Artikel

Cara Mengayunkan Tikus: Persimpangan Wanita dan Kucing di Eropah Abad Pertengahan

Cara Mengayunkan Tikus: Persimpangan Wanita dan Kucing di Eropah Abad Pertengahan

Cara Mengayunkan Tikus: Persimpangan Wanita dan Kucing di Eropah Abad Pertengahan

Oleh Yi Hong Sim

Pemenang Anugerah Penyelidikan Kolej Oberlin, 2005

Pendahuluan: Budaya Barat hari ini penuh dengan gambaran wanita dan wanita. Tidak kira di mana seseorang menjumpainya, dalam kesusasteraan, seni visual, filem, atau bahasa sehari-hari, analogi antara wanita dan kucing tidak mengejutkan untuk kepekaan moden kita, jadi wajar dan biasa mereka nampaknya mendekati status klise. Paparan etalase Halloween dengan penyihir yang diperlukan dan kucing hitam menatal dengan tidak biasa; mungkin kita tergelak melihat beberapa filem seram vintaj dia dengan sarang tanduk, mata kucing, cakar dan ekornya; kami merintih prospek Catwoman yang lain, mungkin lebih licin, lebih senyap dan lebih baik secara digital daripada yang terakhir. Namun, seperti kebanyakan pasangan idiomatik, hubungan antara wanita dan kucing timbul dari penggabungan konsep secara beransur-ansur, dalam hal ini selama beberapa milenium. Penyembahan kucing Mesir cukup banyak pengetahuan, tetapi Abad Pertengahan, era yang memberi kita kenalan penyihir, muncul sebagai satu lagi sejarah yang penting dalam hubungan antara manusia dan kucing. Walaupun tidak sampai akhir Zaman Pertengahan dan Zaman Renaissance yang bayangan menjadi kuat, persepsi intelektual dan popular mengenai wanita dan kucing meninggalkan jejak dokumen dan artifak menarik yang tersebar di seluruh Zaman Pertengahan. Persamaan fizikal dan tingkah laku dan hubungan dengan bidang domestik adalah dua persatuan abad pertengahan yang paling kuat antara wanita dan rakan kucing mereka. Juga penting adalah kelangsungan hidup atau kepercayaan pagan di kawasan luar bandar sepanjang zaman Kristian abad pertengahan, tetapi itu adalah topik yang mesti diselamatkan untuk hari lain.

Walaupun tidak cukup meyakinkan dengan sendirinya untuk membentuk hubungan yang menentukan, persamaan fisiologi dan perangai antara wanita dan kucing tidak luput dari perhatian pada Zaman Pertengahan. Kelicikan, tipu daya dan kemampuan menangkap mangsa, sama ada tikus atau lelaki, dianggap sifat kedua-duanya. Kami sudah biasa dengan Chaucer's Wife of Bath, Alisoun yang riang yang "berbaring seperti yang saya kerjakan" sehingga suaminya bertobat karena ketakutan, dengan itu, tanpa gentar, "Saya memuji-muji te cheke." Begitu juga, kucing yang bermain mati untuk menangkap tikus-tikusnya adalah kisah yang beredar di koleksi bestari dan dongeng. Putih memberi kita versi yang melibatkan rubah dan burung, sedikit catatan bahawa kisah yang sama diberitahu pada Zaman Pertengahan mengenai kucing.


Tonton videonya: KAMU DIBOHONGI!!! Kita Hidup di Abad 18, Bukan Abad 21 (Mungkin 2021).