Artikel

Para sarjana meneliti kehidupan dan tulisan Jocelin of Furness

Para sarjana meneliti kehidupan dan tulisan Jocelin of Furness



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jocelin of Furness adalah salah seorang penulis paling penting yang muncul dari barat laut Inggeris pada Zaman Pertengahan, tetapi sejarawan cenderung mengabaikan karyanya. Kini sekumpulan penyelidik berusaha meningkatkan kesedaran mengenai kepentingannya dan apa yang ditulis oleh penulisannya tentang kehidupan pada abad ke-13.

Persidangan mengenai salah satu tokoh yang paling penting, tetapi tidak jelas dalam abad pertengahan Cumbria akan berlangsung minggu depan, sebagai sebahagian daripada projek yang lebih luas untuk mengungkap lebih banyak mengenai kehidupan dan kerjanya.

Jocelin dari Furness adalah seorang bhikkhu yang hidup pada pergantian abad ke-13, dan menghabiskan sebahagian besar hidupnya di Furness Abbey di Cumbria, seperti namanya. Dia adalah seorang hagiographer - penulis penulis Saints - dan menghasilkan empat karya hebat termasuk kehidupan seorang saintis pelindung Ireland, Patrick.

Bagi sejarawan, kehidupan dan tulisan Jocelin menjanjikan wawasan yang mengasyikkan tentang bagaimana kehidupan semasa tahun-tahun bergolak ketika Richard I dan Raja John memerintah negeri ini. Cumbria berada di pinggiran kerajaan Anglo-Norman mereka, dan sementara Jocelin tergolong dalam sebuah biara yang berakar pada tradisi Norman, tulisannya melihat di luar batasnya, kepada orang-orang Celtic dari Ireland dan Scotland.

Ini menimbulkan persoalan bukan hanya tentang dia, tetapi juga mengenai Cumbria sendiri - politiknya, hubungannya, dan sejauh mana orang melihat diri mereka sebagai orang Inggeris, Norman, Celtic, atau sesuatu yang khas dari ketiga-tiganya?

Walaupun begitu, Jocelin masih kurang belajar dan kurang faham. Tiada edisi terbitannya Kehidupan Patrick, boleh dikatakan karya terpentingnya, malah ada.

Kini projek baru, yang diketuai oleh penyelidik di Universiti Cambridge dan Liverpool, sedang berusaha menyelesaikannya. Menjelang musim panas 2012, pasukan Dr Clare Downham, Dr Ingrid Sperber (kedua Liverpool) dan Dr Fiona Edmonds (Cambridge) berharap dapat menghasilkan edisi baru dari dua "Lives" Jocelin, menjelaskan lebih banyak mengenai konteks Cumbrian di mana dia bekerja, dan meningkatkan kesedaran umum tentang bagaimana dia menyumbang kepada sejarah budaya dan identiti barat laut Inggeris.

Persidangan itu, yang terbuka untuk sesiapa sahaja yang berminat dalam sejarah tempatan, akan berlangsung berhampiran Biara itu sendiri di Barrow-in-Furness, pada 8 Julai. Berjudul "Medieval Furness: Texts and Contexts", ia akan mengumpulkan beberapa penelitian terbaru mengenai kehidupan dan sastera Jocelin, Abbey, hubungannya, musuh-musuhnya dan banyak lagi. Terdapat juga peluang untuk mengunjungi Biara yang hancur itu sendiri, yang terletak tidak jauh dari Barrow.

Dr Edmonds, penyelidik bersama untuk projek dari University of Cambridge's Department for Anglo-Saxon, Norse dan Celtic, mengatakan: "Kami berharap dapat memberikan pengenalan yang luas kepada salah satu tokoh yang paling penting, tetapi kurang dipelajari untuk muncul dari bahagian England ini pada Zaman Pertengahan. "

"Furness itu sendiri adalah kawasan yang beragam budaya dan bahasa. Semenanjung menjelajah ke Laut Ireland yang bermaksud bahawa orang mempunyai hubungan perdagangan dan budaya yang kuat dengan Ireland dan Isle of Man, dan untuk sementara waktu Furness berada di bawah pemerintahan Scotland. "

"Abbess Abbey adalah simbol dari penggabungan wilayah itu ke dalam wilayah Anglo-Norman, tetapi juga memiliki rumah anak perempuan di Ireland dan Man. Situasi di mana Jocelin hidup adalah kompleks dari segi budaya. Itu menarik untuk bertanya-tanya mengapa dia mencurahkan banyak kerjayanya untuk menulis mengenai orang-orang kudus Skotlandia dan Ireland - atau mengapa dia diminta. "

Jocelin masih hidup antara tahun 1175 dan 1214. Sebilangan besar yang diketahui tentangnya berasal dari Vitae, atau Kehidupan, dia menghasilkan. Namun, banyak sejarawan terdahulu menuliskannya sebagai percubaan yang salah untuk mengolah semula kehidupan Orang Suci yang lebih awal.

Baru-baru ini, terutama dalam buku Dr Helen Birkett, para penyelidik mula mempertimbangkannya dengan cara lain; sebagai produk pada zaman mereka. Lagipun, Orang Suci Kehidupan seharusnya memberi contoh kepada pembaca atau pendengar bagaimana untuk berkelakuan - dan mereka ditugaskan oleh pelindung atau komuniti agama sebahagiannya dengan harapan bahawa mereka akan mendapat manfaat dari cahaya yang tercermin dari kehidupan teladan Orang Suci dalam soalan.

Jocelin menulis empat - semuanya dengan bengkok Celtic yang berat. Serta Kehidupan Patrick, dia mengarang Lives of Kentigern (Saint British Utara dan pelindung Glasgow); Waltheof (ketua Melrose di sempadan Skotlandia) dan Helena (ibu Constantine the Great - Jocelin menekankan asal-usul Brittonic).

Projek Liverpool-Cambridge, yang dibiayai oleh Majlis Penyelidikan Seni dan Kemanusiaan (AHRC), berhak Hagiografi di Sempadan: Jocelin of Furness and Insular Politics, dan akan mengeluarkan edisi terbitannya yang pertama Kehidupan Patrick, dan juga edisi terbitannya Kehidupan Helena.

Persidangan, "Medieval Furness: Texts and Contexts" terbuka untuk semua dan akan berlangsung di Abbey Hotel, Barrow-in-Furness, pada 8 Julai dari jam 9 pagi hingga 6 petang. Acara ini terbuka untuk semua orang tetapi tempat mesti didaftarkan terlebih dahulu melalui E-mail [dilindungi e-mel] Kosnya ialah £ 25, yang merangkumi makan tengah hari dan minuman.

Sumber: Universiti Cambridge


Tonton videonya: JANGAN BELI IKAN DARI DEEPWEB! Youtuber ini Nekat Beli Misteri Box di Darkweb, Dapetnya Mengerikan (Ogos 2022).