Artikel

Peranan Wanita yang Digambarkan di Malleus Maleficarum

Peranan Wanita yang Digambarkan di Malleus Maleficarum

Peranan Wanita yang Diterangkan di Malleus Maleficarum

Oleh Brandon Anthony Sexton

Ketika Druid dan Mystics Memerintah dengan Kasar atas Petani-petani Takhayul, disunting oleh Stacey Dearing dan Will Eberle (Aquinas College Undergraduate Seminar Witchcraft Papers, 2000)

Pengenalan: Sihir itu sendiri mempunyai banyak konotasi; hari ini beberapa di antaranya adalah penyihir, penyapu, sihir, dan gaib. Pada abad ke-15 istilah ini dikaitkan dengan penyapu dan sihir juga, tetapi juga dengan akhir dunia dan kedatangan Kristus, pertempuran antara kebaikan dan kejahatan. Perasaan ini mendorong orang untuk mencapai keselamatan jiwa mereka dan mencari mereka yang mungkin bersekutu dengan Iblis dan syaitannya. Orang-orang yang bermoral harus memburu suspek jenayah keji ini. Untuk membantu mereka mengenal pasti pengikut Lucifer, Heinrich Kramer menulis "Malleus Maleficarum," dan itu "ditulis untuk memberi gigi kepada lembu kepausan oleh Paus Innocent VIII." Dari mana dia mendapat idea untuk ilmu sihir? Dari sumber apa yang diambilnya? Kramer bergantung pada Aristoteles, Augustine, Abelard, dan Aquinas untuk sebahagian besar maklumatnya mengenai wanita. Gelar wanita menjadi perbincangan yang didominasi oleh lelaki, ketika mereka berusaha menjelaskan tempat wanita di dunia. Kramer mengambil pandangan negatifnya terhadap wanita sehubungan dengan peranan mereka dalam ilmu sihir ke tahap yang baru dibandingkan dengan saudara-saudaranya yang bersejarah, dan pandangan ini membantu mendorong keajaiban.

Kramer meminta pertolongan Paus Innocent VIII untuk memerangi karya penyihir, dengan menambahkan kewenangan kepausan dalam percubaannya. Sebelum Innocent's Bull, ada bukti kuat bahawa perbicaraan Kramer dari tahun 1482 hingga 1484 "tidak diterima dengan baik oleh pihak berkuasa." Orang-orang yang menyambutnya pada mulanya akan bosan dengan "semangat penganiayaannya" dan mengusirnya. Kerana penentangan ini, Kramer datang sebelum paus baru dan meminta Bull untuk menyokong ideanya. Idea Bull on sihir bukanlah sesuatu yang baru, kerana paus telah mengeluarkannya sebelumnya. Paus Innocent VIII menulis Summis Desiderantes untuk memberi Kramer kuasa eksplisit untuk menuntut sihir di Jerman. Ia menyedari kewujudan ahli sihir dan Kramer memberi kuasa untuk mengambil langkah apa pun yang harus dilakukannya untuk mengatasi mereka yang bersekutu dengan syaitan. "Tanpa mempedulikan keselamatan mereka sendiri dan meninggalkan iman katolik, menyerahkan diri kepada iblis lelaki dan wanita, dan dengan mantra, pesona, dan sihir mereka, dan oleh takhayul dan sengketa yang menjijikkan lainnya, kesalahan, kejahatan, dan kesalahan, kehancuran dan penyebab binasa keturunan wanita ”. Namun, apa yang dilakukan Kramer dengan Bull adalah pemandangan baru dalam permainan lama.

Malleus mensasarkan wanita dalam tindakan mereka dengan syaitan dan peranan mereka dalam ilmu sihir. Itulah "kelemahan wanita" yang mendorong mereka untuk melihat ke arah Syaitan. Untuk membuat perjanjian dengan syaitan, mereka dapat melakukannya di tempat awam dan swasta bergantung pada lokasi dan waktu. Yang pertama hampir "upacara khusyuk, seperti sumpah khusyuk" yang biasanya berlangsung di Sabbat. Iblis muncul kepada ahli sihir di dalam tubuh manusia untuk lebih menggoda nafsu jasmani mereka, dan akan "mendesak mereka untuk tetap beriman dengannya." Iblis berjanji bahawa sebagai balasan sumpah itu, dia akan memberi mereka kekayaan dan umur panjang; bermula terlebih dahulu dengan tindakan sihir kecil kemudian secara beransur-ansur semakin besar Setelah mendapat kepercayaan mereka, dia akan bertanya "apakah dia" akan meninggalkan Tuhan dan Perawan Maria. Juga, mereka mesti mengambil salib di bawah kaki dan menolak seluruh agama Kristian. Penghormatan harus dibayar oleh penyihir kepada syaitan, dan dia juga harus memberikan dirinya "jasad dan jiwa kepadanya, selama-lamanya," sementara pada masa yang sama berusaha meningkatkan keanggotaan mereka terhadap Tuhan. Untuk membina kredibiliti bukunya, Kramer bergantung pada petikan dari beberapa bapa gereja, tentang mengapa wanita lebih cenderung tersesat.


Tonton videonya: Dark Rituals: Malleus Maleficarum Review (Mungkin 2021).