Artikel

Hantu dalam Budaya Protestan Moden Awal: Mengubah persepsi akhirat, 1450-1700

Hantu dalam Budaya Protestan Moden Awal: Mengubah persepsi akhirat, 1450-1700

Hantu dalam Budaya Protestan Moden Awal: Mengubah persepsi akhirat, 1450-1700 McKeever, Amanda Jane

Tesis PhD, Falsafah, Universiti Sussex, 27 September, (2010)

Abstrak

Tesis saya bertujuan untuk menangani kesinambungan, perubahan dan sinkretisisme idea mengenai kewujudan post-mortem setelah Reformasi. Sebelum pembaharuan, pandangan dunia akhir zaman Abad Pertengahan tentang kehidupan akhirat sangat jelas. Seorang pergi ke Syurga melalui Purgatory, atau terus ke Neraka. Dalam sastera teladan pada masa itu, hantu dilihat memberikan bukti sistem purgatorial. Namun, doktrin ini dibongkar oleh para pembaharu yang menolak pemborongan Purgatory. Para pembaharu kemudian memberikan banyak eskatologi yang merangkumi pelbagai jenis kematian, tidak ada yang memungkinkan kemungkinan bahawa orang mati dapat kembali hidup. Oleh itu, secara teori, hantu itu seharusnya hilang dari lanskap mental, namun ia tidak hanya bertahan, tetapi berkembang dalam budaya Protestan.

Ini menimbulkan tiga persoalan utama yang sangat penting bagi tesis ini. Pertama: dengan mekanisme apakah komitmen terhadap hantu terus berlangsung dalam wacana awam dan elit di awal England moden, ketika pihak berkuasa agama menolak kemungkinan keberadaannya? Kedua: apakah peluang yang ada untuk memasukkan hantu ke dalam kepercayaan Protestan Anglikan atau yang lebih luas? Akhirnya: Mengapa banyak golongan elit Protestan ingin mengatasi masalah doktrin kewujudan mereka dan menegaskan bahawa hantu wujud? Hantu itu mesti melayani tujuan dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain. Oleh itu, tujuan tesis ini adalah untuk mengkaji pergeseran peranan hantu di Protestan Inggeris awal yang moden.


Tonton videonya: Di Goda Kuntilanak Jembatan JaLibar,Kepanjen. Kisah Nyata (Mungkin 2021).