Artikel

Menciptakan Wanita Jahat Tudor England: Alice More, Anne Boleyn, dan Anne Stanhope

Menciptakan Wanita Jahat Tudor England: Alice More, Anne Boleyn, dan Anne Stanhope

Menciptakan Wanita Jahat Tudor England: Alice More, Anne Boleyn, dan Anne Stanhope

Oleh Retha M. Warnicke

Quidditas: Jurnal Persatuan Zaman Pertengahan dan Renaisans Rocky Mountain, Vol. 20 (1999)

Pendahuluan: Dalam sejarah Tudor, mungkin lebih banyak daripada sejarah lain, penulis gagal membezakan, seperti yang ditunjukkan oleh Judith Shapiro dengan merujuk kepada sastera antropologi, "Secara konsisten antara bias seks yang berasal dari pemerhati dan ciri bias seks masyarakat yang sedang dikaji." Bias seks dan jantina masyarakat moden awal, tentu saja, meluas dan ada di mana-mana. Karya preskriptif memerintahkan wanita untuk membataskan kegiatan mereka dalam hal rumah tangga dan keluarga. Bahkan sebagai pengadilan di pengadilan, mereka dirugikan. Secara amnya mendefinisikan wanita sebagai jantina yang lebih rendah, sezaman lelaki mereka menilai harga diri wanita berdasarkan kesucian, kesunyian, ketakwaan, ketaatan, dan kecekapan rumah tangga dan menuduh mereka bersikap kasar, materialistik, dan didorong oleh niat nafsu.

Walaupun enggan membenarkan bias gender dalam arkib, banyak sarjana juga memuji pemerhatian berat sebelah penulis moden yang menulis catatan mereka lama setelah wanita itu mati. Bukti yang sebahagian besarnya tidak disokong berfungsi sebagai lapisan kedua berat sebelah, berfungsi untuk mengesahkan dokumentasi berat sebelah yang asli. Akhirnya, para sarjana Tudor terlalu sering mengabaikan peranan bias mereka sendiri dalam penafsiran mereka, menambahkan satu lagi lapisan bias gender pada kajian wanita Tudor. Dalam karangan ini, analisis perlakuan kontemporari dan seterusnya terhadap Alice More, Anne Boleyn, dan Anne Stanhope akan menunjukkan adanya bias tiga ini dalam pensejarahan Tudor.

Untuk membongkar lapisan-lapisan ini, pertama-tama saya akan mengemukakan bukti-bukti yang paling tidak mencukupi mengenai wanita-wanita ini, yang akan, seberapa banyak yang mungkin, dihapuskan dari fakta yang berat sebelah. Seterusnya, saya akan meneliti tulisan-tulisan yang ditinggalkan oleh kenalan mereka yang telah membentuk kisah hidup mereka. Kemudian, setelah membincangkan kisah bekas, saya akan menunjukkan bagaimana para sejarawan yang berfikiran sekarang menambahkan pendapat berat sebelah mereka terhadap pengumpulan maklumat dan maklumat yang salah ini, sehingga memperkuatkan penemuan wanita Tudor ini sebagai jahat.


Tonton videonya: Tudor Royals KS3KS4: Who was Catherine Howard? - Henry VIIIs 5th Wife (Mungkin 2021).