Artikel

Objek Timur dan Keinginan Barat: Peninggalan dan Peninggalan antara Byzantium dan Barat

Objek Timur dan Keinginan Barat: Peninggalan dan Peninggalan antara Byzantium dan Barat

Objek Timur dan Keinginan Barat: Peninggalan dan Peninggalan antara Byzantium dan Barat

Oleh Holger A. Klein

Kertas Dumbarton Oaks, Vol. 58. (2004)

Pendahuluan: Di antara banyak objek timur yang sampai ke Eropah barat antara abad ketujuh hingga kelima belas melalui pemberian hadiah, pencurian, atau perdagangan, peninggalan suci memegang kedudukan penting, jika agak tidak biasa. Tidak seperti komoditi dan barang mewah lain seperti sutera, emas, gading, dan batu permata, yang nilainya melekat erat dengan nilai materialnya, nilai peninggalan tidak dapat dihitung dengan mudah dan cenderung menentang definisi dari segi kewangan atau ekonomi semata-mata. Sebaliknya, seperti yang ditunjukkan oleh Patrick Geary, nilainya bergantung pada penerimaan komunal dari sekumpulan kepercayaan bersama yang menentukan keaslian dan keberkesanannya dalam lingkungan sosial dan budaya tertentu. Sekiranya nilai peninggalan itu tidak ditentukan oleh nilai material, tetapi adalah hasil interaksi sosial, budaya, dan agama yang kompleks, seseorang mungkin bertanya, bagaimana, dalam kes peninggalan timur, nilai mereka dibina - atau lebih tepatnya dibina kembali - di persekitaran sosial dan budaya Eropah abad pertengahan barat.

Demikian juga, seseorang dapat bertanya dengan cara apa nilai peninggalan dipengaruhi oleh keadaan pemerolehan dan cara pemindahannya, sejauh mana ia terkait dengan asal timur yang dibuktikan atau diduga, dan dengan cara apa ia dapat berubah sebagai hasil dari meningkatkan pengetahuan dan keakraban barat dengan sejarah kultus timur atau tempat asalnya. Sekiranya seseorang menerima definisi Georg Simmel yang lebih umum mengenai pembinaan nilai dan memanggil "benda-benda berharga yang menentang keinginan kita untuk memilikinya," seseorang boleh bertanya lebih lanjut bagaimana peningkatan pengetahuan dan keinginan barat akan objek suci ini mempengaruhi nilai dan statusnya item pertukaran ekonomi dan bukan ekonomi. Tujuan kajian ini adalah untuk meneroka persoalan-persoalan ini dan yang berkaitan dengan memeriksa, di satu pihak, bukti sastera untuk pemindahan peninggalan dan peninggalan dari Byzantium ke Barat Latin dan, di sisi lain, tanggapan artistik yang mereka ajukan dalam persekitaran sosial dan budaya baru di mana mereka ditempatkan.


Tonton videonya: Sejarah Perang Mutah, Perang Paling Tidak Logis Yang Dicatat Sejarah. 3000 Melawan 200 000. (Jun 2021).