Artikel

Raja-raja Kristian dan penukaran agama Yahudi di Mahkota Aragon abad pertengahan

Raja-raja Kristian dan penukaran agama Yahudi di Mahkota Aragon abad pertengahan

Raja-raja Kristian dan penukaran agama Yahudi di Mahkota Aragon abad pertengahan

Oleh Paola Tartakoff

Jurnal Pengajian Iberia Zaman Pertengahan, Vol. 3, No. 1, Mac (2011)

Abstrak: Sebagai raja Kristiani pada zaman perang salib dan reconquista, raja-raja Mahkota Aragon abad pertengahan tidak punya pilihan selain menunjukkan sokongan masyarakat terhadap penukaran agama Yahudi kepada agama Kristian, mengeluarkan undang-undang yang bertujuan untuk mendorong pertobatan dan memberikan pertolongan kepada individu yang bertobat. Walau bagaimanapun, kedudukan awam ini menyamarkan kerancuan yang mendalam terhadap pertobatan orang Yahudi, yang dianggap raja sebagai milik peribadi. Artikel ini menerangkan sebab dan ungkapan kesamaran ini pada akhir abad ketiga belas dan keempat belas. Ia berpendapat bahawa ketika raja bertindak lintas tujuan untuk melakukan usaha penukaran, itu bukan hanya kerana usaha-usaha ini mengancam untuk mengecilkan jajaran rakyat Yahudi mereka, yang memberikan dana penting untuk perbendaharaan kerajaan, tetapi juga kerana raja mendapat keuntungan secara finansial dari praktik yang tidak menggalakkan Pertukaran Yahudi, seperti penyitaan harta penukaran dan penjualan kepada orang Yahudi pengecualian dari khotbah penukaran wajib. Pemerhatian ini menggarisbawahi kerumitan sikap Kristiani terhadap penukaran agama Yahudi selama satu setengah abad yang mendahului pembunuhan besar-besaran dan penukaran paksa 1391.

Pada Majlis Lleida pada 12 Mac 1243, Raja Jaume I dari Mahkota Aragon (r. 1213–76) menyuarakan “semangat mubalighnya” dan menyatakan bahawa tidak ada orang Yahudi atau Muslim yang berusaha untuk menjadi seorang Kristian harus menghadapi rintangan apa-apa jenis. Dia memerintahkan agar orang-orang mualaf diizinkan untuk menyimpan harta benda mereka, yang biasanya sebagiannya akan dialihkan ke perbendaharaan kerajaan. Dia memutuskan bahawa orang-orang yang baru bertobat tidak boleh kehilangan harta pusaka mereka. Dia memperingatkan bahawa siapa pun yang mengejek orang yang baru bertobat akan dihukum. Dan, dalam upaya untuk mendorong penukaran tambahan, dia memerintahkan pejabat untuk memaksa orang Yahudi dan Muslim menghadiri khotbah dakwah. Pada akhir abad ketiga belas dan keempat belas, beberapa raja Mahkota Aragon mengikuti jejak Jaume I. Sebagai contoh, Jaume II (r. 1291–1327) mengulangi bahawa orang-orang mualaf harus diizinkan untuk menjaga harta benda mereka, sekali lagi disahkan khutbah penukaran. , dan memberi pekerjaan dan memberikan amal kepada beberapa orang yang baru bertobat. Demikian juga, Pere III (IV di Aragon, r. 1336–87) melayani sebagai ayah baptis dan memberi sedekah kepada segelintir orang yang baru bertobat


Tonton videonya: #122 - PENASARAN!! TERNYATA INILAH ALASAN KENAPA YAHUDI PAKAI TOPI HITAM DAN JAS (Jun 2021).