Artikel

Manusia / bukan manusia: Dinamika jantina dan keadaan wanita / haiwan dalam budaya abad pertengahan

Manusia / bukan manusia: Dinamika jantina dan keadaan wanita / haiwan dalam budaya abad pertengahan

Manusia / bukan manusia: Dinamika jantina dan keadaan wanita / haiwan dalam budaya abad pertengahan

Oleh María Beatriz Hernández Pérez

Kertas yang diberikan di Persidangan Global Pertama, Kewanitaan dan maskuliniti (Warsaw, Poland, 2011)

Abstrak: "Persoalan haiwan" baru-baru ini telah menantang antroposentrisme tradisi falsafah barat, dengan menganggap manusia dan haiwan sebagai spesies yang pada dasarnya tidak berbeza. Pembubaran perbatasan antara dua alam ini, bagaimanapun, adalah motif umum dalam budaya kuno, di mana ikatan purba antara haiwan dan manusia dianggap begitu saja. Sumbangan klasik, juga Jermanik, Celtic dan alkitabiah menjadikan Zaman Pertengahan menjadi buaian yang paling pelik untuk pertimbangan kami mengenai hubungan ini. Berdasarkan perspektif dan aspek koneksi yang sangat beragam dan bahkan bertentangan, Zaman Pertengahan menghasilkan rangkaian kategori yang bersamaan dari mana dinamika ini hendak dikaji. Kehadiran unsur haiwan di mana-mana ditunjukkan dengan jelas dalam representasi sastera dan artistik abad pertengahan sebagai bukti peranan pentingnya dalam membentuk persepsi seksualiti, makanan, kelestarian semula jadi, harta benda atau pemerintahan. Sekiranya narasi utama Kejadian membuktikan perbezaan asas yang memisahkan binatang dari lelaki, peranan wanita dalam mitos tetap menjadi isu kontroversi. Pembinaan jantina budaya memungkinkan jarak dekat antara keadaan haiwan dan betina, memandangkan bahan penting dan nilai pembiakan mereka sama-sama dikurniakan. Proses seperti hibridasi dan metamorfosis memperlihatkan ruang samar-samar yang ditempati oleh tubuh wanita sebagai perantara antara budaya dan alam, dan dengan itu, sebagai elemen ketidakstabilan marjinal dalam konfigurasi sempadan antara manusia dan haiwan. Makalah ini akan menganalisis beberapa perwakilan abad pertengahan dari elemen wanita dalam jaraknya dengan sifat haiwan untuk merenungkan hubungan antara pembinaan sosial wanita dan penindasan terhadap haiwan. Berangkat dari perhatian kontemporari dalam pengarang seperti Heidegger, Levinas, Derrida, Calarcos atau Haraway, makalah ini tidak hanya akan mencerminkan kualiti visual dan metafora gambar tetapi juga menegaskan untuk memperluas tandem simbiotik ini - wanita / haiwan - sebagai contoh beberapa sikap kontemporari dan perwakilan kewanitaan.


Tonton videonya: MAQIS bawa binatang naik pesawat (Mungkin 2021).