Artikel

Asal Armada yang Hilang dari Kerajaan Mongol

Asal Armada yang Hilang dari Kerajaan Mongol

Asal Armada yang Hilang dari Kerajaan Mongol

Oleh Randall James Sasaki

Tesis Sarjana, Texas A&M University, 2008

Abstrak: Pada tahun 1281 M, di bawah pemerintahan Kublai Khan, orang Mongol mengirim armada lebih dari 4000 kapal untuk menaklukkan negara kepulauan Jepun. Taufan yang kuat, yang disebut kamikaze, menggegarkan armada menyerang ke pantai Jepun dan dengan demikian menyelamatkan negara dari pemerintahan asing. Sumber sejarah menunjukkan terdapat tiga jenis kapal utama yang terlibat dalam acara ini: kapal kargo berbentuk V untuk mengangkut peruntukan ke depan, dibina di Provinsi Fukien China; lain-lain kapal yang rata dan bulat yang dibuat di sepanjang Sungai Yangtze; dan kapal pendaratan bawah rata dari Korea.

Sejak kebelakangan ini, sisa-sisa armada ditemui di lokasi bawah laut Takashima di barat Jepun, yang memperlihatkan banyak artifak termasuk persenjataan, barang kapal, dan bahagian kapal; namun, antara tahun 1281 dan akhir abad ke-20 laman web ini telah mengalami gangguan besar, dan artifak sering dalam keadaan buruk. Oleh kerana laman web ini mengandungi sisa-sisa kapal yang dibina di China dan Korea, penafsiran artifak juga sangat kompleks. Untuk menentukan asal kapal, kerangka logik diperlukan. Penulis telah membuat pangkalan data kategori kayu, menganalisis kaedah tukang kayu, dan mempelajari pendekatan kontemporari untuk pembuatan kapal untuk memastikan asal-usul dan jenis kapal yang membentuk armada Mongol.

Walaupun tidak ada pernyataan konklusif yang dapat dibuat mengenai asal-usul kapal, nampaknya dokumen sejarah dan bukti arkeologi saling berkaitan, dan banyak sisa-sisa yang dianalisis berasal dari kapal-kapal kecil yang dibina di sepanjang Lembah Sungai Yangtze. Kapal kargo besar, berbentuk V dan kapal Korea mungkin mewakili sebahagian kecil dari kayu yang dibesarkan di lokasi Takashima. Sebagai projek penyelidikan pertama seumpamanya di rantau ini, kajian ini merupakan titik awal untuk memahami kisah sebenar pencerobohan Mongol ke Jepun, serta sejarah pembuatan kapal di Asia Timur.

Pendahuluan: Pada abad kedua belas dan ketiga belas M., Asia Timur mengalami pengembangan yang besar dalam perdagangan maritim kerana negara China yang kuat dari dinasti Song Selatan (960-1279 M). Pada masa yang sama, suku nomad yang dikenali sebagai Mongol menjadi kerajaan yang kuat dan mula mengancam peradaban di Asia Timur. Pada tahun 1274 M., Kublai Khan, maharaja orang Mongol, mengirim 900 kapal buatan Korea untuk menyerang Jepun, tetapi hanya berhasil membakar pelabuhan perdagangan antarabangsa Hakata. Selepas pencerobohan ini, Kublai memusatkan perhatiannya untuk menaklukkan negara maritim Song Selatan. Dia berjaya mengalahkan negara dan menubuhkan dinasti Yuan (1279-1368 M). Sekali lagi pada tahun 1281 M, Kublai mengirim armada besar, kali ini terdiri daripada lebih dari 4000 kapal dari selatan China dan Korea. Ketika mereka mendekati pulau Takashima di barat Jepun, taufan besar yang dikenali sebagai Kamikaze, atau angin ilahi, menghancurkan kapal. Dikatakan bahawa hanya satu dari sepuluh kapal yang selamat dari cobaan tersebut. Kublai tidak pernah pulih dari kegagalan ini dan kekuatan dinasti Yuan serta aktiviti maritim di wilayah ini secara beransur-ansur merosot.

Lihat juga video kami di The Mongol Invasion of Japan:


Tonton videonya: Ketika Cucu Jengis Khan Saling Berperang (Jun 2021).