Artikel

Pemetaan Germania Kuno: Penyelidik Berlin Menghancurkan Kod Ptolemy

Pemetaan Germania Kuno: Penyelidik Berlin Menghancurkan Kod Ptolemy

Peta Germania abad ke-2 oleh sarjana Ptolemy selalu mengejutkan para sarjana, yang tidak dapat mengaitkan tempat-tempat yang digambarkan dengan penempatan yang diketahui. Kini sekumpulan penyelidik telah memecahkan kod tersebut, menunjukkan bahawa separuh daripada bandar di Jerman berusia 1.000 tahun lebih tua dari yang difikirkan sebelumnya.

Pendirian Rom telah dijelaskan pada tahun 753. Bagi bandar St. Petersburg, catatan bahkan menunjukkan hari yang tepat batu asas pertama diletakkan.

Sejarawan tidak mempunyai akses ke ketepatan semacam ini ketika datang ke bandar-bandar Jerman seperti Hanover, Kiel atau Bad Driburg. Sejarah awal hampir semua bandar Jerman di sebelah timur Rhine tidak jelas, dan tempat-tempat itu sendiri tidak disebutkan dalam dokumen sehingga Zaman Pertengahan. Setakat ini, belum ada yang dapat menjayakan penubuhan bandar-bandar ini. Kekurangan pendidikan nenek moyang kita harus disalahkan kerana kekurangan pengetahuan ini. Puak Jerman tentunya tidak menjalankan pejabat ukur tanah - mereka bahkan tidak dapat menulis. Penduduk di sebelah sungai Rhine - sisi Rom yang tidak pernah dapat diduduki secara kekal - hanya menggunakan sistem rune yang canggung.

Menurut sejarawan Rom Tacitus, orang-orang di sini tinggal di pondok jerami dan rumah-rumah penggalian, tinggal di sup barli dan menikmati permainan dadu secara berlebihan. Tidak banyak yang diketahui, kerana tidak ada catatan hidup tertulis di negara-negara barbar.


Tonton videonya: Ketika Stalin Berani Membongkar Makam Timur Lenk (Mungkin 2021).