Artikel

Hubungan dengan dunia luar: Perdagangan ikan stok di Iceland abad ke-15 hingga ke-15

Hubungan dengan dunia luar: Perdagangan ikan stok di Iceland abad ke-15 hingga ke-15

Sayaka Matsumoto

Kertas yang diberikan di Bengkel Finland-Jepun pertama untuk pelajar kedoktoran sejarah dan ekonomi (2010)

Abstrak

Iceland diselesaikan terutamanya oleh Viking Norwegia pada periode c.870-c.930. Menjelang akhir tempoh ini, peneroka menetapkan undang-undang dan sistem perhimpunan di seluruh pulau.

Stok ikan (terutamanya ikan kod kering) telah menjadi makanan utama yang diawetkan di Iceland selama berabad-abad sejak awal sejarahnya. Pada abad ke-14 ikan stok menjadi komoditi eksport utama dari Iceland, menggantikan vaðmál (homespun bulu). Pada mulanya perdagangan ikan stok dilakukan secara eksklusif oleh pedagang Norway dari Bergen, di mana menjadi semacam 'pokok' bagi masyarakat Atlantik Utara di bawah pengawasan monarki Norway. Namun, keadaan terpaksa dipaksa berubah pada abad ke-15 ketika lelaki Inggeris campur tangan dalam pelayaran ke Iceland. Pelayar Inggeris bersaing dengan rakan-rakan dari Norway, kemudian Jerman (kebanyakan Hanseatic) mengatasi ikan stok Iceland, yang melibatkan monarki mereka. Situasi ini telah mewarnai abad ke-14 hingga 15 dalam sejarah Iceland dengan semacam udara 'antarabangsa'.

‘Internationality’ Iceland sendiri polemik dalam sejarahnya dan sangat berkaitan dengan perbincangan mengenai perdagangan luar negeri. Pensejarahan perdagangan luar negeri Iceland cenderung memusatkan perhatian kepada pergantungan ekonominya kepada raja Norway. Dari abad ke-19 kebanyakan sarjana Iceland berpendapat bahawa abad ke-11-12 adalah zaman keemasan dalam sejarah mereka, ketika banyak orang Iceland berlayar ke luar negara dengan kapal laut mereka sendiri dan banyak berkomunikasi dengan orang asing sama seperti nenek moyang mereka dari bangsa Viking yang hebat. Tetapi sejak akhir abad ke-12, mereka mempertahankan, pelayaran dan perdagangan oleh orang-orang Iceland secara beransur-ansur merosot, dan pedagang Norway menggantikannya. Sebagai pelindung pedagang, raja di Norway memperkuat pengaruhnya terhadap perdagangan Iceland dan akhirnya membuat orang Iceland bersumpah setia dan memberi penghormatan kepada dirinya sendiri pada tahun 1262-64. Dalam pandangan itu - sebenarnya sudah lama menjadi pandangan umum untuk penyerahan itu - monopoli perdagangan kerajaan dianggap sebagai penyebab utama kemerosotan Islandia sebagai 'bangsa'.

Sekitar tahun 1990 kritikan terhadap pandangan sejarah lama ini mulai muncul. Perbincangan yang lalu menyangka mantel bulu Iceland (vararfeldir) sebagai eksport utama dan kejatuhan harganya di pasaran asing sekitar 1200 sebagai penyebab penurunan ekonomi Iceland pada abad ke-13. Tetapi bukti populariti mantel bulu Iceland agak kabur dalam sumber sejarah. Sebenarnya, eksport utama dari Iceland sebelum tahun 1400 bukan mantel bulu, tetapivaðmál, homespun wol, jika kita memeriksa sumber dengan teliti. Iceland lebih murah dan panasvaðmál paling popular hingga tahun 1340, terutama di Norway sebagai pakaian sejuk untuk nelayan atau orang miskin di bandar, dan juga untuk para bhikkhu. Oleh itu, kejatuhan harga mantel bulu tidak begitu membimbangkan penurunan ekonomi Iceland. Bagaimanapun, anggapan monopoli kerajaan pada abad ke-13 hanyalah gambaran dasar kerajaan Denmark pada abad ke-19, yang diterapkan oleh nasionalis Iceland kontemporari. Kesukaran untuk mencapai kesimpulan mengenai masalah sebelum tahun 1200 adalah kecenderungan dalam sejarah Iceland secara keseluruhan kerana kekurangan sumber kontemporari, tetapi kita masih dapat menganggarkan dari sumber kemudian bahawa banyak kapal Norway telah mengunjungi Iceland dan menawarkan komunikasi aktif sepanjang tempoh 1100- 1400.


Tonton videonya: Saat Perbatasan SIANG Dan MALAM Terlalu Dekat. Beginilah Penampakannya.. (Jun 2021).