Artikel

Putera, Pembunuh dan orang Mongol

Putera, Pembunuh dan orang Mongol



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Oleh Peter Konieczny

Suatu malam pada bulan Jun 1272, di kota Salib Acre, putera Inggeris Edward dan isterinya Eleanor sedang tidur ketika seorang perisik datang meminta untuk bertemu dengan Edward. Perisik ini adalah seorang Muslim yang telah memeluk agama Kristian dan telah melayani putera raja sebaik sahaja tiba di Tanah Suci. Edward bangun dari tempat tidur, dan hanya mengenakan pakaian dalamnya, mata-mata itu dibawa untuk melihatnya. Menurut catatan Templar Tirus, apa yang terjadi selanjutnya adalah: “Orang Saracen menemuinya dan menikam pinggulnya dengan belati, membuat luka yang dalam dan berbahaya. Lord Edward merasakan dirinya diserang, dan dia memukul Saracen dengan tinjunya, di kuil, yang mengetuknya tanpa sadar ke tanah sebentar. Lord Edward menangkap belati dari meja yang ada di dalam kamar, dan menikam kepala Saracen dan membunuhnya. "

Putera itu belum berada dalam bahaya, karena menurut kebanyakan sumber, keris pembunuh itu ditutup dengan racun. Ketika penggera dibunyikan di seluruh Acre, pegawai dan doktor datang untuk membantu. Apa yang berlaku seterusnya bergantung pada kronik yang anda baca. Satu versi menjelaskan bahawa itu adalah isteri Edward, Eleanor, yang menyelamatkannya dengan menghisap racun dengan mulutnya. Akaun lain mengatakan bahawa seorang pakar bedah Inggeris dipanggil untuk beroperasi di Edward, dan dia terus memotong daging yang terbelit di sekitar luka. Dalam cerita ini, Eleanor mula menangis, mendorong pakar bedah yang kesal meminta agar dia dibawa pergi; kerana lebih baik dia menangis sekarang daripada seluruh England melakukannya nanti. Apa yang Edward fikirkan tentang semua ini dengan sedihnya tidak direkodkan.

Episod kecil ini telah dianggap sebagai catatan kaki oleh sejarawan - perkara kecil yang lucu yang berlaku kepada Edward dalam perjalanannya ke Tanah Suci, sebelum dapat pulang dan memulakan karier barunya sebagai raja terkenal Edward I. dalang di sebalik percubaan pembunuhan ini dianggap sebagai komandan Mamluk tempatan, atau bahkan pemimpin Ismailiyah Syria yang misterius - Orang Tua Pergunungan ketika dia dipanggil. Saya percaya bahawa percubaan pembunuhan ini adalah sebahagian daripada operasi yang jauh lebih besar - satu usaha yang mensabotaj operasi tentera salib selama beberapa bulan dan menghalangnya daripada mengkoordinasikan pencerobohan bersama terhadap Syria dengan orang Mongol.

Sekitar tahun 1270 keadaan di Timur Tengah seperti ini - Mesir dan Syria berada di bawah kawalan Kesultanan Mamluk - dan pemimpin mereka Sultan Baybars. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, mereka telah memperoleh kejayaan setelah berjaya menentang Negara-negara Salib - mengambil Saphet pada tahun 1265, Arsuf setahun kemudian, dan kota Antiokhia yang penting pada tahun 1268. Pada musim bunga tahun 1271 Baybar bahkan menawan istana Krak de yang hebat Chevalier.

Tetapi ancaman utama bagi Negara Mamluk bukan dari tentera Salib - ia datang dari orang Mongol. Setelah penangkapannya di Baghdad pada tahun 1258, Hulagu Khan telah mendirikan Ilkhanate atas apa yang sekarang Iraq dan Iran. Pasukannya bahkan menguasai Syria pada tahun 1260, tetapi dikalahkan oleh Mamluk pada tahun itu pada Pertempuran Ayn Jalut. Sejak itu Mamluk dan Mongol berada dalam keadaan perang yang sedang berlangsung - atau seperti yang dikatakan oleh seorang sejarawan perang dingin - yang melibatkan serangan, beberapa pengepungan, dan banyak komplot. Walaupun Hulagu dan penggantinya Abaqa mempunyai tentera yang jauh lebih besar daripada kaum Mamluk, mereka tidak dapat melakukan kekuatan penuh mereka ke dalam serangan lain ke Syria kerana ancaman dari negara-negara Mongol lain ke utara dan timur.

Mamluk Pengintipan

Masih Baybars harus sangat aktif dalam mempersiapkan pertahanan di Syria dan menggunakan segala cara yang mungkin untuk menahan serangan Mongol di masa depan. Salah satu bahagian penting dari strategi Mamluk adalah kecerdasan dan pengintipan - dapat belajar sebanyak mungkin mengenai operasi Mongol, dan Tentera Salib, dan mencari jalan untuk menghentikannya.

Jaringan maklumat telah dibentuk yang dapat membawa berita penting kepada Baybars dari semua bahagian wilayahnya. Dari sempadan utara Syria hingga Gaza, Mamluk mendirikan sejumlah stesen kecil di puncak gunung, yang dapat mengawasi setiap serangan musuh. Setelah mereka melihat penyerang menghampiri, stesen itu akan menghantar isyarat asap yang akan disampaikan ke seluruh talian komunikasi. Di daerah lain, Mamluk menggunakan merpati untuk membawa berita penting ke dan dari perbatasan. Sebuah manual ketenteraan Mamluk dari abad keempat belas berkomentar, "jelas bahawa mereka adalah antara alat komunikasi terpantas kerana burung merpati itu jarak tempuh dua puluh hari berjalan dalam waktu kurang dari sehari." Sistem pos juga dibuat, di mana penunggang dapat membawa pesan dan surat-menyurat yang lebih lama dan dapat menggunakan titik jalan untuk mengambil kuda segar pada setiap tahap perjalanan mereka. Ini bermaksud bahawa Baybars dapat menulis pesanannya di Kaherah dan menyerahkannya ke Aleppo hanya dalam empat hari.

Baybars juga mengembangkan layanan rahasia, yang dikenal sebagai Qussad, untuk mengintip dan menjalankan misi rahsia melawan Ilkhanate dan Tentara Salib. Untuk merahsiakan kegiatan mereka, nama-nama orang-orang ini bahkan tidak ditulis, dan kebanyakan komandan lain dalam tentera Mamluk sama sekali tidak mengetahui apa yang mereka lakukan. Sekiranya seorang ejen Qussad harus melakukan perjalanan ke Kaherah pada siang hari, dia akan berjalan-jalan dengan penuh tudung sehingga dia tidak dapat dikenali kemudian. Ahli biografi Baybars al-Zahir menjelaskan bahawa Sultan menumpukan banyak wang untuk mata-mata ini, "kerana barang siapa yang melakukan perjalanan untuk perkara ini dan bermain-main dengan nyawanya, tidak ada pilihan selain dia harus mengambil wang darahnya. Tanpa ini, siapa yang akan mempertaruhkan nyawanya? "

Manual ketenteraan Mamluk abad keempat belas juga memiliki bagian tentang mata-mata, di mana ia menunjukkan beberapa kualiti yang seharusnya mereka miliki. Menurut pengarang ini, mereka harus "menjadi penguasa dugaan yang tidak berkesudahan, seorang hakim yang tajam ... baik dengan kecerdasan dan kepandaian dan kerajinan." Atribut yang lebih praktikal bagi mata-mata adalah "bepergian dengan baik dan mengetahui secara mendalam tentang negara-negara tempat dia dikirim sehingga dia tidak perlu bertanya tentang mereka dan rakyat mereka."

Kegiatan Qussad yang paling khas adalah membawa berita peristiwa politik dan gerakan pasukan di dalam Ilkhanate, tetapi berdasarkan kisah-kisah yang ditulis oleh penulis sejarah, mereka juga terlibat dalam kegiatan yang lebih jahat. Terdapat beberapa kes cubaan pembunuhan terhadap pegawai Ilkhanate, tetapi pihak Qussad lebih sering memanfaatkan ketidakpercayaan orang Mongol terhadap rakan mereka dari Iraq dan Parsi sehingga menimbulkan masalah di wilayah tersebut. Dalam beberapa kes, Qussad merekrut Muslim di dalam Ilkhanate untuk bekerja untuk mereka, atau untuk membelot dan melarikan diri ke Mesir. Tetapi ketika berurusan dengan pegawai yang setia kepada Ilkhan, mereka akan mengemukakan bukti, seperti surat palsu, yang menunjukkan bahawa pegawai yang sama ini berkolaborasi dengan Mamluk. Kemudian mereka akan mencari jalan untuk mendapatkan maklumat ini ke tangan pemimpin Mongol, yang pada gilirannya akan menangkap dan mengeksekusi pengkhianat yang dituduh palsu.

Kemungkinan besar adalah dua ejen Qussad yang dihantar dari Damsyik ke wilayah Salib pada tahun 1270 untuk misi yang sangat istimewa - untuk membunuh dua pemimpin Tentera Salib yang penting, iaitu Philip of Montfort, Lord of Tire, dan keponakannya Julian dari Sidon. Kedua-dua Muslim itu berpakaian sebagai tentera Mamluk yang berpangkat tinggi, dan dikirim dengan menunggang kuda ke Tirus. Ketika mereka tiba, kedua lelaki itu memberitahu Philip bahawa mereka datang untuk memeluk agama Kristian dan bergabung dengan tentera Salib. Naively, Tuan Tirus menerima kisah mereka dan meminta mereka membaptis dan bahkan mempertahankan mereka sebagai tentera dalam perkhidmatannya. Selama beberapa minggu ke depan, kedua-dua umat Islam itu meluangkan masa mereka, menunggu peluang yang tepat untuk melakukan serangan mereka. Perbuatan mereka begitu baik sehingga nampaknya mereka diterima dengan senang oleh tentera Salib yang lain, malah mereka berteman dengan salah seorang pelayan Philip. Kebetulan suatu hari hamba ini datang untuk berkongsi makanan dengan kedua pembunuh itu, tetapi mereka tidak berada di bilik mereka pada masa itu. Pelayan itu mulai mengintai di sekitar tempat penginapan mereka, dan ketika dia melihat ke arah panah yang bergetar, dia menjumpai belati beracun yang dibungkus dengan kain. Ketika kedua pembunuh itu kembali, pelayan itu berhadapan dengan mereka, dan tidak lama kemudian dia diberitahu tentang keseluruhan plot. Sekiranya pelayan itu setia, dia akan pergi ke Philip dan memberitahunya tentang semua ini, tetapi sebaliknya dia dijanjikan rasuah 100 bezan oleh dua pembunuh untuk berdiam diri.

Sekarang para pembunuh tidak mempunyai banyak uang untuk mereka, dan kerana mereka telah memberitahu hamba itu bahawa mereka akan membayarnya dalam beberapa hari, mereka sekarang memutuskan bahawa sekarang atau tidak pernah bagi mereka untuk menjalankan misi mereka. Salah satu pembunuh itu adalah pergi ke Beirut, di mana dia dapat menemui Julian dari Sidon, sementara yang lain adalah tinggal di Tirus dan menunggu kesempatan pertama untuk membunuh Philip. Dia mendapat kesempatan itu pada pagi hari Ahad, ketika dia melihat tuan Tirus berdiri sendirian di halaman istananya, tepat di luar kapel. Ketika Philip terganggu dengan bermain dengan salah satu cincinnya, pembunuh itu mengeluarkan sebilah belati dan menikamnya, membuatnya terluka. Dia kemudian mengambil pedang dan hampir membunuh putera Philip John of Montfort di kapel sebelum dia digeluti ke tanah oleh pengawal dan dihantar. Peringatan dengan cepat dihantar kepada Julian dari Sidon di Beirut yang menyebabkan pembunuh kedua membatalkan misinya, tetapi secara keseluruhan ini adalah kejayaan bagi Mamluk.

Diplomasi Mongol

Sementara itu, orang-orang Mongolia Ilkhan telah mengejar strategi mereka sendiri melawan kaum Mamluk - sejak tahun 1262 mereka telah mengirim utusan ke Eropah yang ingin mendapatkan sokongan dari raja-raja Kepausan dan Kristian untuk melakukan serangan bersama ke atas Mamluk. Dalam satu perjalanan ke Genoa, utusan Mongol menemui delegasi duta Mamluk. Ini menyebabkan pergaduhan antara kedua kumpulan ini di dataran utama kota, yang hanya berakhir ketika pihak berkuasa Genoa masuk dan secara fizikal memisahkan kedua belah pihak.

Para penguasa Mongol berjanji untuk memberikan sokongan kepada orang-orang Kristen Yerusalem, dan selalu mengomentari seberapa baik mereka terhadap umat Kristian mereka. Banyak pemimpin Eropah cukup ragu-ragu dengan niat orang Mongol - setelah semua ini adalah orang yang sama yang menghancurkan Eropah Timur pada tahun 1240-an. Tetapi ketika tentera Salib terus kehilangan kota dan kubu kuat kepada Mamluk, gagasan untuk bekerjasama dengan orang Mongol semakin terasa.

Idea perikatan Tentara Salib-Mongol jelas membimbangkan Baybars. Ahli biografinya al-Zahir mencatatnya mengatakan, “Sekiranya orang-orang Frank datang kepada saya melalui Alexandria, Damietta dan Acre, saya khuatir orang-orang Mongol akan menyerang saya dari Timur. Kedudukan saya akan terlalu lemah untuk menghadapi dua kumpulan ini. "

Pada musim panas 1270 Raja Louis, Ketujuh Perancis memulakan Perang Salib kelapan, tetapi perhentian pertamanya adalah Tunis, di mana raja Perancis meninggal di sana. Ribut Mediterania mengeluarkan lebih banyak tentera Salib, tetapi pada 9 Mei 1271 pasukan Tentera Salib yang tersisa yang dipimpin oleh Putera Edward tiba di Acre.

Menurut Templar Tirus, yang mungkin seorang pegawai yang bekerja untuk Templar di Acre dan saksi mata atas peristiwa yang dia gambarkan, "Kebetulan seorang lelaki Saracen datang untuk dibaptis di Acre, dan Lord Edward telah dia menjadi Kristian, dan mempertahankannya di tempatnya sendiri. Orang itu melayani Tuan Edward dengan kemampuan yang tinggi sehingga dia akan mengintip orang-orang Saracens untuk mengetahui di mana seseorang boleh mencederakan mereka, dan dia melakukan perkhidmatan ini berkali-kali. Dia menambahkan bahawa "Lord Edward sangat mempercayainya sehingga dia memberi perintah sehingga dia diizinkan untuk berbicara dengannya pada bila-bila masa siang atau malam."

Sementara itu, dalam beberapa minggu kedatangannya, putera Inggeris telah menghantar utusan untuk pergi ke Ilkhanate dan memberitahu mereka bahawa dia sudah bersedia untuk bekerja dengan orang Mongol. Abaka mengirim Edward balasan berikut: “Setelah membicarakan masalah ini, kami telah memutuskan untuk menghantar bantuan anda kepada Cemakar sebagai ketua pasukan yang kuat; oleh itu, apabila anda membincangkan antara satu sama lain rancangan lain yang melibatkan Cemakar yang disebutkan sebelumnya, pastikan anda membuat pengaturan yang jelas mengenai bulan dan hari yang tepat di mana anda akan melibatkan musuh. " Cemakar ini sebenarnya adalah seorang jeneral Mongol bernama Samaghar, yang memerintahkan tentera Ilkhan di Turki sekarang.

Pengepungan Qaqun

Pada pertengahan bulan Julai, tentera salib Inggeris melancarkan serangan terhadap sebuah kampung bernama St. George di sebelah timur Acre, tetapi dalam kata-kata sejarawan, "tidak banyak yang datang dari serangan ini kecuali beberapa rumah dan tanaman yang terbakar dan banyak korban tentera Frank. dari keracunan panas dan makanan. "

Edward kembali ke Acre, di mana dia terus mengumpulkan pasukan, yang merupakan ksatria dari perintah Templar, Hospitaller dan Teutonic. Menurut seorang sejarawan, Edward mempunyai hampir 7000 orang di bawah pimpinannya, walaupun angka itu mungkin lebih sedikit. Namun, kekuatannya cukup kuat sehingga Baybars takut bahawa tentera Salib akan berusaha untuk merebut kembali kubu Saphet. Sementara itu, pada akhir Oktober, Samaghar memulakan kempennya melawan Syria. Dia membawa 10 000 orang ke wilayah perbatasan antara Ilkhanate dan kerajaan Mamluk, dan mengirim 1500 pasukan elit Mongol untuk mengintai ke depan dan melakukan serangan terhadap Turcomens tempatan. Kedatangan mereka juga menimbulkan rasa panik di Aleppo, di mana pasukan pengawalnya segera melarikan diri.

Dengan pasukan Mongol sekarang di utara Syria, nampaknya logik bagi Edward untuk memimpin tentera salibnya ke daerah itu juga, di mana mereka dapat melakukan operasi bersama atau saling membantu. Sebaliknya, pada 24 November, tentera Salib meninggalkan Acre, tetapi menuju ke selatan, menyerang sebuah kawasan di sekitar kubu kecil Qaqun. Mengapa dia melakukan ini? Satu petunjuk penting berasal dari Templar of Tire yang menulis bahawa pengintip Edward yang berubah menjadi perisik yang memainkan peranan penting: "Di pejabatnya, orang-orang kami pergi ke St.George dan Qaqun," kata catatan itu.

Bagi saya nampaknya kemungkinan pengintip ini sebenarnya adalah ejen dua - dia benar-benar bekerja untuk Mamluk, memberikan mereka maklumat penting mengenai rancangan tentera salib. Oleh kerana Edward mengirimnya keluar untuk misi ke wilayah Mamluk, dia akan memiliki banyak kesempatan untuk mendapatkan petunjuk dari Baybars dan komandan Mamluk.

Ketika Mamluk mengetahui tentang Mongol maju ke utara Syria, Baybars dapat dengan cepat bertindak balas - menjelang 17 November dia telah memasuki Aleppo. Sementara itu, dia juga memiliki rencana untuk mendorong agennya yang dua kali meyakinkan Pangeran Edward untuk memimpin pasukannya menjauhkan diri dari orang Mongol, dan memberi mereka beberapa sasaran yang mudah, namun tidak penting secara strategis, untuk membuat mereka sibuk.

Tentara Salib menuju ke selatan di mana mereka menyerang beberapa perkhemahan Turcoman, yang menjaringkan ribuan kuda dan binatang kepada mereka, sebelum mereka mengepung Qaqun, sejenis menara kubu dengan pasukan pengawal kecil. Baybars sendiri merujuk kepada tempat ini sebagai "rumah." Menurut Templar Tirus, "mereka hampir menerimanya, tetapi orang-orang kita takut untuk berlama-lama terlalu lama ketika penggera berbunyi di seberang tanah, kerana orang-orang Saracen kemudian berkumpul dari semua bahagian. Oleh itu, orang-orang kami berangkat dan kembali ke Acre dengan semua harta rampasan, selamat dan sihat. " Sumber Mamluk menunjukkan bahawa pasukan mereka dapat menangkap beberapa tentera salib sebelum mereka kembali, dan dapat menyelamatkan beberapa tahanan serta beberapa haiwan. Pada saat mereka kembali ke Acre, peluang untuk bekerja dengan orang Mongol telah ditutup - Samaghar telah mundur kembali ke Turki.

Beberapa bulan kemudian pengintip Mamluk akan mendapat satu tugas terakhir - untuk membunuh Edward. Pada titik ini, Raja Yerusalem dan para pemimpin perang salib lainnya telah sepakat untuk mengadakan gencatan senjata selama sepuluh tahun dengan Baybars, dan Sultan Mamluk mungkin mengira itu adalah waktu yang tepat untuk menyingkirkan putera Inggeris yang bermasalah. Percubaan pembunuhan itu gagal, tetapi memerlukan beberapa bulan untuk Edward pulih dan begitu dia cepat dia menaiki kapal untuk kembali ke England.

Beberapa tahun kemudian Abaqa akan menulis surat kepada Raja Edward, meminta pertolongannya lagi. Pemimpin Mongol itu meminta maaf kerana tidak menawarkan bantuan yang mencukupi semasa pencerobohan tahun 1271, tetapi akan sangat mengejutkan jika dia memutuskan untuk mengkritik tingkah laku Edward dan pada masa yang sama meminta sokongannya.

Sekiranya akaun dari Templar of Tyre dipercaya, nampaknya Pangeran Edward dan pimpinan tentera salib menjadi mangsa sistem pengintipan Mamluk, dan Baybars dapat menghindari kedua-dua musuhnya bergabung. Bagi saya, ini dapat dijadikan kisah klasik tentang bagaimana mata-mata berguna dalam perang abad pertengahan.

Makalah ini pada asalnya diberikan pada sesi De Re Militari: High Medieval Warfare di Kongres Antarabangsa ke-46 mengenai Kajian Zaman Pertengahan (2011)

Gambar Teratas: Edward and the Assassin - litograf oleh Gustave Doré (1832–1883)


Tonton videonya: east and west in poetry (Ogos 2022).