantu dalam penculikan dan pembunuhan isteri Paus Adrian dan daugther, dia pasti tidak akan mengalami hukuman lama, kerana dia dilihat kembali bertugas dalam kedudukan tinggi dalam Kepausan pada tahun 869. Peranannya dalam arkib Kepausan akan memungkinkan dia untuk mengendalikan banyak surat-menyurat dan catatan sejarah yang keluar, memberinya kesempatan untuk menulis semula sejarah dan mengaburkan perannya.

Mana-mana versi peristiwa yang berkaitan dengan Bobrycki memberi kesan mendalam kepada pengetahuan kita, adakah historiografi pada masa itu begitu mudah dibohongi, atau adakah politik Rom begitu korup sehingga membiarkan Anastasius melakukan kejahatannya dan kembali berkuasa dalam masa satu tahun?


Tonton videonya: Ini tentang mahalnya sebuah kepercayaanlove story wa kekinian (Mungkin 2021).