Artikel

Membuat Sejarah: Antikuari di Britain

Membuat Sejarah: Antikuari di Britain

Muzium Seni McMullen di Boston College kini menyampaikan pameran: Making History: Antiquaries di Britain, yang mempamerkan harta karun dari Society of Antiquaries of London, sebuah masyarakat berusia 300 tahun untuk orang-orang yang prihatin dengan kajian masa lalu, yang masih berkembang sehingga hari ini. Ia dipamerkan sehingga 11 Disember 2011.

Tonton wawancara kami dengan Pengarah muzium, Nancy Netzer, mengenai pameran:

Terdiri daripada sembilan puluh lapan karya terpenting Persatuan, pameran ini menelusuri tonggak penemuan, rakaman, pemeliharaan, penafsiran, dan komunikasi sejarah Britain. Artifak penting yang dipamerkan di peringkat antarabangsa, yang merangkumi manuskrip Magna Carta dari tahun 1225 dan Winton Domesday Book, serta potret kerajaan, memberikan garis masa untuk sejarah Inggeris.

Pameran ini - yang menandakan pertama kalinya karya-karya dari koleksi Antiquaries diperlihatkan di Amerika Utara - adalah kerjasama antara Persatuan, Muzium Boston College McMullen dan Yale Center for British Art, dan merangkumi 41 karya terkenal di Pusat ini. Selepas debutnya di Boston College, Making History akan pergi ke Yale, di mana ia akan dipaparkan dari 2 Februari hingga 27 Mei 2012.

Manuskrip Magna Carta, c.1225

Melalui objek yang dikumpulkan oleh Society of Antiquaries of London (www.sal.org.uk), pameran tersebut mengesan peristiwa penting dalam sejarah Britain dan meneroka cara-cara di mana para sarjana menafsirkan sejarah sejak 300 tahun yang lalu. Ini mengkaji kepercayaan semasa sebelum Persatuan ini ditubuhkan pada tahun 1707 dan mengungkapkan bagaimana penemuan, teknologi dan penafsiran baru telah mengubah pemahaman sejak itu.

Awalnya dibentuk sebelum wujudnya muzium nasional, perpustakaan, dan galeri, koleksi barang antik, lukisan, buku bersejarah, manuskrip, dan lukisan Society menyediakan garis masa untuk sejarah Inggeris. Dihimpunkan bersama adalah artifak kepentingan antarabangsa; mereka termasuk manuskrip Magna Carta dari tahun 1225 (piagam Inggeris, yang mula-mula dikeluarkan pada tahun 1215 dan dikeluarkan semula pada abad ke-13 dalam versi yang diubah suai, secara meluas dilihat sebagai salah satu dokumen undang-undang terpenting dalam sejarah demokrasi) dan Winton Domesday Book (dokumen pentadbiran Inggeris abad ke-12 yang mencatatkan hak milik di bandar Winchester).

Antara sorotan pameran lain adalah catatan terperinci mengenai bangunan dan objek yang hilang, koleksi lukisan panel yang luar biasa termasuk potret diraja dari Henry VI hingga Mary I, dan karya dari gerakan Seni dan Kraf yang berkaitan dengan William Morris, Fellow dan pengasas Seni Inggeris dan Pergerakan kraf yang rumah negaranya, Kelmscott Manor dimiliki oleh Persatuan. Karya-karya ini dipaparkan bersama pinjaman dari koleksi terkenal Yale Center for British Art termasuk buku dan lukisan dan lukisan yang jarang ditemui oleh Samuel Palmer, Edward Burne-Jones dan Augustus Welby Pugin.

Untuk mengetahui lebih banyak pameran, sila lawati http://makinghistory.sal.org.uk/

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Muzium McMullen, sila lawati http://www.bc.edu/bc_org/avp/cas/artmuseum/index.html


Tonton videonya: The Churchill Debate: Why are we so reluctant to reexamine British history? ETHNICALLY SPEAKING 44 (Mungkin 2021).