Artikel

Menyeberangi Sungai: Pelacur dan Tukang Air

Menyeberangi Sungai: Pelacur dan Tukang Air

Menyeberangi Sungai: Pelacur dan Tukang Air

Oleh Clare Atfield

Utara dan Selatan, Timur dan Barat: Pergerakan di Dunia Abad Pertengahan: Prosiding Persidangan Pascasiswazah ke-2 Institut Penyelidikan Abad Pertengahan, University of Nottingham, 30-31 Mei (2009)

Pendahuluan: Sebagai perspektif budaya mengenai pergerakan penduduk London tempatan, makalah ini bertujuan untuk mengkaji sifat Sungai Thames sebagai batas kesopanan, tingkah laku, dan penerimaan di akhir abad pertengahan dan Tudor London. Tempoh kronologi untuk kajian ini adalah kesinambungan atipikal abad keempat belas hingga ketujuh belas; pelacur dan pelayan air disatukan dalam teks mengenai pergerakan dan tingkah laku jenayah atau berdosa. Geografi hanya terbatas pada bangsal City of London yang bersebelahan London Bridge dan pinggir bandar Southwark. Jambatan London adalah penghubung fizikal di seberang sungai, tetapi itu adalah kerja orang perairan untuk memberikan akses kepada orang banyak yang mencari kesenangan, perdagangan, atau melarikan diri di luar kawasan London. Dikenal dengan Stews, dan wanita yang sering mengunjungi mereka, Southwark adalah kawasan di luar bidang kuasa Datuk Bandar London. Pergerakan pelacur dan penjenayah bergantung kepada perairan yang memberikan akses yang lebih cekap ke tebing selatan Thames daripada London Bridge. Perbincangan berikut tidak memusatkan perhatian kepada pergerakan orang kaya yang tidak digemari ramai, tetapi pada pergerakan orang-orang tempatan yang miskin, buta huruf, tidak berdokumen, tidak diinginkan, mengungkapkan bagaimana orang-orang perairan sangat penting untuk pengangkutan dan pelanggaran Sungai Thames.

Watermen, istilah yang merangkumi kapal feri dan perahu, adalah buruh tempatan yang menyediakan rangkaian pengangkutan penting. Mereka juga terkutuk sebagai kaki tangan pelacur dan penjahat, dan tidak diragukan lagi banyak orang. Walau bagaimanapun, pembacaan dokumen kadar dan dok abad keenam belas dari Waterman's Company menunjukkan bagaimana haram itu menjadi sah dengan munculnya kejahatan di London abad pertengahan dan awal moden. Harga Syarikat Waterman, ditranskripsikan oleh pengarang, disertakan sebagai lampiran.

The Liber Albus (Buku Putih), buku peraturan abad kelima belas, menyusun adat dan undang-undang City of London, dan memberikan rujukan teks yang berharga untuk tingkah laku warga London yang diharapkan. Di antara undang-undang terhadap pencuri dan pelacur (pengadilan dalam edisi Victoria oleh Riley), satu perisytiharan mengenai perahu bot menyatakan:

Mengenai Kapal Perahu: Dan dengan syarat, tidak ada perahu yang harus menambat perahu atau berdiri di atas air setelah matahari terbenam; tetapi mereka harus membuat semua perahu mereka berlabuh di pinggir sungai ini, sehingga pencuri dan pelaku kejahatan tidak boleh dibawa oleh mereka dalam keadaan dipenjarakan; mereka juga tidak boleh membawa lelaki atau wanita, baik warga atau orang asing, ke Stews, kecuali pada waktu siang, di bawah hukuman penjara.


Tonton videonya: suasana di sungai. woww! Rombongan penambang pasir sehari bisa mendapatkan penghasilan 1jt - 2jt (Jun 2021).