Artikel

Eleanor of Aquitaine and the Quarrel Over the Abad Pertengahan Wanita Kekuatan

Eleanor of Aquitaine and the Quarrel Over the Abad Pertengahan Wanita Kekuatan

Eleanor of Aquitaine and the Quarrel Over the Abad Pertengahan Wanita Kekuatan

Berman, Constance H.

Forum Feminis Abad Pertengahan, Vol.37: 1 (2004)

Mungkin kerana sejarawan abad pertengahan mengalami kesukaran untuk merawat keseluruhan Zaman Pertengahan dalam satu semester, kami membahagikan kursus kami menjadi dua, satu perbezaan dalam pengajaran kami yang menimbulkan kecenderungan untuk mematuhi Zaman Feudal Pertama Marc Bloch, dikotomi Zaman Feudal Kedua. " periodisasi, membelah Abad Pertengahan pada abad kesebelas, tepat di tengah-tengah masa perubahan yang cukup besar, memutarbelitkan sejarah yang lebih umum, tetapi menciptakan periodisasi yang lebih memalukan dalam sejarah wanita abad pertengahan. Zaman pertengahan feminis awal bertanya, seperti yang dilakukan Joan Kelly, "Adakah wanita mempunyai Renaissance?" dan cenderung mengenal pasti Zaman Emas bagi wanita pada Zaman Pertengahan awal, bahkan sebelum tahun 750 Masihi. Mereka melihat penurunan kedudukan wanita yang bermula dengan orang Carolingian dan bertambah buruk secara dramatik pada abad kedua belas. Seandainya saranan Joan Kelly sepertinya menyiratkan, sejarah wanita adalah kebalikan dari trope standard, maka wanita bukan saja tidak memiliki Renaissance, tetapi periodisasi abad pertengahan awal! akhir abad pertengahan nampaknya wanita abad pertengahan tidak mempunyai Renaissance abad kedua belas, baik; wanita memang kurang mendapat tempat dalam perbincangan mengenai penemuan individu, kebangkitan huruf Latin, penghargaan terhadap semua barang antik, dan minat baru dalam sains dan dunia alam kajian Renaissance abad kedua belas. Heloise, Hildegard, dan Eleanor terlalu sering ditinggalkan sepenuhnya dari kisah ini, atau disajikan sebagai bukti hakisan kuasa dan wewenang wanita secara progresif.

Dalam senario awal seperti itu, pemerintahan Eleanor dari Aquitaine sebagai Ratu Perancis sangat penting: terkesan terakhir dari Zaman Keemasan yang lebih awal, lebih baik. Sekiranya ada di antara kita juga yang melihat di Katherine Hepburn sebagai pelakon hebat terakhir kami dalam era klasik filem abad kedua puluh, itu hanya mengesahkan "penurunan kuasa dan status wanita selepas tesis Eleanor". Bagaimana mungkin seorang Ratu England, seperti Eleanor dari Aquitaine, yang dikurung di sebuah biara oleh suaminya menjadi sesuatu yang tidak berdaya? Periodisasi seperti itu harus ditolak, digantikan oleh sesuatu yang lebih halus, dengan banyak turun naik untuk kumpulan dan individu yang berlainan di tempat yang berbeza.

Mengapa Eleanor tersentak terakhir dalam senario itu? Kajian awal oleh golongan abad pertengahan feminis melihat Zaman Pertengahan yang lebih buruk, sebahagiannya kerana para sejarawan moden (lelaki?) Sering mengulangi apa yang menjadi kenyataan yang semakin misogynis mengenai wanita oleh pihak berkuasa abad kedua belas seperti Bernard of Clairvaux; dalam pandangan itu misogyie abad pertengahan adalah masalah kumulatif dan semakin buruk.


Tonton videonya: Battle of Castillon 1453 - Medieval II Total War Machinima (Jun 2021).